• ☆Tadabbur Kalamullah 20 Ramadhan 1445H☆

    لَیۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَیۡرࣱ مِّنۡ أَلۡفِ شَهۡرࣲ

    "Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan" [Surah al-Qadr 3]

    #Rasulullah saw memberi beberapa isyarat kepada kita berkaitan malam al-Qadar ini. Antaranya, Baginda saw menyatakan bahawa malam al-Qadar berlaku pada 10 akhir daripada malam ganjil dalam bulan Ramadhan.

    #Sayidina Jabir bin Samurah r.a berkata bahawa Rasulullah saw bersabda:

    الْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ وِتْرًا

    "Carilah malam al-Qadar pada sepuluh malam terakhir pada malam yang ganjil" (HR Ahmad)

    #Dalam menentukan malam al-Qadar ini, antara pendapat yang paling kuat mengikut para ulamak bahawa malam itu berlaku pada malam 27 Ramadhan.

    #Hujah mereka amat banyak, antaranya:

    1. Mengikut Sayidina Abu Ka’ab r.a katanya: "Demi Allah sesungguhnya Ibn Mas’ud telah meyakinkan bahawa malam al-Qadar berada dalam bulan Ramadhan dan jatuh pada malam ke-27. Akan tetapi, beliau enggan memberitahu kepada kami (malam yang tepat) kerana bimbangkan kamu tidak lagi berusaha mencarinya".

    2. Daripada riwayat Sayidina Muawiyah r.a: "Bahawa Nabi saw telah bersabda bahawa malam al-Qadar berlaku pada malam ke-27".

    3. Riwayat ini disokong oleh Sayidina Ibn Abbas r.a yang mengatakan bahawa surah al-Qadar mempunyai 30 perkataan. Perkataan yang ke-27 bagi surah itu adalah dhamir (هِيَ) yang kembalinya kepada Lailatul Qadar.

    4. Imam Ahmad telah meriwayatkan sebuah hadis daripada Sayidina Ibn Umar r.a: "Sesiapa yang mencari malam al-Qadar, hendaklah dia mencarinya pada malam yang ke-27, carilah kamu malam al-Qadar pada malam yang ke-27".

    #Namun begitu, Imam as-Syafie berpendapat malam al-Qadar berlaku pada malam ke-21 Ramadhan berdalilkan hadis riwayat Sayidina Ibn Mas'ud. Terdapat juga pandangan Imam as-Syafie dan Imam Malik mengatakan berlaku pada malam 23 Ramadhan berdasarkan hadis daripada Sayidina Abdullah bin Unais r.a.

    #Terdapat juga pendapat lain yang mengatakan berlaku pada malam ke 24 atau malam-malam terakhir Ramadhan.

    #Ketahuilah bahawa Allah swt merahsiakan malam al-Qadar supaya ia menjadi pendorong kepada orang ramai untuk mencarinya. Disamping, supaya mereka berusaha bersungguh-sungguh dalam menunaikan ibadah demi untuk mencari malam tersebut seperti disembunyikan masa yang diperkenan doa pada hari Jumaat dan juga disembunyikan namanya yang agung daripada segala nama-nama yang Dia miliki.

    ♡Selamat beramal dan memburu lailatulqadar. Malam ni malam ke 21 Ramadhan, merupakan malam yang diharapkan lailatulqadar disisi Imam as-Syafi‘i. Jom qiam!!♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 20 Ramadhan 1445H☆ لَیۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَیۡرࣱ مِّنۡ أَلۡفِ شَهۡرࣲ "Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan" [Surah al-Qadr 3] #Rasulullah saw memberi beberapa isyarat kepada kita berkaitan malam al-Qadar ini. Antaranya, Baginda saw menyatakan bahawa malam al-Qadar berlaku pada 10 akhir daripada malam ganjil dalam bulan Ramadhan. #Sayidina Jabir bin Samurah r.a berkata bahawa Rasulullah saw bersabda: الْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ وِتْرًا "Carilah malam al-Qadar pada sepuluh malam terakhir pada malam yang ganjil" (HR Ahmad) #Dalam menentukan malam al-Qadar ini, antara pendapat yang paling kuat mengikut para ulamak bahawa malam itu berlaku pada malam 27 Ramadhan. #Hujah mereka amat banyak, antaranya: 1. Mengikut Sayidina Abu Ka’ab r.a katanya: "Demi Allah sesungguhnya Ibn Mas’ud telah meyakinkan bahawa malam al-Qadar berada dalam bulan Ramadhan dan jatuh pada malam ke-27. Akan tetapi, beliau enggan memberitahu kepada kami (malam yang tepat) kerana bimbangkan kamu tidak lagi berusaha mencarinya". 2. Daripada riwayat Sayidina Muawiyah r.a: "Bahawa Nabi saw telah bersabda bahawa malam al-Qadar berlaku pada malam ke-27". 3. Riwayat ini disokong oleh Sayidina Ibn Abbas r.a yang mengatakan bahawa surah al-Qadar mempunyai 30 perkataan. Perkataan yang ke-27 bagi surah itu adalah dhamir (هِيَ) yang kembalinya kepada Lailatul Qadar. 4. Imam Ahmad telah meriwayatkan sebuah hadis daripada Sayidina Ibn Umar r.a: "Sesiapa yang mencari malam al-Qadar, hendaklah dia mencarinya pada malam yang ke-27, carilah kamu malam al-Qadar pada malam yang ke-27". #Namun begitu, Imam as-Syafie berpendapat malam al-Qadar berlaku pada malam ke-21 Ramadhan berdalilkan hadis riwayat Sayidina Ibn Mas'ud. Terdapat juga pandangan Imam as-Syafie dan Imam Malik mengatakan berlaku pada malam 23 Ramadhan berdasarkan hadis daripada Sayidina Abdullah bin Unais r.a. #Terdapat juga pendapat lain yang mengatakan berlaku pada malam ke 24 atau malam-malam terakhir Ramadhan. #Ketahuilah bahawa Allah swt merahsiakan malam al-Qadar supaya ia menjadi pendorong kepada orang ramai untuk mencarinya. Disamping, supaya mereka berusaha bersungguh-sungguh dalam menunaikan ibadah demi untuk mencari malam tersebut seperti disembunyikan masa yang diperkenan doa pada hari Jumaat dan juga disembunyikan namanya yang agung daripada segala nama-nama yang Dia miliki. ♡Selamat beramal dan memburu lailatulqadar. Malam ni malam ke 21 Ramadhan, merupakan malam yang diharapkan lailatulqadar disisi Imam as-Syafi‘i. Jom qiam!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 772 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 13 Ramadhan 1445H☆

    یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ كُتِبَ عَلَیۡكُمُ ٱلصِّیَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِینَ مِن قَبۡلِكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ

    "Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa"  [Surah al-Baqarah 183]

    #Dah 13 hari kita berpuasa dalam suasana panas yang agak terik membahang. Puasa penuh cabaran dan tahap kehausan semakin tinggi. Ada tempat yang cuaca agak sejuk, dingin dan mendung. Puasa sama tapi pahala berbeza disebab tahap bebanan yang ditanggung.

    #Ketahuilah bahawa setiap orang yang beribadah tidak sama nilainya di sisi Allah, walaupun mungkin sama pada jenis dan bilangannya. Seseorang  yang bersolat tarawih bersama para jemaah yang ramai tidaklah semestinya setiap mereka mendapat ganjaran pahala yang sama. Ini kerana di antara mereka sudah pasti ada perbezaan pada kadar khusyuk, ikhlas dan kesusahan yang dialami dalam menunaikan ibadah itu.

    #Imam ‘Izzuddin Abdissalam dalam kitab Qawa’id al-Ahkam membahaskan isu ini. Beliau menjelaskan perbezaan pahala dua amalan yang serupa itu bukanlah perbezaan pahala amalan itu sendiri, sebaliknya tambahan pahala itu diperolehi disebabkan kesusahan yang ditanggung. Contohnya, seseorang yang mandi wajib pada musim sejuk dan seorang yang mandi wajib pada musim panas. Dari segi mandi, keduanya mendapat pahala yang sama disebabkan sifat mandi itu dari sudut syarat, rukun dan sunnahnya itu sama. Namun yang mandi pada musim sejuk mendapat pahala lebih disebabkan beban yang lebih berat yang terpaksa ditanggung. Bukannya perbezaan pahala itu pada mandi tersebut, tetapi kepada beban sampingan yang terpaksa ditanggung.

    #Begitulah juga mengenai mereka yang pergi ke masjid, menunaikan haji, berdakwah, berjihad dan seumpamanya. Pahala diberikan bukan kerana perbezaan tujuan, tetapi kerana bebanan tahap bebanan dan kesabaran yang terpaksa ditempuh.

    #Demikianlah ibadah puasa, walaupun dari segi puasa, tujuannya sama. Syarat, rukun dan sunnahnya yang dilaksanakan itu sama. Namun, pahala berbeza bukan disebabkan perbezaan pahala puasa, tetapi perbezaan bebanan yang ditanggung oleh seseorang yang melaksanakan tanggungjawab tersebut. Orang yang berpuasa dalam suasana cuaca yang panas membahang tidak sama ganjaran pahala dengan orang yang berpuasa dalam suasana sejuk. Begitu juga mereka yang berpuasa dalam suasana bekerja berat dalam suasana panas terik. Puasa dalam keadaan ornag disekeliling tidak berpuasa dan dinegara yang agak mencabar untuk berpuasa dan seumpamanya.

    #Maka, kita hendaklah tahu bahawa setiap kesusahan yang ditanggung oleh pengamal ibadah itu, ada hitungan pahala di sisi Allah swt yang lebih dan berbeza dengan orang lain.

    ♡Tunaikanlah setiap kewajipan yang diperintahkan dengan penuh kesabaran dan ketabahan. Yakinilah bahawa ganjaran pahala itu diberi oleh Allah mengikut kadar kesusahan, kepayahan dan cabaran yang dilalui disepanjang ibadah itu dilaksanakan. Selamat berpuasa di musim panas saat ini. Bertabahlah!!♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 13 Ramadhan 1445H☆ یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ كُتِبَ عَلَیۡكُمُ ٱلصِّیَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِینَ مِن قَبۡلِكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ "Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa"  [Surah al-Baqarah 183] #Dah 13 hari kita berpuasa dalam suasana panas yang agak terik membahang. Puasa penuh cabaran dan tahap kehausan semakin tinggi. Ada tempat yang cuaca agak sejuk, dingin dan mendung. Puasa sama tapi pahala berbeza disebab tahap bebanan yang ditanggung. #Ketahuilah bahawa setiap orang yang beribadah tidak sama nilainya di sisi Allah, walaupun mungkin sama pada jenis dan bilangannya. Seseorang  yang bersolat tarawih bersama para jemaah yang ramai tidaklah semestinya setiap mereka mendapat ganjaran pahala yang sama. Ini kerana di antara mereka sudah pasti ada perbezaan pada kadar khusyuk, ikhlas dan kesusahan yang dialami dalam menunaikan ibadah itu. #Imam ‘Izzuddin Abdissalam dalam kitab Qawa’id al-Ahkam membahaskan isu ini. Beliau menjelaskan perbezaan pahala dua amalan yang serupa itu bukanlah perbezaan pahala amalan itu sendiri, sebaliknya tambahan pahala itu diperolehi disebabkan kesusahan yang ditanggung. Contohnya, seseorang yang mandi wajib pada musim sejuk dan seorang yang mandi wajib pada musim panas. Dari segi mandi, keduanya mendapat pahala yang sama disebabkan sifat mandi itu dari sudut syarat, rukun dan sunnahnya itu sama. Namun yang mandi pada musim sejuk mendapat pahala lebih disebabkan beban yang lebih berat yang terpaksa ditanggung. Bukannya perbezaan pahala itu pada mandi tersebut, tetapi kepada beban sampingan yang terpaksa ditanggung. #Begitulah juga mengenai mereka yang pergi ke masjid, menunaikan haji, berdakwah, berjihad dan seumpamanya. Pahala diberikan bukan kerana perbezaan tujuan, tetapi kerana bebanan tahap bebanan dan kesabaran yang terpaksa ditempuh. #Demikianlah ibadah puasa, walaupun dari segi puasa, tujuannya sama. Syarat, rukun dan sunnahnya yang dilaksanakan itu sama. Namun, pahala berbeza bukan disebabkan perbezaan pahala puasa, tetapi perbezaan bebanan yang ditanggung oleh seseorang yang melaksanakan tanggungjawab tersebut. Orang yang berpuasa dalam suasana cuaca yang panas membahang tidak sama ganjaran pahala dengan orang yang berpuasa dalam suasana sejuk. Begitu juga mereka yang berpuasa dalam suasana bekerja berat dalam suasana panas terik. Puasa dalam keadaan ornag disekeliling tidak berpuasa dan dinegara yang agak mencabar untuk berpuasa dan seumpamanya. #Maka, kita hendaklah tahu bahawa setiap kesusahan yang ditanggung oleh pengamal ibadah itu, ada hitungan pahala di sisi Allah swt yang lebih dan berbeza dengan orang lain. ♡Tunaikanlah setiap kewajipan yang diperintahkan dengan penuh kesabaran dan ketabahan. Yakinilah bahawa ganjaran pahala itu diberi oleh Allah mengikut kadar kesusahan, kepayahan dan cabaran yang dilalui disepanjang ibadah itu dilaksanakan. Selamat berpuasa di musim panas saat ini. Bertabahlah!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 756 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 12 Ramadhan 1445H☆

    شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ

    "(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah"
    [Surah al-Baqarah 185]

    #Al-Quran selain untuk dibaca bagi menambahkan pahala, ia juga menjadi terapi kepada jiwa. Orang yang hidup dengan al-Quran akan tenang jiwanya. Hal ini kerana hidup mereka sentiasa ingat akan Allah swt.

    الَّذِيْنَ ءَامَنُوا وَتَطْمَىِٕنُّ قُلُوْبُهُمْ بِذِكْرِ اللّٰهِ ۗ اَلَا بِذِكْرِ اللّٰهِ تَطْمَىِٕنُّ الْقُلُوْبُ

    “(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan 'zikrullah' (mengingati Allah). Ketahuilah! Dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia" [Surah ar-Ra’d 28]

    #Sayidina Ibn ‘Abbas r.huma pernah ditanya: "Amalan apakah yang paling utama?” Beliau menjawab: ‘وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ’ (Dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya)".

    #Dengan membaca al-Quran akan mendekatkan kita kepada Allah, mengingatkan kita kepadaNya dan memberi ketenangan yang sebenarnya.

    #Selain itu, al-Quran adalah penyembuh, doa dan zikir yang paling mustajab. Firman Allah swt:

    وَنُنَزِّلُ مِنَ ٱلْقُرْءَانِ مَا هُوَ شِفَآءٌ وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ ۙ وَلَا يَزِيدُ ٱلظَّـٰلِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

    "Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Ayat-ayat suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua” [Surah al-Isra’ 82]

    #Berkata Imam al-Baidawi berkenaan ayat ini: "Iaitu yang boleh menguatkan agama mereka dan juga memberi kebaikan seperti ubat penyembuh bagi orang yang sakit" (Lihat: Tafsir al-Baidawi)

    #Al-Quran juga menjadi penawar penyakit-penyakit batin dan juga sebagai petunjuk hidayah. Allah swt berfirman lagi:

    يَـٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ قَدْ جَآءَتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَآءٌ لِّمَا فِى ٱلصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ

    "Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman" [Surah Yunus 57]

    ♡Berterapilah dengan al-Quran kerana ia adalah salah satu cara penyembuhan dan juga penyebab tenangnya hati seseorang♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 12 Ramadhan 1445H☆ شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ "(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah" [Surah al-Baqarah 185] #Al-Quran selain untuk dibaca bagi menambahkan pahala, ia juga menjadi terapi kepada jiwa. Orang yang hidup dengan al-Quran akan tenang jiwanya. Hal ini kerana hidup mereka sentiasa ingat akan Allah swt. الَّذِيْنَ ءَامَنُوا وَتَطْمَىِٕنُّ قُلُوْبُهُمْ بِذِكْرِ اللّٰهِ ۗ اَلَا بِذِكْرِ اللّٰهِ تَطْمَىِٕنُّ الْقُلُوْبُ “(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan 'zikrullah' (mengingati Allah). Ketahuilah! Dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia" [Surah ar-Ra’d 28] #Sayidina Ibn ‘Abbas r.huma pernah ditanya: "Amalan apakah yang paling utama?” Beliau menjawab: ‘وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ’ (Dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya)". #Dengan membaca al-Quran akan mendekatkan kita kepada Allah, mengingatkan kita kepadaNya dan memberi ketenangan yang sebenarnya. #Selain itu, al-Quran adalah penyembuh, doa dan zikir yang paling mustajab. Firman Allah swt: وَنُنَزِّلُ مِنَ ٱلْقُرْءَانِ مَا هُوَ شِفَآءٌ وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ ۙ وَلَا يَزِيدُ ٱلظَّـٰلِمِينَ إِلَّا خَسَارًا "Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Ayat-ayat suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua” [Surah al-Isra’ 82] #Berkata Imam al-Baidawi berkenaan ayat ini: "Iaitu yang boleh menguatkan agama mereka dan juga memberi kebaikan seperti ubat penyembuh bagi orang yang sakit" (Lihat: Tafsir al-Baidawi) #Al-Quran juga menjadi penawar penyakit-penyakit batin dan juga sebagai petunjuk hidayah. Allah swt berfirman lagi: يَـٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ قَدْ جَآءَتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَآءٌ لِّمَا فِى ٱلصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ "Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman" [Surah Yunus 57] ♡Berterapilah dengan al-Quran kerana ia adalah salah satu cara penyembuhan dan juga penyebab tenangnya hati seseorang♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 912 Views
  • PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

    Takutlah Kepada Azab

    عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَتَأْمُرُنَّ بِالْمَعْرُوفِ وَلَتَنْهَوُنَّ عَنْ الْمُنْكَرِ أَوْ لَيُوشِكَنَّ اللَّهُ أَنْ يَبْعَثَ عَلَيْكُمْ عِقَابًا مِنْهُ ثُمَّ تَدْعُونَهُ فَلَا يُسْتَجَابُ لَكُمْ

    Daripada Hudzaifah bin Al Yaman dari Nabi SAW baginda bersabda: "Demi Dzat yang jiwaku berada di tangannya, hendaknya kalian melakukan amar makruf dan nahi mungkar (menyeru kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran)  atau jika tidak nescaya Allah akan mengirimkan siksaan dari sisi-Nya kepada kalian, kemudian kalian memohon kepada-Nya namun doa kalian tidak lagi dikabulkan." (Sunan Tirmidzi No: 2095) Status: Hadis  Sahih

    Pengajaran:

    1.  Setiap Muslim diperintahkan untuk menyampaikan dakwah, mengajak orang lain melakukan kebaikan dan dalam masa yang sama mencegah sebarang bentuk kemungkaran.

    2.  Jika kemungkaran yang berlaku dibiarkan tanpa sebarang usaha mencegah, dibimbangi akan diturunkan azab ke atas mereka. Firman Allah:

    وَٱتَّقُواْ فِتۡنَةٗ لَّا تُصِيبَنَّ ٱلَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنكُمۡ خَآصَّةٗۖ وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلۡعِقَابِ ٢٥

    “Dan peliharalah diri kalian dari fitnah yang tidak hanya menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kalian, dan ketahuilah bahawa Allah amat keras siksaan-Nya.” (QS. Al-Anfaal: 25)

    3.  At-Thabari menyampaikan sebuah riwayat dari Ibn ‘Abbas tentang ayat ini, Ibn ‘Abbas berkata: “Allah memerintahkan orang-orang yang beriman untuk tidak mendiamkan kemungkaran yang nampak di hadapan mereka, jika demikian (tetap mendiamkan) maka Allah akan menimpakan azab yang berlaku kepada umum.

    4.  Allah juga tidak akan mengabulkan doa mereka.

    #BangunkanJiwaTaqwa
    #TeguhkanUkhuwahSebarkanRahmah
    #BinaNegaraRahmah
    #PertubuhanIKRAMMalaysiaNegeriJohor
    #PalestinMerdeka

    05hb Mac 2024
    24hb Syaaban 1445H

    Utk dapatkan 1 Hari 1 Hadis Pertubuhan Ikram Malaysia Negeri Johor, sila klik link di bawah :
    telegram.me/hadisharian_ikram
    PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS Takutlah Kepada Azab عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَتَأْمُرُنَّ بِالْمَعْرُوفِ وَلَتَنْهَوُنَّ عَنْ الْمُنْكَرِ أَوْ لَيُوشِكَنَّ اللَّهُ أَنْ يَبْعَثَ عَلَيْكُمْ عِقَابًا مِنْهُ ثُمَّ تَدْعُونَهُ فَلَا يُسْتَجَابُ لَكُمْ Daripada Hudzaifah bin Al Yaman dari Nabi SAW baginda bersabda: "Demi Dzat yang jiwaku berada di tangannya, hendaknya kalian melakukan amar makruf dan nahi mungkar (menyeru kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran)  atau jika tidak nescaya Allah akan mengirimkan siksaan dari sisi-Nya kepada kalian, kemudian kalian memohon kepada-Nya namun doa kalian tidak lagi dikabulkan." (Sunan Tirmidzi No: 2095) Status: Hadis  Sahih Pengajaran: 1.  Setiap Muslim diperintahkan untuk menyampaikan dakwah, mengajak orang lain melakukan kebaikan dan dalam masa yang sama mencegah sebarang bentuk kemungkaran. 2.  Jika kemungkaran yang berlaku dibiarkan tanpa sebarang usaha mencegah, dibimbangi akan diturunkan azab ke atas mereka. Firman Allah: وَٱتَّقُواْ فِتۡنَةٗ لَّا تُصِيبَنَّ ٱلَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنكُمۡ خَآصَّةٗۖ وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلۡعِقَابِ ٢٥ “Dan peliharalah diri kalian dari fitnah yang tidak hanya menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kalian, dan ketahuilah bahawa Allah amat keras siksaan-Nya.” (QS. Al-Anfaal: 25) 3.  At-Thabari menyampaikan sebuah riwayat dari Ibn ‘Abbas tentang ayat ini, Ibn ‘Abbas berkata: “Allah memerintahkan orang-orang yang beriman untuk tidak mendiamkan kemungkaran yang nampak di hadapan mereka, jika demikian (tetap mendiamkan) maka Allah akan menimpakan azab yang berlaku kepada umum. 4.  Allah juga tidak akan mengabulkan doa mereka. #BangunkanJiwaTaqwa #TeguhkanUkhuwahSebarkanRahmah #BinaNegaraRahmah #PertubuhanIKRAMMalaysiaNegeriJohor #PalestinMerdeka 05hb Mac 2024 24hb Syaaban 1445H Utk dapatkan 1 Hari 1 Hadis Pertubuhan Ikram Malaysia Negeri Johor, sila klik link di bawah : telegram.me/hadisharian_ikram
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 1871 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 17 Rejab 1445H☆

    قُلۡ هَلۡ یَسۡتَوِی ٱلَّذِینَ یَعۡلَمُونَ وَٱلَّذِینَ لَا یَعۡلَمُونَۗ إِنَّمَا یَتَذَكَّرُ أُو۟لُوا۟ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ

    "Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna" [Surah az-Zumar 9]

    #Bicara berkaitan kemuliaan dan penghormatan terhadap para ulamak disambung lagi.

    #Di alam kesultanan Melayu Nusantara, sebahagian besar ulamak telah berperanan sebagai penasihat istana sehingga beberapa perkara seperti penyebaran dakwah, pengajian ilmu Islam, pelaksanaan pentadbiran Islam dan penguatkuasan Syariat dapat dibuat sehingga Daulah yang dibina berdiri kukuh. Ini sebagaimana peranan Syed Hussein Jamadil Kubra di Kelantan, Sunan Giri dan Sunan Gunung Jati di Demak, Sheikh Mansor di Tidore dan Sheikh Nuruddin ar-Raniry di Aceh, begitulah berperanan mempengaruhi Raja terhadap pemupukan kehidupan beragama.

    #Lebih daripada itu, dimuliakan kedudukan para ulamak dengan melantik mereka sebagai pemerintah. Pelantikan para ulamak seperti Tengku Mohammad sebagai Sultan Perlak, Sultan Syarif Ali sebagai Sultan Brunei, Syarif Kebungsuwan sebagai Sultan Mindanao, anak-cucu Syed Jaafar as-Sadiq sebagai Sultan-sultan di Tidore, Bachan, Ternate dan Jailolo serta Sunan Fatahillah sebagai Sultan Demak, adalah contoh pembentukan Daulah Islam dengan para ulamak menjadi Raja dan Sultan.

    #Inilah kehebatan pemimpin dahulu dalam menghormati ulamak dan kehebatan ulamak yang dinobatkan sebagai pemimpin.

    #Ketahuilah bahawa ulamak adalah pewaris tugas dan peranan sekalian nabi dan rasul dalam menyampaikan amanah Islam kepada seluruh umat manusia. Di tangan ulamaklah penentu kepada maju mundurnya sesebuah negara, terang gelapnya sesebuah bangsa, baik buruknya sesuatu umat di bumi ini.

    #Jika ulamak berperanan sebagaimana berperanannya para nabi dan rasul, akan baiklah pemimpin dan umat berkenaan. Sebaliknya, jika ulamak itu tidak berfungsi dan berperanan jelik, nescaya akan buruk dan binasalah pemimpin dan umat berkenaan.

    ♡Setiap pemimpin dan rakyat hendaklah merujuk terlebih dahulu kepada ulamak dalam sebarang persoalan hidup, samada persoalan duniawi mahupun ukhrawi. Jadikanlah ulamak sebagai obor yang menerangi seluruh kehidupan kita♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 17 Rejab 1445H☆ قُلۡ هَلۡ یَسۡتَوِی ٱلَّذِینَ یَعۡلَمُونَ وَٱلَّذِینَ لَا یَعۡلَمُونَۗ إِنَّمَا یَتَذَكَّرُ أُو۟لُوا۟ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ "Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna" [Surah az-Zumar 9] #Bicara berkaitan kemuliaan dan penghormatan terhadap para ulamak disambung lagi. #Di alam kesultanan Melayu Nusantara, sebahagian besar ulamak telah berperanan sebagai penasihat istana sehingga beberapa perkara seperti penyebaran dakwah, pengajian ilmu Islam, pelaksanaan pentadbiran Islam dan penguatkuasan Syariat dapat dibuat sehingga Daulah yang dibina berdiri kukuh. Ini sebagaimana peranan Syed Hussein Jamadil Kubra di Kelantan, Sunan Giri dan Sunan Gunung Jati di Demak, Sheikh Mansor di Tidore dan Sheikh Nuruddin ar-Raniry di Aceh, begitulah berperanan mempengaruhi Raja terhadap pemupukan kehidupan beragama. #Lebih daripada itu, dimuliakan kedudukan para ulamak dengan melantik mereka sebagai pemerintah. Pelantikan para ulamak seperti Tengku Mohammad sebagai Sultan Perlak, Sultan Syarif Ali sebagai Sultan Brunei, Syarif Kebungsuwan sebagai Sultan Mindanao, anak-cucu Syed Jaafar as-Sadiq sebagai Sultan-sultan di Tidore, Bachan, Ternate dan Jailolo serta Sunan Fatahillah sebagai Sultan Demak, adalah contoh pembentukan Daulah Islam dengan para ulamak menjadi Raja dan Sultan. #Inilah kehebatan pemimpin dahulu dalam menghormati ulamak dan kehebatan ulamak yang dinobatkan sebagai pemimpin. #Ketahuilah bahawa ulamak adalah pewaris tugas dan peranan sekalian nabi dan rasul dalam menyampaikan amanah Islam kepada seluruh umat manusia. Di tangan ulamaklah penentu kepada maju mundurnya sesebuah negara, terang gelapnya sesebuah bangsa, baik buruknya sesuatu umat di bumi ini. #Jika ulamak berperanan sebagaimana berperanannya para nabi dan rasul, akan baiklah pemimpin dan umat berkenaan. Sebaliknya, jika ulamak itu tidak berfungsi dan berperanan jelik, nescaya akan buruk dan binasalah pemimpin dan umat berkenaan. ♡Setiap pemimpin dan rakyat hendaklah merujuk terlebih dahulu kepada ulamak dalam sebarang persoalan hidup, samada persoalan duniawi mahupun ukhrawi. Jadikanlah ulamak sebagai obor yang menerangi seluruh kehidupan kita♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 5480 Views
  • PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

    Ziarah Kubur

    عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ زَارَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- قَبْرَ أُمِّهِ فَبَكَى وَأَبْكَى مَنْ حَوْلَهُ فَقَالَ  اسْتَأْذَنْتُ رَبِّى فِى أَنْ أَسْتَغْفِرَ لَهَا فَلَمْ يُؤْذَنْ لِى وَاسْتَأْذَنْتُهُ فِى أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأُذِنَ لِى فَزُورُوا الْقُبُورَ فَإِنَّهَا تُذَكِّرُ الْمَوْتَ

    Daripada Abu Hurairah, ia berkata: Rasulullah SAW berziarah kepada makam ibunya, lalu beginda menangis, kemudian menangis pula lah orang-orang di sekitar baginda. Baginda lalu bersabda: “Aku meminta izin kepada Rabb-ku untuk memintakan ampunan bagi ibuku, namun aku tidak diizinkan melakukannya. Maka aku pun meminta izin untuk menziarahi kubur ibuku, aku pun diizinkan. Ziarahlah kubur, kerana ia dapat mengingatkan engkau akan kematian” (HR. Muslim No.108) Status: Hadis Sahih

    Pengajaran:

    1.  Ziarah kubur merupakan salah satu ibadah yang disyariatkan dalam Islam.

    2.  Tujuan berziarah kubur adalah untuk menasihati diri dan mengingatkan diri sendiri akan kematian (Syarh Shahih Muslim Lin Nawawi, 3/402)

    3.  Hikmah menziarahi kubur juga bagi melunakkan hati yang keras dan memadamkan kesombongan diri. Dalam hadis yang lain Rasulullah bersabda:

    كنت نهيتكم عن زيارة القبور ألا فزوروها فإنها ترق القلب  وتدمع العين  وتذكر الآخرة  ولا تقولوا هجرا

    “Dulu aku pernah melarang kalian untuk berziarah-kubur. Namun sekarang ketahuilah, hendaknya kalian berziarah kubur. Kerana ia dapat melembutkan hati, membuat air mata berlinang, dan mengingatkan kalian akan akhirat namun jangan kalian mengatakan perkataan yang tidak layak (qaulul hujr), ketika berziarah” (HR. Al Haakim no.1393, Status Sahih dalam Sahih Al Jaami’, 7584)

    4.  Al Munawi berkata: “Tidak ada ubat yang paling bermanfaat bagi hati yang kelam selain menziarahi kubur. Ziarah kubur akan menjadi penyebab mengingati kematian, akan menghalangi seseorang dari maksiat, melembutkan hatinya yang kelam, mengusir kesenangan terhadap dunia, menjadikan musibah yang kita alami terasa ringan. Ziarah kubur itu sangat dahsyat pengaruhnya untuk mencegah hitamnya hati dan menguburkan sebab-sebab datangnya dosa. Tidak ada amalan yang sehebat ini pengaruhnya” (Faidhul Qaadir, 88/4)

    Jadikan ziarah kubur kita sebagai pelembut hati dan penasihat diri.

    #BangunkanJiwamu
    #TeguhkanUkhuwahSebarkanRahmah
    #BinaNegaraRahmah
    #PertubuhanIKRAMMalaysiaNegeriJohor
    #PalestinMerdeka

    28hb Januari  2024
    16hb Rejab 1445H

    Utk dapatkan 1 Hari 1 Hadis Pertubuhan Ikram Malaysia Negeri Johor, sila klik link di bawah :
    telegram.me/hadisharian_ikram
    PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS Ziarah Kubur عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ زَارَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- قَبْرَ أُمِّهِ فَبَكَى وَأَبْكَى مَنْ حَوْلَهُ فَقَالَ  اسْتَأْذَنْتُ رَبِّى فِى أَنْ أَسْتَغْفِرَ لَهَا فَلَمْ يُؤْذَنْ لِى وَاسْتَأْذَنْتُهُ فِى أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأُذِنَ لِى فَزُورُوا الْقُبُورَ فَإِنَّهَا تُذَكِّرُ الْمَوْتَ Daripada Abu Hurairah, ia berkata: Rasulullah SAW berziarah kepada makam ibunya, lalu beginda menangis, kemudian menangis pula lah orang-orang di sekitar baginda. Baginda lalu bersabda: “Aku meminta izin kepada Rabb-ku untuk memintakan ampunan bagi ibuku, namun aku tidak diizinkan melakukannya. Maka aku pun meminta izin untuk menziarahi kubur ibuku, aku pun diizinkan. Ziarahlah kubur, kerana ia dapat mengingatkan engkau akan kematian” (HR. Muslim No.108) Status: Hadis Sahih Pengajaran: 1.  Ziarah kubur merupakan salah satu ibadah yang disyariatkan dalam Islam. 2.  Tujuan berziarah kubur adalah untuk menasihati diri dan mengingatkan diri sendiri akan kematian (Syarh Shahih Muslim Lin Nawawi, 3/402) 3.  Hikmah menziarahi kubur juga bagi melunakkan hati yang keras dan memadamkan kesombongan diri. Dalam hadis yang lain Rasulullah bersabda: كنت نهيتكم عن زيارة القبور ألا فزوروها فإنها ترق القلب  وتدمع العين  وتذكر الآخرة  ولا تقولوا هجرا “Dulu aku pernah melarang kalian untuk berziarah-kubur. Namun sekarang ketahuilah, hendaknya kalian berziarah kubur. Kerana ia dapat melembutkan hati, membuat air mata berlinang, dan mengingatkan kalian akan akhirat namun jangan kalian mengatakan perkataan yang tidak layak (qaulul hujr), ketika berziarah” (HR. Al Haakim no.1393, Status Sahih dalam Sahih Al Jaami’, 7584) 4.  Al Munawi berkata: “Tidak ada ubat yang paling bermanfaat bagi hati yang kelam selain menziarahi kubur. Ziarah kubur akan menjadi penyebab mengingati kematian, akan menghalangi seseorang dari maksiat, melembutkan hatinya yang kelam, mengusir kesenangan terhadap dunia, menjadikan musibah yang kita alami terasa ringan. Ziarah kubur itu sangat dahsyat pengaruhnya untuk mencegah hitamnya hati dan menguburkan sebab-sebab datangnya dosa. Tidak ada amalan yang sehebat ini pengaruhnya” (Faidhul Qaadir, 88/4) Jadikan ziarah kubur kita sebagai pelembut hati dan penasihat diri. #BangunkanJiwamu #TeguhkanUkhuwahSebarkanRahmah #BinaNegaraRahmah #PertubuhanIKRAMMalaysiaNegeriJohor #PalestinMerdeka 28hb Januari  2024 16hb Rejab 1445H Utk dapatkan 1 Hari 1 Hadis Pertubuhan Ikram Malaysia Negeri Johor, sila klik link di bawah : telegram.me/hadisharian_ikram
    0 Comments 0 Shares 5731 Views
  • SEJARAH RASULULLAH SAW :


    Nabi Muhammad SAW
    Pemimpin politik Arab dan
    Pengasas Islam

    Nabi Muhammad bin Abdullah
    (570 M - 8 Jun 632 M)
    Baginda juga adalah pemimpin yang menyatukan Semenanjung Arab kepada satu tatanegara di bawah pemerintahan Islam.
    Nabi Muhammad SAW dianggap oleh umat Islam sebagai pemulih keimanan monoteistik ajaran nabi-nabi terdahulu yang dibawa oleh Nabi Adam, Nabi Nuh, Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi Isa dan nabi-nabi yang terdahulu.

    Nabi Muhammad Bin Abdullāh
    KELAHIRAN :
    12 Rabiulawal Tahun Gajah (20 April 571)
    Mekkah, Semenanjung Arab
    (kini Arab Saudi)

    WAFATNYA RASULULLAH SAW :
    8 Jun 632
    Madinah, Semenanjung Arab
    (kini Arab Saudi)

    SEBAB KEWAFATAN :
    Sakit (demam panas)

    RASULULLAH SAW DIKEBUMIKAN :
    Makam di Masjid Nabawi, Madinah.

    NAMA-NAMA LAIN RASULULLAH SAW :
    1. Al-Amin,
    2. As-Saadiq,
    3. RASUL Allāh
    4. Abu al-Qasim dan ada banyak lagi sebenarnya 201.

    UMUR PASANGAN RASULULLAH SAW
    KETIKA BERNIKAH :
    1. Khadijah binti Khuwailid
    40 Tahun (555-619).

    2. Saudah binti Zam'ah
    50 Tahun (619-632).

    3. Aisyah binti Abu Bakar Al-Siddiq
    9 tahun (619-632).

    4. Hafsah binti Umar Al-Khattab
    19 Tahun (624-632).

    5. Zainab binti Khuzaimah
    29 Tahun (625-627).

    6. Zainab binti Jansyin
    35 Tahun (627-632).

    7. Juwairiah binti Al-Harith
    19 Tahun (628-632).

    8. Ramlah binti Abu Sufian
    32 Tahun (628-632).

    9. Hindun binti Abi Umaiyah
    28 Tahun (629-632).

    10. Raihanah binti Zaid
    (629-631)

    11. Safiyah binti Huyay
    16 Tahun (629-632).

    12. Maimunah binti Al-Harith
    25 Tahun (630-632).

    13. Mariyah al-Qibthiyah
    (630-632).

    IBU BAPA RASULULLAH SAW :
    AYAH : Abdullah bin Abdul Muttalib
    IBU : Āminah bt Wahab


    SEJARAH RINGKAS :

    DILAHIRKAN DI MAKKAH DAN DIJAGA :
    Semenanjung Arab,
    Baginda adalah anak yatim piatu sejak kecil lagi dimana baginda dijaga oleh
    1. datuknya, Abdul Muttalib bin Hasyim dan 2. seterusnya bapa saudara baginda,
    Abu Talib bin Abdul Muttalib.

    Baginda juga pernah bekerja sebagai pengembala kambing dan saudagar serta perkahwinan pertamanya adalah ketika berusia 25 tahun dimana baginda telah bernikah dengan Khadijah binti Khuwailid (40 tahun).

    Keluarga baginda mengamalkan ajaran Tauhid yang dibawa oleh Nabi Isa AS daripada Allah SWT.


    WAHYU PERTAMA :
    Ketika Nabi Muhammad berumur 40 tahun, baginda telah menerima wahyu yang pertama daripada Tuhan melalui malaikat Jibril (malaikat yang sama menyampaikan wahyu Allah SWT kepada 5 orang Rasul Ulul Azmi) ketika sedang berada di Gua Hira.


    BERDAKWAH :
    Tiga tahun setelah kejadian itu,
    baginda mula berdakwah secara terbuka kepada penduduk Makkah dengan mengatakan
    "Tuhan itu Esa"
    dan hendaklah menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah SWT
    (secara harfiahnya membawa maksud Islam) dan ia adalah satu cara hidup (الدين ad-Din) yang diterima Allah SWT sahaja.

    Nabi Muhammad SAW menerima beberapa orang pengikut pada awalnya yang terdiri daripada pelbagai golongan.

    Ajaran yang dibawa oleh baginda mendapat tentangan yang hebat dalam kalangan penduduk Makkah malahan mereka dilayan dengan teruk dan zalim.
    Oleh itu, Nabi Muhammad SAW telah menghantar beberapa orang pengikutnya ke Habsyah pada 614 M


    HIJRAH :
    sebelum baginda dan pengikutnya lain di Makkah Hijrah ke Madinah
    (dahulu dikenali sebagai Yathrib) pada tahun 622 M.

    Peristiwa penghijrahan Baginda itu menandakan permulaan bagi kalendar Islam atau takwim Hijrah.

    Di Madinah, Baginda telah menyatukan semua suku kaum dibawah Piagam Madinah.


    KEMBALI KE MEKKAH SEMULA :
    Setelah bersengketa dengan penduduk Makkah selama 8 tahun,
    Baginda membawa 10,000 pengikutnya ke Makkah serta membukanya.
    Nabi Muhammad SAW dan para pengikutnya telah memusnahkan patung berhala yang terdapat di Makkah.

    KEWAFATAN RASULULLAH SAW :
    Pada tahun 632 M, beberapa bulan selepas Haji Wida atau Haji Perpisahan,
    Nabi Muhammad SAW telah jatuh sakit
    lalu wafat.

    Ketika kematian Baginda,
    hampir seluruh Semenanjung Arab berada di bawah naungan Islam dan bersatu dengan utuhnya
    (6 Mei 570M atau pun 20 April/26 April 571M).


    KETURUNAN IBU DAN AYAH
    RASULULLAH SAW :
    Ibu Baginda,
    iaitu Aminah binti Wahab,
    adalah anak perempuan kepada
    Wahab bin Abdul Manaf dari keluarga Zahrah.

    Ayah Baginda,
    iaitu Abdullah,
    ialah anak kepada Abdul Muthalib. Keturunannya dikatakan bersusur galur dari Nabi Ismail, anak kepada Nabi Ibrahim kira-kira dalam keturunan keempat puluh.

    Ayah Baginda telah meninggal sebelum kelahiran Baginda.
    Sementara ibu Baginda meninggal ketika Baginda berusia kira-kira enam tahun, menjadikannya seorang anak yatim piatu.


    IBU SUSUAN RASULULLAH SAW :
    Menurut tradisi keluarga atasan Mekkah, Baginda telah dipelihara oleh seorang ibu angkat

    IBU SUSU :
    wanita yang menyusukan baginda yang bernama Halimahtus Sa'adiah di kampung halamannya di pergunungan selama beberapa tahun.

    RASULULLAH SAW DI JAGA :
    Dalam tahun-tahun itu, baginda telah dibawa ke Makkah untuk mengunjungi ibu Baginda Aminah binti Wahab.

    Setelah ibu Baginda wafat,
    Baginda dijaga oleh
    datuknya, Abdul Muthalib.

    Apabila datuknya meninggal,
    Baginda dijaga oleh bapa saudara Baginda, Abu Talib.

    Ketika inilah Baginda sering kali membantu mengembala kambing-kambing bapa saudara Baginda di sekitar Mekkah dan kerap menemani bapa saudara Baginda dalam urusan perdagangan ke Syam (Syria).


    MASA REMAJA RASULULLAH SAW :
    Dalam masa remaja Baginda,
    Nabi Muhammad SAW percaya sepenuhnya dengan keesaan Allah SWT.

    Baginda hidup dengan cara amat sederhana dan membenci sifat-sifat angkuh dan bongkak.
    Baginda mengamalkan ajaran-ajaran Nabi-Nabi terdahulu terutamanya
    Nabi Isa Al-Masih.

    YANG RASULULLAH SAW SAYANG :
    Baginda menyayangi
    1. orang-orang miskin,
    2. para janda dan
    3. anak-anak yatim serta berkongsi penderitaan mereka dengan berusaha menolong mereka.

    Baginda juga menghindari semua kejahatan yang menjadi amalan biasa di kalangan para belia pada masa itu seperti berjudi, meminum minuman keras, berkelakuan kasar dan lain-lain,
    sehingga Baginda dikenali sebagai
    As Saadiq (yang benar) dan
    Al Amin (yang amanah).

    Baginda sentiasa dipercayai sebagai orang tengah kepada dua pihak yang bertelingkah di kampung halamannya di Mekkah.


    BAGINDA BERUMAHTANGGA :
    Ketika berusia kira-kira 25 tahun,
    ayah saudara Baginda menyarankan Baginda untuk bekerja dengan kafilah
    (rombongan perniagaan) yang dimiliki oleh seorang janda yang bernama Khadijah. Baginda diterima bekerja dan bertanggungjawab terhadap pelayaran ke Syam (Syria).
    Baginda mengelolakan urusniaga itu dengan penuh bijaksana dan pulang dengan keuntungan luar biasa.

    ISTERI DAN ANAK RASULULLAH SAW PERTAMA:
    Khadijah begitu tertarik dengan kejujuran dan watak peribadinya yang mendorong beliau untuk menawarkan diri untuk mengahwini Baginda.
    Baginda menerima lamarannya dan perkahwinan mereka adalah bahagia.

    Mereka dikurniakan 6 orang anak
    (2 lelaki dan 4 perempuan) tetapi kedua-dua anak lelaki mereka,
    Qasim dan Abdullah meninggal semasa kecil.
    Manakala anak perempuan baginda ialah Ruqayyah, Zainab, Ummu Kalsum dan Fatimah az-Zahra.

    Khadijah merupakan satu-satunya isterinya sehinggalah Khadijah meninggal pada
    usia 64 tahun.


    ANAK RASULULLAH SAW DENGAN
    MARIA AL-QIBTIYYAH :
    Seorang lagi anak Baginda adalah hasil perkahwinan Baginda dengan
    Maria al-Qibtiyyah.
    Putera Baginda bersama Maria bernama Ibrahim itu juga meninggal semasa kecil. Isteri-isteri baginda dikenali sebagai "Ummul Mukminin" yang bermaksud
    "ibu orang-orang beriman".

    BAPA DAN IBU SAUDARA
    NABI MUHAMMAD SAW :
    Al-Harith bin Abdul Muttalib
    Muqaddam bin Abdul Muttalib
    Zubair bin Abdul Muttalib
    Hamzah bin Abdul Muttalib
    Al-Abbas bin Abdul Muttalib
    Abu Thalib bin Abdul Muttalib
    Abu Lahab bin Abdul Muttalib
    Abdul Kaabah bin Abdul Muttalib
    Hijin bin Abdul Muttalib
    Dhirar bin Abdul Muttalib
    Ghaidaq bin Abdul Muttalib
    Safiyah binti Abdul Muttalib
    'Atikah binti Abdul Muttalib
    Arwa binti Abdul Muttalib
    Umaimah binti Abdul Muttalib
    Barrah binti Abdul Muttalib
    Ummi Hakim al-Bidha binti Abdul Muttalib
    Hashim bin Abdu'Manan


    KERASULAN :
    Nabi Muhammad SAW telah dilahirkan di tengah-tengah masyarakat jahiliyah.
    Ia sungguh menyedihkan hati Baginda sehingga Baginda kerapkali ke Gua Hira, sebuah gua bukit dekat Makkah,
    yang kemudian dikenali sebagai
    Jabal al-Nour,
    untuk memikirkan cara untuk mengatasi gejala yang dihadapi masyarakatnya.

    Di sinilah Baginda sering bertapa serta berfikir dengan mendalam, memohon kepada Allah SWT supaya memusnahkan kedurjanaan yang kian berleluasa.


    WAHYU PERTAMA :
    Pada suatu malam hari Isnin 21 Ramadan (bersamaan 10 Ogos 610),
    ketika Baginda sedang bertafakur
    di Gua Hira,

    Malaikat Jibril mendatangi Baginda.
    Jibril membangkitkan Baginda dan menyampaikan wahyu Allah SWT
    di telinganya.
    Baginda diminta membaca.

    Baginda menjawab,
    "Saya tidak tahu membaca".

    Jibril mengulangi tiga kali meminta
    Nabi Muhammad SAW untuk membaca tetapi jawapan Baginda tetap sama.

    Baginda menjawab,
    "Saya tidak tahu membaca".

    Akhirnya, Jibril berkata :
    "Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan manusia dari segumpal darah.
    Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Amat Pemurah
    yang mengajar manusia dengan perantaraan
    (menulis, membaca).
    Dia mengajarkan kepada manusia
    apa yang tidak diketahuinya."

    Ini merupakan wahyu pertama yang diterima oleh Nabi Muhammad SAW.
    Ketika itu baginda berusia 40 tahun setengah.


    WAHYU TURUN SELAMA 23 TAHUN :
    Wahyu itu turun kepada Baginda dari semasa ke semasa dalam jangka masa
    23 tahun.

    Siri wahyu ini telah diturunkan menurut panduan yang diberikan kepada
    Nabi Muhammad SAW dan dikumpulkan dalam buku bernama Al Mushaf yang juga dinamakan Al-Quran (bacaan).


    AL-QURAN DAN AL SUNNAH :
    Kebanyakkan ayat-ayatnya mempunyai
    erti yang jelas.
    Sebahagiannya diterjemah dan dihubungkan dengan ayat-ayat yang lain. Sebahagiannya pula diterjemah oleh
    Nabi Muhammad SAW sendiri melalui percakapan Baginda,
    tindakan dan persetujuan yang terkenal, dengan nama Sunnah.

    Al-Quran dan al Sunnah digabungkan bersama untuk menjadi panduan dan cara hidup mereka yang menyerahkan diri kepada Allah SWT.


    BERDAKWAH :
    Marhalah dakwah baginda boleh dibahagikan mengikut fasa:

    Fasa di Makkah: hampir 13 tahun
    Dakwah rahsia: 3 tahun
    Dakwah terbuka di Makkah: hampir 7 tahun
    Dakwah kepada semua: 3 tahun
    Fasa Madinah: 10 tahun

    Perjuangan dakwah Nabi Muhammad SAW juga boleh diringkaskan sebagai berikut :

    Pertama:
    Marhalah Tasqif -
    tahap pembinaan dan pengkaderan untuk melahirkan individu-individu yang menyakini pemikiran (fikrah) dan metod (thariqah) parti politik guna membentuk kerangka gerakan.

    Kedua:
    Marhalah Tafa’ul ma’al Ummah -
    tahap berinteraksi dengan umat agar umat turut sama memikul kewajiban dakwah Islam, sehingga umat akan menjadikan Islam sebagai panduan utama dalam hidupnya serta berusaha untuk menerapkannya dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat.

    Ketiga:
    Marhalah Istilamil Hukmi -
    tahap pengambilalihan kekuasaan, dan penerapan Islam secara utuh serta menyeluruh, lalu mengembangkannya sebagai risalah Islam ke seluruh penjuru dunia.

    didalam kitab sirah dan merupakan satu aktiviti penting dalam marhalah kedua perjuangan Nabi Muhammad SAW
    Lestari atau tidaknya dakwah ditentukan oleh Baginda kerana keberlangsungan dakwah memerlukan dua aspek penting :

    Pertama :
    untuk mendapatkan perlindungan (himayah) sehingga tetap dapat melakukan aktiviti dakwah dalam keadaan aman dan terlindung.

    Kedua :
    untuk mencapai tampuk pemerintahan dalam rangka menegakkan Daulah Islamiyah (Negara Islam) dan menerapkan hukum-hukum berdasarkan apa yang telah diturunkan Allah SWT dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat.

    CABARAN BERDAKWAH :
    Apabila Nabi Muhammad SAW menyeru manusia ke jalan Allah SWT,
    tidak ramai yang mendengar seruannya.

    Kebanyakkan pengikut Baginda adalah dari anggota keluarga Baginda dan dari golongan masyarakat bawahan,
    Antara mereka ialah Khadijah, Ali, Zaid dan Bilal.

    Apabila Baginda memperhebatkan kegiatan dakwah Baginda dengan mengumumkan secara terbuka
    Agama Islam yang disebarkan Baginda, dengan itu ramai yang mengikut Baginda.

    Tetapi pada masa, Baginda menghadapi berbagai cabaran dari kalangan bangsawan dan para pemimpin yang merasakan kedudukan mereka terancam.
    Mereka bangkit bersama untuk mempertahankan agama datuk nenek mereka.

    Semangat penganut Islam meningkat apabila sekumpulan kecil masyarakat yang dihormati di Makkah menganut Agama Islam.

    Antara mereka ialah Abu Bakar, Uthman bin Affan, Zubair bin Al Awwam, Abdul Rahman bin Auf, Ubaidillah bin Harith, Amr bin Nufail dan ramai lagi.

    Akibat cabaran dari masyarakat jahiliyah di Mekkah, sebahagian orang Islam disiksa, dianiaya, disingkir dan dipulaukan.

    Baginda terpaksa bersabar dan mencari perlindungan untuk pengikutnya.
    Baginda meminta Negus Raja Habsyah, untuk membenarkan orang-orang Islam berhijrah ke negaranya.
    Negus mengalu-alukan ketibaan mereka dan tidak membenarkan mereka diserah kepada penguasa di Makkah.

    HIJRAH :
    Di Makkah terdapat Kaabah yang telah dibina oleh Nabi Ibrahim a.s.
    beberapa abad lalu sebagai pusat penyatuan umat untuk beribadat kepada Allah SWT.
    Sebelumnya ia dijadikan oleh masyarakat jahiliyah sebagai tempat sembahyang selain dari Allah SWT.

    Mereka datang dari berbagai daerah Arab, mewakili berbagai suku ternama.
    Ziarah ke Kaabah dijadikan mereka sebagai sebuah pesta tahunan.
    Orang ramai bertemu dan berhibur dengan kegiatan-kegiatan tradisi mereka dalam kunjungan ini.

    Baginda mengambil peluang ini untuk menyebarkan Islam.
    Antara mereka yang tertarik dengan seruan Baginda ialah sekumpulan orang dari Yathrib (Madinah).

    Mereka menemui Baginda dan beberapa orang Islam dari Mekah di desa bernama Aqabah secara sembunyi-sembunyi.

    Setelah menganut Islam, mereka bersumpah untuk melindungi Islam,
    Nabi Muhammad SAW dan orang-orang Islam Mekkah.

    Tahun berikutnya, sekumpulan masyarakat Islam dari Yathrib datang lagi ke Makkah. Mereka menemui Nabi Muhammad di tempat yang mereka bertemu sebelumnya. Kali ini, Abbas bin Abdul Muthalib,
    pakcik Baginda yang belum menganut Islam hadir dalam pertemuan itu.
    Mereka mengundang Baginda dan orang-orang Islam Mekkah untuk berhijrah ke Yathrib.

    Mereka berjanji akan melayani mereka sebagai saudara seAgama.
    Dialog yang memakan masa agak lama diadakan antara mayarakat Islam Yathrib dengan pakcik Nabi Muhammad SAW untuk memastikan mereka sesungguhnya berhasrat mengalu-alukan masyarakat Islam Mekkah di bandar mereka.
    Nabi Muhammad SAW akhirnya bersetuju untuk berhijrah beramai-ramai ke bandar baru itu.


    HIJRAH KE MADINAH (YATHRIB) :
    Mengetahui ramai masyarakat Islam merancang meninggalkan Makkah, masyarakat jahiliyah Mekkah cuba menghalang mereka.
    Namun kumpulan pertama telahpun berjaya berhijrah ke Yathrib.
    Masyarakat jahiliyah Mekkah bimbang hijrah ke Yathrib akan memberi peluang kepada orang Islam untuk mengembangkan Agama mereka ke daerah-daerah yang lain.

    Hampir dua bulan seluruh masyarakat Islam dari Makkah kecuali
    Nabi Muhammad SAW, Abu Bakar, Ali dan beberapa orang yang daif, telah berhijrah.


    RANCANGAN MEMBUNUH
    RASULULLAH SAW :
    Masyarakat Mekkah kemudian memutuskan untuk membunuh Baginda. Mereka merancang namun tidak berjaya. Dengan berbagai taktik dan rancangan yang teratur,
    Nabi Muhammad SAW akhirnya sampai dengan selamat ke Yathrib, yang kemudian dikenali sebagai, 'Bandar Rasulullah SAW'.


    MADINAH :
    Di Madinah, kerajaan Islam diwujudkan di bawah pimpinan Baginda umat Islam bebas mengerjakan solat di Madinah.

    Musyrikin Makkah mengetahui akan perkara ini kemudiannya melancarkan beberapa serangan ke atas Madinah tetapi kesemuanya ditangkis dengan mudah oleh umat Islam.

    Satu perjanjian kemudiannya dibuat dengan memihak kepada pihak Quraish Makkah.
    Walau bagaimanapun perjanjian itu dicabuli oleh mereka dengan menyerang sekutu umat Islam.
    Orang Muslim pada ketika ini menjadi semakin kuat telah membuat keputusan untuk menyerang musyrikin Makkah memandangkan perjanjian telah dicabuli.


    PEMBUKAAN KOTA MAKKAH :
    Pada tahun kelapan selepas penghijrahan ke Madinah berlaku,
    Nabi Muhammad SAW berlepas ke Makkah.

    Tentera Islam yang seramai 10,000 orang tiba di Makkah dengan penuh bersemangat.
    Takut akan nyawa mereka terkorban, penduduk Makkah bersetuju untuk menyerahkan kota Makkah tanpa sebarang syarat.
    Nabi Muhammad SAW kemudian mengarahkan supaya kesemua berhala dan patung-patung di sekeliling Kaabah dimusnahkan.


    MENELADANI PERBUATAN
    NABI MUHAMMAD SAW :
    Perbuatan-perbuatan yang dilakukan
    Nabi Muhammad SAW dibagi menjadi dua cara.
    Ada yang termasuk perbuatan-perbuatan jibiliyah, iaitu perbuatan yang dilakukan manusia secara Fitriah, dan ada pula perbuatan-perbuatan selain jibiliyah.

    Perbuatan-perbuatan jibiliyah,
    seperti berdiri, duduk, makan, minum dan lain sebagainya, tidak ada perselisihan bahawa status perbuatan tersebut adalah mubah (harus), baik bagi
    Nabi Muhammad SAW maupun bagi umatnya.
    Oleh kerana itu, perbuatan tersebut tidak termasuk dalam kategori mandub (sunat).

    Sedangkan perbuatan-perbuatan yang bukan jibiliyah, boleh jadi termasuk dalam hal-hal yang ditetapkan khusus bagi
    Nabi Muhammad SAW, dimana tidak seorang pun diperkenankan mengikutinya (haram);
    atau boleh jadi tidak termasuk dalam perbuatan yang diperuntukkan khusus bagi Baginda.


    KHUSUS BAGI RASULULLAH SAW :
    Apabila perbuatan itu telah ditetapkan khusus bagi Nabi Muhammad SAW,
    seperti dibolehkan Baginda melanjutkan puasa pada malam hari tanpa berbuka, atau dibolehkannya menikah dengan lebih dari empat wanita, dan lain sebagainya dari kekhususan Baginda;
    maka dalam hal ini kita tidak diperkenankan mengikuti Baginda.

    Sebab,
    perbuatan-perbuatan tersebut telah terbukti diperuntukkan khusus bagi Baginda berdasarkan Ijmak Sahabat.
    Oleh kerana itu tidak dibolehkan meneladani Baginda dalam perbuatan-perbuatan semacam ini.

    Akan halnya dengan perbuatan Baginda yang kita kenal sebagai penjelas bagi kita, tidak ada perselisihan bahawa hal itu merupakan dalil.
    Dalam hal ini penjelasan tersebut boleh berupa perkataan, seperti

    RASULULLAH SAW BERSABDA :
    “ Solatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku solat ”.

    RASULULLAH SAW BERSABDA
    " Laksanakan manasik hajimu berdasarkan manasikku (apa yang telah aku kerjakan) ".

    Hadis ini menunjukkan bahawa perbuatan Baginda merupakan penjelas,
    agar kita mengikutinya.

    Penjelasan Baginda boleh juga berupa qaraain al ahwal, yakni qarinah/perbuatan yang menerangkan bentuk perbuatan, seperti memotong pergelangan pencuri sebagai penjelas,

    ALLAH SWT BERFIRMAN :
    " Maka potonglah tangan keduanya ."
    (SURAH AL-MAIDAH : 38)

    Status penjelas yang terdapat dalam perbuatan Baginda, baik berupa ucapan maupun perbuatan yang menerangkan bentuk perbuatan, dapat mengikuti hukum apa yang telah dijelaskan, apakah itu
    wajib,
    haram,
    mandub(sunat) atau
    mubah(harus) sesuai dengan arah penunjukan dalil.

    Sedangkan perbuatan-perbuatan Baginda yang tidak terdapat di dalamnya perbuatan yang menunjukkan bahawa hal itu merupakan penjelas,
    bukan penolakan dan bukan pula ketetapan.
    Maka dalam hal ini perlu diperhatikan apakah di dalamnya terdapat maksud untuk bertaqarrub
    (mendekatkan diri kepada Allah SWT)
    atau tidak.
    Apabila di dalamnya terdapat keinginan untuk bertaqarrub kepada Allah SWT
    maka perbuatan itu termasuk mandub (sunat),
    di mana seseorang akan mendapatkan pahala atas perbuatannya itu dan tidak mendapatkan balasan jika meninggalkannya.

    Misalnya Solat Duha.
    Sedangkan jika tidak terdapat di
    dalamnya keinginan untuk bertaqarrub, maka perbuatan tersebut termasuk
    mubah (harus).

    PESANAN TERAKHIR MUHAMMAD
    (ISI KHUTBAH TERAKHIR MUHAMMAD) :
    Ketika Nabi Muhammad SAW
    mengerjakan ibadah haji yang terakhir,
    maka pada 9 Zulhijjah tahun 10 hijarah
    di Lembah Uranah, Bukit Arafah,
    Baginda menyampaikan khutbah terakhirnya di hadapan kaum Muslimin,
    di antara isi dari khutbah terakhir
    Nabi Muhammad SAW itu ialah:

    " Wahai manusia,
    dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini.

    Oleh itu, dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

    1. "Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci.

    2. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.

    3. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi.

    4. Ingatlah bahawa sesungguhya kamu akan menemui Tuhan kamu dan DIA pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu.

    5. Allah SWT telah mengharamkan riba, oleh itu, segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.

    6. "Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.
    syaitan telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar,
    maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.

    7. "Wahai manusia sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu,
    mereka juga mempunyai hak ke atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu,
    maka mereka juga berhak diberikan makan dan pakaian, dalam suasana kasih sayang.
    Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia.
    Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

    8. "Wahai manusia,
    dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini,
    sembahlah Allah SWT,
    dirikanlah solat lima waktu,
    berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu.
    Kerjakanlah ibadah haji sekiranya kamu mampu.

    9. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain.
    Kamu semua adalah sama;
    tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh.

    10. "Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah SWT pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan.
    Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

    11. "Wahai manusia,
    tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir Agama baru.

    Oleh itu wahai manusia.
    Nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu.

    Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya.
    Itulah Al-Qur'an dan Sunnahku.

    12. "Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain.
    Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku.

    Saksikanlah Ya Allah,
    bahawasanya telah aku sampaikan risalah-MU kepada hamba-hamba-MU."


    RINGKASAN PERKEMBANGAN ISLAM :
    570M-
    Nabi Muhammad SAW dilahirkan.

    610M-
    Nabi Muhammad SAW menerima wahyu pertama di Gua Hira'.

    615M-
    Orang Muslim didera oleh puak Quraish.
    Hijrah pertama ke Habsyah.

    616M-
    Sayidina Hamzah dan
    Saidina Umar memeluk Islam.
    Hijrah kedua ke Habsyah.

    619M-
    Khadijah ra (isteri Baginda) dan
    Abu Talib (bapa saudara Baginda)
    meninggal dunia.
    Melawat Taif.
    Peristiwa Isra dan Mi'raj berlaku.

    621M-
    Baiat Aqabah 1.

    622M-
    Baiat Aqabah 2.
    Hijrah ke Madinah.
    Daulah Islamiyah dibina.

    624M-
    Perang Badar.

    625M-
    Perang Uhud.

    627M-
    Perang Ahzab.

    628M-
    Perjanjian Hudaibiyah.

    629M-
    Perang Khaibar dan dalam menentang tentera Rom Byzantine,
    Baginda menghantar tentera Islam dalam Perang Mu'tah.

    630M-
    Pembukaan Makkah.
    Perang Hunain.

    631M-
    Perang Tabuk.

    632M-
    Kewafatan RASULULLAH SAW,
    perlantikan Syaidina Abu Bakar sebagai khalifah.


    KEWAFATAN SAHABAT
    RASULULLAH SAW :

    1. Ali bin Abi Thalib
    lahir di Makkah
    Wafat 40 H

    2. Hasan bin Ali
    lahir di Madinah
    Wafat 50 H

    3. Husain bin Ali
    lahir di Madinah
    Wafat 61 H

    4. Ali bin Husain
    lahir di Madinah
    Wafat 95 H

    5. Muhammad al-Baqir
    lahir di Madinah
    Wafat 114

    6. Ja’far ash-Shadiq
    lahir di Madinah
    Wafat 148

    7. Musa al-Kadzim
    lahir di Madinah
    Wafat 183 H

    8. Ali ar-Ridha
    lahir di Madinah
    Wafat 203 H

    9. Muhammad al-Jawad
    lahir di Madinah
    Wafat 220 H

    10. Ali al-Hadi
    lahir di Madinah
    Wafat 254 H

    11. Hasan al-Asykari
    lahir di Madinah
    Wafat 260 H

    12. Muhammad bin al-Asykari
    Samarra, Irak
    Lahir 255 H atau 868 M
    SEJARAH RASULULLAH SAW : Nabi Muhammad SAW Pemimpin politik Arab dan Pengasas Islam Nabi Muhammad bin Abdullah (570 M - 8 Jun 632 M) Baginda juga adalah pemimpin yang menyatukan Semenanjung Arab kepada satu tatanegara di bawah pemerintahan Islam. Nabi Muhammad SAW dianggap oleh umat Islam sebagai pemulih keimanan monoteistik ajaran nabi-nabi terdahulu yang dibawa oleh Nabi Adam, Nabi Nuh, Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi Isa dan nabi-nabi yang terdahulu. Nabi Muhammad Bin Abdullāh KELAHIRAN : 12 Rabiulawal Tahun Gajah (20 April 571) Mekkah, Semenanjung Arab (kini Arab Saudi) WAFATNYA RASULULLAH SAW : 8 Jun 632 Madinah, Semenanjung Arab (kini Arab Saudi) SEBAB KEWAFATAN : Sakit (demam panas) RASULULLAH SAW DIKEBUMIKAN : Makam di Masjid Nabawi, Madinah. NAMA-NAMA LAIN RASULULLAH SAW : 1. Al-Amin, 2. As-Saadiq, 3. RASUL Allāh 4. Abu al-Qasim dan ada banyak lagi sebenarnya 201. UMUR PASANGAN RASULULLAH SAW KETIKA BERNIKAH : 1. Khadijah binti Khuwailid 40 Tahun (555-619). 2. Saudah binti Zam'ah 50 Tahun (619-632). 3. Aisyah binti Abu Bakar Al-Siddiq 9 tahun (619-632). 4. Hafsah binti Umar Al-Khattab 19 Tahun (624-632). 5. Zainab binti Khuzaimah 29 Tahun (625-627). 6. Zainab binti Jansyin 35 Tahun (627-632). 7. Juwairiah binti Al-Harith 19 Tahun (628-632). 8. Ramlah binti Abu Sufian 32 Tahun (628-632). 9. Hindun binti Abi Umaiyah 28 Tahun (629-632). 10. Raihanah binti Zaid (629-631) 11. Safiyah binti Huyay 16 Tahun (629-632). 12. Maimunah binti Al-Harith 25 Tahun (630-632). 13. Mariyah al-Qibthiyah (630-632). IBU BAPA RASULULLAH SAW : AYAH : Abdullah bin Abdul Muttalib IBU : Āminah bt Wahab SEJARAH RINGKAS : DILAHIRKAN DI MAKKAH DAN DIJAGA : Semenanjung Arab, Baginda adalah anak yatim piatu sejak kecil lagi dimana baginda dijaga oleh 1. datuknya, Abdul Muttalib bin Hasyim dan 2. seterusnya bapa saudara baginda, Abu Talib bin Abdul Muttalib. Baginda juga pernah bekerja sebagai pengembala kambing dan saudagar serta perkahwinan pertamanya adalah ketika berusia 25 tahun dimana baginda telah bernikah dengan Khadijah binti Khuwailid (40 tahun). Keluarga baginda mengamalkan ajaran Tauhid yang dibawa oleh Nabi Isa AS daripada Allah SWT. WAHYU PERTAMA : Ketika Nabi Muhammad berumur 40 tahun, baginda telah menerima wahyu yang pertama daripada Tuhan melalui malaikat Jibril (malaikat yang sama menyampaikan wahyu Allah SWT kepada 5 orang Rasul Ulul Azmi) ketika sedang berada di Gua Hira. BERDAKWAH : Tiga tahun setelah kejadian itu, baginda mula berdakwah secara terbuka kepada penduduk Makkah dengan mengatakan "Tuhan itu Esa" dan hendaklah menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah SWT (secara harfiahnya membawa maksud Islam) dan ia adalah satu cara hidup (الدين ad-Din) yang diterima Allah SWT sahaja. Nabi Muhammad SAW menerima beberapa orang pengikut pada awalnya yang terdiri daripada pelbagai golongan. Ajaran yang dibawa oleh baginda mendapat tentangan yang hebat dalam kalangan penduduk Makkah malahan mereka dilayan dengan teruk dan zalim. Oleh itu, Nabi Muhammad SAW telah menghantar beberapa orang pengikutnya ke Habsyah pada 614 M HIJRAH : sebelum baginda dan pengikutnya lain di Makkah Hijrah ke Madinah (dahulu dikenali sebagai Yathrib) pada tahun 622 M. Peristiwa penghijrahan Baginda itu menandakan permulaan bagi kalendar Islam atau takwim Hijrah. Di Madinah, Baginda telah menyatukan semua suku kaum dibawah Piagam Madinah. KEMBALI KE MEKKAH SEMULA : Setelah bersengketa dengan penduduk Makkah selama 8 tahun, Baginda membawa 10,000 pengikutnya ke Makkah serta membukanya. Nabi Muhammad SAW dan para pengikutnya telah memusnahkan patung berhala yang terdapat di Makkah. KEWAFATAN RASULULLAH SAW : Pada tahun 632 M, beberapa bulan selepas Haji Wida atau Haji Perpisahan, Nabi Muhammad SAW telah jatuh sakit lalu wafat. Ketika kematian Baginda, hampir seluruh Semenanjung Arab berada di bawah naungan Islam dan bersatu dengan utuhnya (6 Mei 570M atau pun 20 April/26 April 571M). KETURUNAN IBU DAN AYAH RASULULLAH SAW : Ibu Baginda, iaitu Aminah binti Wahab, adalah anak perempuan kepada Wahab bin Abdul Manaf dari keluarga Zahrah. Ayah Baginda, iaitu Abdullah, ialah anak kepada Abdul Muthalib. Keturunannya dikatakan bersusur galur dari Nabi Ismail, anak kepada Nabi Ibrahim kira-kira dalam keturunan keempat puluh. Ayah Baginda telah meninggal sebelum kelahiran Baginda. Sementara ibu Baginda meninggal ketika Baginda berusia kira-kira enam tahun, menjadikannya seorang anak yatim piatu. IBU SUSUAN RASULULLAH SAW : Menurut tradisi keluarga atasan Mekkah, Baginda telah dipelihara oleh seorang ibu angkat IBU SUSU : wanita yang menyusukan baginda yang bernama Halimahtus Sa'adiah di kampung halamannya di pergunungan selama beberapa tahun. RASULULLAH SAW DI JAGA : Dalam tahun-tahun itu, baginda telah dibawa ke Makkah untuk mengunjungi ibu Baginda Aminah binti Wahab. Setelah ibu Baginda wafat, Baginda dijaga oleh datuknya, Abdul Muthalib. Apabila datuknya meninggal, Baginda dijaga oleh bapa saudara Baginda, Abu Talib. Ketika inilah Baginda sering kali membantu mengembala kambing-kambing bapa saudara Baginda di sekitar Mekkah dan kerap menemani bapa saudara Baginda dalam urusan perdagangan ke Syam (Syria). MASA REMAJA RASULULLAH SAW : Dalam masa remaja Baginda, Nabi Muhammad SAW percaya sepenuhnya dengan keesaan Allah SWT. Baginda hidup dengan cara amat sederhana dan membenci sifat-sifat angkuh dan bongkak. Baginda mengamalkan ajaran-ajaran Nabi-Nabi terdahulu terutamanya Nabi Isa Al-Masih. YANG RASULULLAH SAW SAYANG : Baginda menyayangi 1. orang-orang miskin, 2. para janda dan 3. anak-anak yatim serta berkongsi penderitaan mereka dengan berusaha menolong mereka. Baginda juga menghindari semua kejahatan yang menjadi amalan biasa di kalangan para belia pada masa itu seperti berjudi, meminum minuman keras, berkelakuan kasar dan lain-lain, sehingga Baginda dikenali sebagai As Saadiq (yang benar) dan Al Amin (yang amanah). Baginda sentiasa dipercayai sebagai orang tengah kepada dua pihak yang bertelingkah di kampung halamannya di Mekkah. BAGINDA BERUMAHTANGGA : Ketika berusia kira-kira 25 tahun, ayah saudara Baginda menyarankan Baginda untuk bekerja dengan kafilah (rombongan perniagaan) yang dimiliki oleh seorang janda yang bernama Khadijah. Baginda diterima bekerja dan bertanggungjawab terhadap pelayaran ke Syam (Syria). Baginda mengelolakan urusniaga itu dengan penuh bijaksana dan pulang dengan keuntungan luar biasa. ISTERI DAN ANAK RASULULLAH SAW PERTAMA: Khadijah begitu tertarik dengan kejujuran dan watak peribadinya yang mendorong beliau untuk menawarkan diri untuk mengahwini Baginda. Baginda menerima lamarannya dan perkahwinan mereka adalah bahagia. Mereka dikurniakan 6 orang anak (2 lelaki dan 4 perempuan) tetapi kedua-dua anak lelaki mereka, Qasim dan Abdullah meninggal semasa kecil. Manakala anak perempuan baginda ialah Ruqayyah, Zainab, Ummu Kalsum dan Fatimah az-Zahra. Khadijah merupakan satu-satunya isterinya sehinggalah Khadijah meninggal pada usia 64 tahun. ANAK RASULULLAH SAW DENGAN MARIA AL-QIBTIYYAH : Seorang lagi anak Baginda adalah hasil perkahwinan Baginda dengan Maria al-Qibtiyyah. Putera Baginda bersama Maria bernama Ibrahim itu juga meninggal semasa kecil. Isteri-isteri baginda dikenali sebagai "Ummul Mukminin" yang bermaksud "ibu orang-orang beriman". BAPA DAN IBU SAUDARA NABI MUHAMMAD SAW : Al-Harith bin Abdul Muttalib Muqaddam bin Abdul Muttalib Zubair bin Abdul Muttalib Hamzah bin Abdul Muttalib Al-Abbas bin Abdul Muttalib Abu Thalib bin Abdul Muttalib Abu Lahab bin Abdul Muttalib Abdul Kaabah bin Abdul Muttalib Hijin bin Abdul Muttalib Dhirar bin Abdul Muttalib Ghaidaq bin Abdul Muttalib Safiyah binti Abdul Muttalib 'Atikah binti Abdul Muttalib Arwa binti Abdul Muttalib Umaimah binti Abdul Muttalib Barrah binti Abdul Muttalib Ummi Hakim al-Bidha binti Abdul Muttalib Hashim bin Abdu'Manan KERASULAN : Nabi Muhammad SAW telah dilahirkan di tengah-tengah masyarakat jahiliyah. Ia sungguh menyedihkan hati Baginda sehingga Baginda kerapkali ke Gua Hira, sebuah gua bukit dekat Makkah, yang kemudian dikenali sebagai Jabal al-Nour, untuk memikirkan cara untuk mengatasi gejala yang dihadapi masyarakatnya. Di sinilah Baginda sering bertapa serta berfikir dengan mendalam, memohon kepada Allah SWT supaya memusnahkan kedurjanaan yang kian berleluasa. WAHYU PERTAMA : Pada suatu malam hari Isnin 21 Ramadan (bersamaan 10 Ogos 610), ketika Baginda sedang bertafakur di Gua Hira, Malaikat Jibril mendatangi Baginda. Jibril membangkitkan Baginda dan menyampaikan wahyu Allah SWT di telinganya. Baginda diminta membaca. Baginda menjawab, "Saya tidak tahu membaca". Jibril mengulangi tiga kali meminta Nabi Muhammad SAW untuk membaca tetapi jawapan Baginda tetap sama. Baginda menjawab, "Saya tidak tahu membaca". Akhirnya, Jibril berkata : "Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Amat Pemurah yang mengajar manusia dengan perantaraan (menulis, membaca). Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya." Ini merupakan wahyu pertama yang diterima oleh Nabi Muhammad SAW. Ketika itu baginda berusia 40 tahun setengah. WAHYU TURUN SELAMA 23 TAHUN : Wahyu itu turun kepada Baginda dari semasa ke semasa dalam jangka masa 23 tahun. Siri wahyu ini telah diturunkan menurut panduan yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW dan dikumpulkan dalam buku bernama Al Mushaf yang juga dinamakan Al-Quran (bacaan). AL-QURAN DAN AL SUNNAH : Kebanyakkan ayat-ayatnya mempunyai erti yang jelas. Sebahagiannya diterjemah dan dihubungkan dengan ayat-ayat yang lain. Sebahagiannya pula diterjemah oleh Nabi Muhammad SAW sendiri melalui percakapan Baginda, tindakan dan persetujuan yang terkenal, dengan nama Sunnah. Al-Quran dan al Sunnah digabungkan bersama untuk menjadi panduan dan cara hidup mereka yang menyerahkan diri kepada Allah SWT. BERDAKWAH : Marhalah dakwah baginda boleh dibahagikan mengikut fasa: Fasa di Makkah: hampir 13 tahun Dakwah rahsia: 3 tahun Dakwah terbuka di Makkah: hampir 7 tahun Dakwah kepada semua: 3 tahun Fasa Madinah: 10 tahun Perjuangan dakwah Nabi Muhammad SAW juga boleh diringkaskan sebagai berikut : Pertama: Marhalah Tasqif - tahap pembinaan dan pengkaderan untuk melahirkan individu-individu yang menyakini pemikiran (fikrah) dan metod (thariqah) parti politik guna membentuk kerangka gerakan. Kedua: Marhalah Tafa’ul ma’al Ummah - tahap berinteraksi dengan umat agar umat turut sama memikul kewajiban dakwah Islam, sehingga umat akan menjadikan Islam sebagai panduan utama dalam hidupnya serta berusaha untuk menerapkannya dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat. Ketiga: Marhalah Istilamil Hukmi - tahap pengambilalihan kekuasaan, dan penerapan Islam secara utuh serta menyeluruh, lalu mengembangkannya sebagai risalah Islam ke seluruh penjuru dunia. didalam kitab sirah dan merupakan satu aktiviti penting dalam marhalah kedua perjuangan Nabi Muhammad SAW Lestari atau tidaknya dakwah ditentukan oleh Baginda kerana keberlangsungan dakwah memerlukan dua aspek penting : Pertama : untuk mendapatkan perlindungan (himayah) sehingga tetap dapat melakukan aktiviti dakwah dalam keadaan aman dan terlindung. Kedua : untuk mencapai tampuk pemerintahan dalam rangka menegakkan Daulah Islamiyah (Negara Islam) dan menerapkan hukum-hukum berdasarkan apa yang telah diturunkan Allah SWT dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat. CABARAN BERDAKWAH : Apabila Nabi Muhammad SAW menyeru manusia ke jalan Allah SWT, tidak ramai yang mendengar seruannya. Kebanyakkan pengikut Baginda adalah dari anggota keluarga Baginda dan dari golongan masyarakat bawahan, Antara mereka ialah Khadijah, Ali, Zaid dan Bilal. Apabila Baginda memperhebatkan kegiatan dakwah Baginda dengan mengumumkan secara terbuka Agama Islam yang disebarkan Baginda, dengan itu ramai yang mengikut Baginda. Tetapi pada masa, Baginda menghadapi berbagai cabaran dari kalangan bangsawan dan para pemimpin yang merasakan kedudukan mereka terancam. Mereka bangkit bersama untuk mempertahankan agama datuk nenek mereka. Semangat penganut Islam meningkat apabila sekumpulan kecil masyarakat yang dihormati di Makkah menganut Agama Islam. Antara mereka ialah Abu Bakar, Uthman bin Affan, Zubair bin Al Awwam, Abdul Rahman bin Auf, Ubaidillah bin Harith, Amr bin Nufail dan ramai lagi. Akibat cabaran dari masyarakat jahiliyah di Mekkah, sebahagian orang Islam disiksa, dianiaya, disingkir dan dipulaukan. Baginda terpaksa bersabar dan mencari perlindungan untuk pengikutnya. Baginda meminta Negus Raja Habsyah, untuk membenarkan orang-orang Islam berhijrah ke negaranya. Negus mengalu-alukan ketibaan mereka dan tidak membenarkan mereka diserah kepada penguasa di Makkah. HIJRAH : Di Makkah terdapat Kaabah yang telah dibina oleh Nabi Ibrahim a.s. beberapa abad lalu sebagai pusat penyatuan umat untuk beribadat kepada Allah SWT. Sebelumnya ia dijadikan oleh masyarakat jahiliyah sebagai tempat sembahyang selain dari Allah SWT. Mereka datang dari berbagai daerah Arab, mewakili berbagai suku ternama. Ziarah ke Kaabah dijadikan mereka sebagai sebuah pesta tahunan. Orang ramai bertemu dan berhibur dengan kegiatan-kegiatan tradisi mereka dalam kunjungan ini. Baginda mengambil peluang ini untuk menyebarkan Islam. Antara mereka yang tertarik dengan seruan Baginda ialah sekumpulan orang dari Yathrib (Madinah). Mereka menemui Baginda dan beberapa orang Islam dari Mekah di desa bernama Aqabah secara sembunyi-sembunyi. Setelah menganut Islam, mereka bersumpah untuk melindungi Islam, Nabi Muhammad SAW dan orang-orang Islam Mekkah. Tahun berikutnya, sekumpulan masyarakat Islam dari Yathrib datang lagi ke Makkah. Mereka menemui Nabi Muhammad di tempat yang mereka bertemu sebelumnya. Kali ini, Abbas bin Abdul Muthalib, pakcik Baginda yang belum menganut Islam hadir dalam pertemuan itu. Mereka mengundang Baginda dan orang-orang Islam Mekkah untuk berhijrah ke Yathrib. Mereka berjanji akan melayani mereka sebagai saudara seAgama. Dialog yang memakan masa agak lama diadakan antara mayarakat Islam Yathrib dengan pakcik Nabi Muhammad SAW untuk memastikan mereka sesungguhnya berhasrat mengalu-alukan masyarakat Islam Mekkah di bandar mereka. Nabi Muhammad SAW akhirnya bersetuju untuk berhijrah beramai-ramai ke bandar baru itu. HIJRAH KE MADINAH (YATHRIB) : Mengetahui ramai masyarakat Islam merancang meninggalkan Makkah, masyarakat jahiliyah Mekkah cuba menghalang mereka. Namun kumpulan pertama telahpun berjaya berhijrah ke Yathrib. Masyarakat jahiliyah Mekkah bimbang hijrah ke Yathrib akan memberi peluang kepada orang Islam untuk mengembangkan Agama mereka ke daerah-daerah yang lain. Hampir dua bulan seluruh masyarakat Islam dari Makkah kecuali Nabi Muhammad SAW, Abu Bakar, Ali dan beberapa orang yang daif, telah berhijrah. RANCANGAN MEMBUNUH RASULULLAH SAW : Masyarakat Mekkah kemudian memutuskan untuk membunuh Baginda. Mereka merancang namun tidak berjaya. Dengan berbagai taktik dan rancangan yang teratur, Nabi Muhammad SAW akhirnya sampai dengan selamat ke Yathrib, yang kemudian dikenali sebagai, 'Bandar Rasulullah SAW'. MADINAH : Di Madinah, kerajaan Islam diwujudkan di bawah pimpinan Baginda umat Islam bebas mengerjakan solat di Madinah. Musyrikin Makkah mengetahui akan perkara ini kemudiannya melancarkan beberapa serangan ke atas Madinah tetapi kesemuanya ditangkis dengan mudah oleh umat Islam. Satu perjanjian kemudiannya dibuat dengan memihak kepada pihak Quraish Makkah. Walau bagaimanapun perjanjian itu dicabuli oleh mereka dengan menyerang sekutu umat Islam. Orang Muslim pada ketika ini menjadi semakin kuat telah membuat keputusan untuk menyerang musyrikin Makkah memandangkan perjanjian telah dicabuli. PEMBUKAAN KOTA MAKKAH : Pada tahun kelapan selepas penghijrahan ke Madinah berlaku, Nabi Muhammad SAW berlepas ke Makkah. Tentera Islam yang seramai 10,000 orang tiba di Makkah dengan penuh bersemangat. Takut akan nyawa mereka terkorban, penduduk Makkah bersetuju untuk menyerahkan kota Makkah tanpa sebarang syarat. Nabi Muhammad SAW kemudian mengarahkan supaya kesemua berhala dan patung-patung di sekeliling Kaabah dimusnahkan. MENELADANI PERBUATAN NABI MUHAMMAD SAW : Perbuatan-perbuatan yang dilakukan Nabi Muhammad SAW dibagi menjadi dua cara. Ada yang termasuk perbuatan-perbuatan jibiliyah, iaitu perbuatan yang dilakukan manusia secara Fitriah, dan ada pula perbuatan-perbuatan selain jibiliyah. Perbuatan-perbuatan jibiliyah, seperti berdiri, duduk, makan, minum dan lain sebagainya, tidak ada perselisihan bahawa status perbuatan tersebut adalah mubah (harus), baik bagi Nabi Muhammad SAW maupun bagi umatnya. Oleh kerana itu, perbuatan tersebut tidak termasuk dalam kategori mandub (sunat). Sedangkan perbuatan-perbuatan yang bukan jibiliyah, boleh jadi termasuk dalam hal-hal yang ditetapkan khusus bagi Nabi Muhammad SAW, dimana tidak seorang pun diperkenankan mengikutinya (haram); atau boleh jadi tidak termasuk dalam perbuatan yang diperuntukkan khusus bagi Baginda. KHUSUS BAGI RASULULLAH SAW : Apabila perbuatan itu telah ditetapkan khusus bagi Nabi Muhammad SAW, seperti dibolehkan Baginda melanjutkan puasa pada malam hari tanpa berbuka, atau dibolehkannya menikah dengan lebih dari empat wanita, dan lain sebagainya dari kekhususan Baginda; maka dalam hal ini kita tidak diperkenankan mengikuti Baginda. Sebab, perbuatan-perbuatan tersebut telah terbukti diperuntukkan khusus bagi Baginda berdasarkan Ijmak Sahabat. Oleh kerana itu tidak dibolehkan meneladani Baginda dalam perbuatan-perbuatan semacam ini. Akan halnya dengan perbuatan Baginda yang kita kenal sebagai penjelas bagi kita, tidak ada perselisihan bahawa hal itu merupakan dalil. Dalam hal ini penjelasan tersebut boleh berupa perkataan, seperti RASULULLAH SAW BERSABDA : “ Solatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku solat ”. RASULULLAH SAW BERSABDA " Laksanakan manasik hajimu berdasarkan manasikku (apa yang telah aku kerjakan) ". Hadis ini menunjukkan bahawa perbuatan Baginda merupakan penjelas, agar kita mengikutinya. Penjelasan Baginda boleh juga berupa qaraain al ahwal, yakni qarinah/perbuatan yang menerangkan bentuk perbuatan, seperti memotong pergelangan pencuri sebagai penjelas, ALLAH SWT BERFIRMAN : " Maka potonglah tangan keduanya ." (SURAH AL-MAIDAH : 38) Status penjelas yang terdapat dalam perbuatan Baginda, baik berupa ucapan maupun perbuatan yang menerangkan bentuk perbuatan, dapat mengikuti hukum apa yang telah dijelaskan, apakah itu wajib, haram, mandub(sunat) atau mubah(harus) sesuai dengan arah penunjukan dalil. Sedangkan perbuatan-perbuatan Baginda yang tidak terdapat di dalamnya perbuatan yang menunjukkan bahawa hal itu merupakan penjelas, bukan penolakan dan bukan pula ketetapan. Maka dalam hal ini perlu diperhatikan apakah di dalamnya terdapat maksud untuk bertaqarrub (mendekatkan diri kepada Allah SWT) atau tidak. Apabila di dalamnya terdapat keinginan untuk bertaqarrub kepada Allah SWT maka perbuatan itu termasuk mandub (sunat), di mana seseorang akan mendapatkan pahala atas perbuatannya itu dan tidak mendapatkan balasan jika meninggalkannya. Misalnya Solat Duha. Sedangkan jika tidak terdapat di dalamnya keinginan untuk bertaqarrub, maka perbuatan tersebut termasuk mubah (harus). PESANAN TERAKHIR MUHAMMAD (ISI KHUTBAH TERAKHIR MUHAMMAD) : Ketika Nabi Muhammad SAW mengerjakan ibadah haji yang terakhir, maka pada 9 Zulhijjah tahun 10 hijarah di Lembah Uranah, Bukit Arafah, Baginda menyampaikan khutbah terakhirnya di hadapan kaum Muslimin, di antara isi dari khutbah terakhir Nabi Muhammad SAW itu ialah: " Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu, dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini. 1. "Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. 2. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. 3. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi. 4. Ingatlah bahawa sesungguhya kamu akan menemui Tuhan kamu dan DIA pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. 5. Allah SWT telah mengharamkan riba, oleh itu, segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang. 6. "Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. syaitan telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil. 7. "Wahai manusia sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu, mereka juga mempunyai hak ke atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu, maka mereka juga berhak diberikan makan dan pakaian, dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina. 8. "Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah SWT, dirikanlah solat lima waktu, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah ibadah haji sekiranya kamu mampu. 9. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh. 10. "Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah SWT pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku. 11. "Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir Agama baru. Oleh itu wahai manusia. Nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Qur'an dan Sunnahku. 12. "Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-MU kepada hamba-hamba-MU." RINGKASAN PERKEMBANGAN ISLAM : 570M- Nabi Muhammad SAW dilahirkan. 610M- Nabi Muhammad SAW menerima wahyu pertama di Gua Hira'. 615M- Orang Muslim didera oleh puak Quraish. Hijrah pertama ke Habsyah. 616M- Sayidina Hamzah dan Saidina Umar memeluk Islam. Hijrah kedua ke Habsyah. 619M- Khadijah ra (isteri Baginda) dan Abu Talib (bapa saudara Baginda) meninggal dunia. Melawat Taif. Peristiwa Isra dan Mi'raj berlaku. 621M- Baiat Aqabah 1. 622M- Baiat Aqabah 2. Hijrah ke Madinah. Daulah Islamiyah dibina. 624M- Perang Badar. 625M- Perang Uhud. 627M- Perang Ahzab. 628M- Perjanjian Hudaibiyah. 629M- Perang Khaibar dan dalam menentang tentera Rom Byzantine, Baginda menghantar tentera Islam dalam Perang Mu'tah. 630M- Pembukaan Makkah. Perang Hunain. 631M- Perang Tabuk. 632M- Kewafatan RASULULLAH SAW, perlantikan Syaidina Abu Bakar sebagai khalifah. KEWAFATAN SAHABAT RASULULLAH SAW : 1. Ali bin Abi Thalib lahir di Makkah Wafat 40 H 2. Hasan bin Ali lahir di Madinah Wafat 50 H 3. Husain bin Ali lahir di Madinah Wafat 61 H 4. Ali bin Husain lahir di Madinah Wafat 95 H 5. Muhammad al-Baqir lahir di Madinah Wafat 114 6. Ja’far ash-Shadiq lahir di Madinah Wafat 148 7. Musa al-Kadzim lahir di Madinah Wafat 183 H 8. Ali ar-Ridha lahir di Madinah Wafat 203 H 9. Muhammad al-Jawad lahir di Madinah Wafat 220 H 10. Ali al-Hadi lahir di Madinah Wafat 254 H 11. Hasan al-Asykari lahir di Madinah Wafat 260 H 12. Muhammad bin al-Asykari Samarra, Irak Lahir 255 H atau 868 M
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 11059 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 12 Rejab 1445H☆

    قُلۡ هَلۡ یَسۡتَوِی ٱلَّذِینَ یَعۡلَمُونَ وَٱلَّذِینَ لَا یَعۡلَمُونَۗ إِنَّمَا یَتَذَكَّرُ أُو۟لُوا۟ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ

    "Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna" [Surah Az-Zumar 9]

    #Sambung bicara tentang kemuliaan para ulamak dan penghormatan terhadap mereka.

    #Dalam suasana masyarakat Islam masa kini, para ulamak hendaklah dijadikan pemimpin dan ikutan, kerana kefahaman mereka yang mendalam terhadap Islam akan memelihara ummah dari terjerumus kepada kesesatan.

    #Juga dengan sifat mereka yang takutkan Allah swt menjadikan para ulamak sentiasa bertindak berdasarkan panduan wahyu al-Quran dan as-Sunnah yang akan memberikan jaminan tidak berlakunya sebarang penyelewengan.

    #Sebaliknya perbuatan memandang serong kepada para ulamak, memperkecilkan kebolehan mereka, mempersendakan pendapat mereka adalah bibit-bibit yang akan membuahkan kebencian terhadap ulamak. Ia adalah permulaan malapetaka yang bakal menimpa umat Islam kerana apabila jauhnya mereka dari pimpinan para ulamak bermakna semakin jauhlah mereka dari  panduan al-Quran dan as-Sunnah.

    #Orang yang memperlekehkan ulamak bererti dia hendak menjatuhkan kredibiliti penjaga syariat Islam ini. Jika penjaga syariat Islam ini berjaya dijatuhkan, akan mudahlah baginya jalan untuk meruntuhkan seluruh ajaran Islam itu sendiri. Oleh itu, fahaman serong seperti ini wajar dibanteras dan diberikan pengajaran yang secukupnya.

    #Ketahuilah bahawa para ulamak adalah pewaris nabi dan wali Allah swt. Maka, dikhuatiri orang yang memusuhi mereka akan diperangi oleh Allah swt sendiri.

    #Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya Allah swt berfirman: "Barangsiapa yang memusuhi seorang waliKu, maka Aku akan isytiharkan perang terhadapnya..." (HR al-Bukhari)

    #Kata Imam al-Khalil bin Ahmad: "Jika ahli al-Quran dan hadis itu bukan wali Allah, maka tiada lagi bagi Allah seorang wali pun di muka bumi ini."

    #Imam Abu Hanifah dan Imam Syafie diriwayatkan berkata: "Jika ulamak fiqah itu bukan wali Allah, maka tiada lagi seorang wali pun bagi Allah swt."

    ♡Carilah ruang, peluang dan kesempatan untuk mendampingi para alim ulamak, mengambil Ilmu darinya, berkhidmat untuknya dan sentiasa meletakkan kedudukan para ulamak di tempat yang mulia dan terhormat♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 12 Rejab 1445H☆ قُلۡ هَلۡ یَسۡتَوِی ٱلَّذِینَ یَعۡلَمُونَ وَٱلَّذِینَ لَا یَعۡلَمُونَۗ إِنَّمَا یَتَذَكَّرُ أُو۟لُوا۟ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ "Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna" [Surah Az-Zumar 9] #Sambung bicara tentang kemuliaan para ulamak dan penghormatan terhadap mereka. #Dalam suasana masyarakat Islam masa kini, para ulamak hendaklah dijadikan pemimpin dan ikutan, kerana kefahaman mereka yang mendalam terhadap Islam akan memelihara ummah dari terjerumus kepada kesesatan. #Juga dengan sifat mereka yang takutkan Allah swt menjadikan para ulamak sentiasa bertindak berdasarkan panduan wahyu al-Quran dan as-Sunnah yang akan memberikan jaminan tidak berlakunya sebarang penyelewengan. #Sebaliknya perbuatan memandang serong kepada para ulamak, memperkecilkan kebolehan mereka, mempersendakan pendapat mereka adalah bibit-bibit yang akan membuahkan kebencian terhadap ulamak. Ia adalah permulaan malapetaka yang bakal menimpa umat Islam kerana apabila jauhnya mereka dari pimpinan para ulamak bermakna semakin jauhlah mereka dari  panduan al-Quran dan as-Sunnah. #Orang yang memperlekehkan ulamak bererti dia hendak menjatuhkan kredibiliti penjaga syariat Islam ini. Jika penjaga syariat Islam ini berjaya dijatuhkan, akan mudahlah baginya jalan untuk meruntuhkan seluruh ajaran Islam itu sendiri. Oleh itu, fahaman serong seperti ini wajar dibanteras dan diberikan pengajaran yang secukupnya. #Ketahuilah bahawa para ulamak adalah pewaris nabi dan wali Allah swt. Maka, dikhuatiri orang yang memusuhi mereka akan diperangi oleh Allah swt sendiri. #Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya Allah swt berfirman: "Barangsiapa yang memusuhi seorang waliKu, maka Aku akan isytiharkan perang terhadapnya..." (HR al-Bukhari) #Kata Imam al-Khalil bin Ahmad: "Jika ahli al-Quran dan hadis itu bukan wali Allah, maka tiada lagi bagi Allah seorang wali pun di muka bumi ini." #Imam Abu Hanifah dan Imam Syafie diriwayatkan berkata: "Jika ulamak fiqah itu bukan wali Allah, maka tiada lagi seorang wali pun bagi Allah swt." ♡Carilah ruang, peluang dan kesempatan untuk mendampingi para alim ulamak, mengambil Ilmu darinya, berkhidmat untuknya dan sentiasa meletakkan kedudukan para ulamak di tempat yang mulia dan terhormat♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 4873 Views
  • JIWA TARBAWI 885

    Inspirasi dari mengingati kematian.

    Bila hati banyak berzikir mengingati kematian,

    1. Hati akan terhubung terus kepada Allah ta’ala.

    كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ ﴿الأنبياء: ٣٥)

    Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada KAMI lah kamu semua akan dikembalikan.

    (Al Anbiya’ : 35)

    2. Hati akan menjadi BERSIH, HIDUP’ dan LEMBUT.

    ابن عمر قال : قال رسول الله – صلى الله عليه وسلم – : ” إن هذه القلوب تصدأ كما يصدأ الحديد إذا أصابه الماء ” قيل : يا رسول الله وما جلاؤها ؟ قال : ” كثرة ذكر الموت وتلاوة القرآن ” روى البيهقي

    “Dari Ibn Umar ia berkata: Rasulullah ‎ﷺ bersabda:

    “ Hati ini berkarat seperti berkaratnya besi jika terkena air. Lalu Baginda ‎ﷺ ditanya: “Apakah pembersihnya?”Sabda Baginda ‎ﷺ : “Banyakkan mengingati mati dan membaca Al-Quran.”

    (HR: Al Baihaqi)


    أن امرأة شكت إلى عائشة رضي الله عنها قساوة قلبها فقالت لها : أكثري من ذكر الموت يرق قلبك ففعلت ذلك فرق قلبها فجاءت تشكر عائشة رضي الله عنها

    Seorang perempuan mengadu kepada 'Aisyah radhiyallahu ‘anha tentang kerasnya hatinya. Kata 'Aisyah padanya : “ Engkau banyakkanlah mengingati mati nescaya lembut hatimu". Maka perempuan itu melakukannya lalu menjadi lembut hatinya dan dia datang menemui 'Aisyah dan berterima kasih padanya.

    ( petikan dari Kitab Sairus Salikin )

    3. Hati akan dapat mengerti hakikat kehidupan yang sementara.


    Ali bin Thalib radhiyallahu ‘anhu berkata,

    ارْتَحَلَتِ الدُّنْيَا مُدْبِرَةً، وَارْتَحَلَتِ الآخِرَةُ مُقْبِلَةً، وَلِكُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهُمَا بَنُونَ، فَكُونُوا مِنْ أَبْنَاءِ الآخِرَةِ، وَلاَ تَكُونُوا مِنْ أَبْنَاءِ الدُّنْيَا، فَإِنَّ الْيَوْمَ عَمَلٌ وَلاَ حِسَابَ، وَغَدًا حِسَابٌ وَلاَ عَمَلَ.

    “Dunia sudah pergi meninggalkan, dan akhirat datang menghampiri, dan setiap dari keduanya ada pengekornya, maka jadilah kalian dari orang-orang yang mendambakan kehidupan akhirat dan jangan kalian menjadi orang-orang yang mendambakan dunia, karena sesungguhnya hari ini (di dunia) yang ada hanya amal perbuatan dan tidak ada hitungan dan besok (di akhirat) yang ada hanya hitungan tidak ada amal.”

    Syumaith bin ‘Ajlan berkata:

    مَنْ جَعَلَ الْمَوْتَ نُصْبَ عَيْنَيْهِ, لَمْ يُبَالِ بِضَيْقِ الدُّنْيَا وَلاَ بِسَعَتِهَا

    “Barangsiapa menjadikan maut di hadapan kedua matanya, dia tidak peduli dengan kesempitan dunia atau keluasannya.”

    [Mukhtashar Minhajul Qashidin].

    4. Tergambar hakikat dunia yang menipu.

    Firman Allah ta’ala,

    اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٌ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

    “Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu”

    (Al Hadîd : 20)

    5. Benar-benar dapat merasai hakikat keyakinan.

    وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتَّىٰ يَأْتِيَكَ الْيَقِينُ ﴿الحجر: ٩٩﴾

    dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal).

    Al Yaqin dakam ayat itu bermaksud kematian. Membawa pengertian bila seseorang itu mati, di situlah keyakinan mutlak muncul terhadap segala perkara yang ketika dipermudahkan seperti amalan saleh, kehidupan selepas mati dan sebsgainya.

    6. Bermula hakikat kehidupan akhirat yang panjang dan kekal

    Orang yang banyak mengingat kematian dan mempersiapkan kematian dengan iman yang sahih (benar), tauhid yang khalish (murni), amal yang salih (sesuai dengan tuntunan), dengan landasan niat yang ikhlas, itulah orang-orang yang paling berakal.

    عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّهُ قَالَ كُنْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَجَاءَهُ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْمُؤْمِنِينَ أَفْضَلُ قَالَ أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا قَالَ فَأَيُّ الْمُؤْمِنِينَ أَكْيَسُ قَالَ أَكْثَرُهُمْ لِلْمَوْتِ ذِكْرًا وَأَحْسَنُهُمْ لِمَا بَعْدَهُ اسْتِعْدَادًا أُولَئِكَ الْأَكْيَاسُ

    Dari Ibnu Umar, dia berkata: Aku bersama Rasulullah ‎ﷺ , lalu seorang laki-laki Anshar datang kepada Baginda ‎ﷺ , kemudian mengucapkan salam kepada Nabi ‎ﷺ , lalu dia bertanya: “Wahai, Rasulullah! Manakah di antara kaum mukminin yang paling utama?” Baginda ‎ﷺ menjawab,”Yang paling baik akhlaknya di antara mereka.” Dia bertanya lagi: “Manakah di antara kaum mukminin yang paling cerdik?” Baginda ‎ﷺ menjawab,”Yang paling banyak mengingat kematian di antara mereka, dan yang paling bagus persiapannya setelah kematian. Mereka itu orang-orang yang cerdik.”

    (HR Ibnu Majah, no. 4259)

    7. Hati terputus dari rasa ‘ at takaatsur ’ ( التكاثر) iaitu keinginan membanyakkan harta dan dunia.

    أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ ﴿١﴾ حَتَّىٰ زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ ﴿٢﴾
    ﴿التكاثر: ١-٢)

    Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), Sehingga kamu masuk kubur.

    (At Takatsur : 1-2)

    Artinya, berlumba-lumba memperbanyakkan harta dan bermewah, seringkali melalaikan manusia. Mereka jadi sedar hanyalah apabila datangnya ajal kematian, iaitu bila tiada apa kekayaan yang dapat dibawa untuk masuk ke kubur, iaitu ke alam barzakh.

    8. Hati terputus dari rasa kelazatan dunia.

    Dalam riwayat Ath Thabrani dan Al Hakim,

    أَكْثِرُوا ذِكْرَ هَاذِمِ اللَّذَّاتِ : الْمَوْتَ , فَإِنَّهُ لَمْ يَذْكُرْهُ أَحَدٌ فِيْ ضِيْقٍ مِنَ الْعَيْشِ إِلاَّ وَسَّعَهُ عَلَيْهِ , وَلاَ ذَكَرَهُ فِيْ سَعَةٍ إِلاَّ ضَيَّقَهَا عَلَيْهِ

    “Perbanyaklah mengingat pemutus kenikmatan, iaitu kematian. Kerana sesungguhnya tidaklah seseorang mengingatnya di waktu sempit kehidupannya, kecuali (mengingat kematian) itu melonggarkan kesempitan hidup atas orang itu. Dan tidaklah seseorang mengingatnya di waktu luas (kehidupannya), kecuali (mengingat kematian) itu menyempitkan keluasan hidup atas orang itu.”

    (Sahih Al Jami’ush Shaghir)

    9. Terputus keinginan untuk berbuat maksiat dan dosa, juga untuk berbuat zalim kepada manusia kerana hati gerun dengan kedatangannya yang tiba-tiba dan tidak tertangguh.

    {وَلَنْ يُؤَخِّرَ اللَّهُ نَفْسًا إِذَا جَاءَ أَجَلُهَا} [المنافقون : 11]

    Artinya: “Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila. datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”

    (Al Munafiqun: 11)

    (إِنَّ اللَّهَ عِندَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ) [لقمان: 34 ]

    “Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

    (Lukman: 34)

    كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ
    ﴿آل عمران: ١٨٥﴾

    Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya.

    Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

    (Ali ‘Imran : 185)


    10. Hati tidak akan mahu menangguh taubat lagi.

    Imam Bukhari meriwayatkan:

    عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ أَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَنْكِبِي فَقَالَ كُنْ فِي الدُّنْيَا كَأَنَّكَ غَرِيبٌ أَوْ عَابِرُ سَبِيلٍ وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ يَقُولُ إِذَا أَمْسَيْتَ فَلَا تَنْتَظِرْ الصَّبَاحَ وَإِذَا أَصْبَحْتَ فَلَا تَنْتَظِرْ الْمَسَاءَ وَخُذْ مِنْ صِحَّتِكَ لِمَرَضِكَ وَمِنْ حَيَاتِكَ لِمَوْتِكَ

    Dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu anhuma, dia berkata: Rasulullah ‎ﷺ memegang bahuku, lalu bersabda,”Jadilah engkau di dunia ini seolah-olah seorang yang asing, atau seorang musafir.” Dan Ibnu Umar mengatakan: “Jika engkau masuk waktu Subuh, maka janganlah engkau menanti sore. Jika engkau masuk waktu sore, maka janganlah engkau menanti Subuh. Ambillah dari kesehatanmu untuk sakitmu. Dan ambillah dari hidupmu untuk matimu.”

    (HR Bukhari, no. 5937)

    Ad Daqqaq rahimahullah berkata,

    “من أكثر ذكر الموت أكرم بثلاثة: تعجيل التوبة، وقناعة القلب، ونشاط العبادة، ومن نسى الموت عوجل بثلاثة: تسويف التوبة، وترك الرضا بالكفاف، والتكاسل في العبادة”  (تذكرة القرطبي : ص 9)

    “Barangsiapa yang banyak mengingat kematian maka dimuliakan dengan tiga hal: “Bersegera taubat, puas hati dan semangat ibadah, dan barangsiapa yang lupa kematian diberikan hukuman dengan tiga hal; menunda taubat, tidak ridha dengan keadaan dan malas ibadah”

    (At Tadzkirah fi Ahwal Al Mauta wa Umur Al Akhirah, karya Al Qurthuby).

    11. Muncul himmah cita-cita untuk beramal dan menyiapkan diri untuk bertemuNya.

    Allah Azza wa Jalla berfirman:

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

    “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”

    (Al Hasyr :18)

    Nabi ‎ﷺ bersabda,

    اذكرِ الموتَ فى صلاتِك فإنَّ الرجلَ إذا ذكر الموتَ فى صلاتِهِ فَحَرِىٌّ أن يحسنَ صلاتَه وصلِّ صلاةَ رجلٍ لا يظن أنه يصلى صلاةً غيرَها وإياك وكلَّ أمرٍ يعتذرُ منه

    “Ingatlah kematian dalam salatmu kerana jika seseorang mengingat mati dalam salatnya, maka ia akan memperbaguskan salatnya. Salatlah seperti salat orang yang tidak menyangka bahwa ia masih mempunyai kesempatan melakukan salat yang lainnya. Hati-hatilah dengan perkara yang kelak malah engkau meminta uzur ( kerana tidak mampu memenuhinya).”

    (HR. Ad Dailami)


    12. Memutuskan panjang angan-angan

    Hendaklah setiap orang waspada terhadap angan-angan panjang dan angan-angan umur panjang, sehingga menangguhkan amal saleh.

    Nabi ‎ﷺ bersabda:

    يَكْبَرُ ابْنُ آدَمَ وَيَكْبَرُ مَعَهُ اثْنَانِ حُبُّ الْمَالِ وَطُولُ الْعُمُرِ

    “Anak Adam semakin tua, dan dua perkara semakin besar juga bersamanya: cinta harta dan panjang umur.”

    (HR Bukhari, no. 5942)

    Justeru, ingatan terhadap mati, pada setiap saat pasti memutuskan angan-angan itu.

    13. Menumbuhkan penyesalan di dunia lagi, terhadap sedikitnya amalan.

    يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لاَ تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلآ أَوْلاَدُكُمْ عَن ذِكْرِ اللهِ وَمَن يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ وَأَنفِقُوا مِن مَّا رَزَقْنَاكُم مِّن قَبْلِ أَن يَأْتِيَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ فَيَقُولَ رَبِّ لَوْ لآ أَخَّرْتَنِي إِلَى أَجَلٍ قَرِيبٍ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُن مِّنَ الصَّالِحِينَ وَلَن يُؤَخِّرَ اللهُ نَفْسًا إِذَا جَآءَ أَجَلُهَا وَاللهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

    Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi. Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: “Ya, Rabbku.

    Mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang shalih”. Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengenal apa yang kamu kerjakan.

    (Al Munafiqun: 9-11)


    Justeru,

    أَكْثِرُوا ذِكْرَ هَاذِمِ اللَّذَّاتِ يَعْنِي الْمَوْتَ

    “Perbanyaklah mengingat pemutus kenikmatan, yaitu kematian.”

    (HR Ibnu Majah, no. 4258)


    Cukuplah kematian menjadi penasihat diri.



    ABi
    JIWA TARBAWI 885 Inspirasi dari mengingati kematian. Bila hati banyak berzikir mengingati kematian, 1. Hati akan terhubung terus kepada Allah ta’ala. كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ ﴿الأنبياء: ٣٥) Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada KAMI lah kamu semua akan dikembalikan. (Al Anbiya’ : 35) 2. Hati akan menjadi BERSIH, HIDUP’ dan LEMBUT. ابن عمر قال : قال رسول الله – صلى الله عليه وسلم – : ” إن هذه القلوب تصدأ كما يصدأ الحديد إذا أصابه الماء ” قيل : يا رسول الله وما جلاؤها ؟ قال : ” كثرة ذكر الموت وتلاوة القرآن ” روى البيهقي “Dari Ibn Umar ia berkata: Rasulullah ‎ﷺ bersabda: “ Hati ini berkarat seperti berkaratnya besi jika terkena air. Lalu Baginda ‎ﷺ ditanya: “Apakah pembersihnya?”Sabda Baginda ‎ﷺ : “Banyakkan mengingati mati dan membaca Al-Quran.” (HR: Al Baihaqi) أن امرأة شكت إلى عائشة رضي الله عنها قساوة قلبها فقالت لها : أكثري من ذكر الموت يرق قلبك ففعلت ذلك فرق قلبها فجاءت تشكر عائشة رضي الله عنها Seorang perempuan mengadu kepada 'Aisyah radhiyallahu ‘anha tentang kerasnya hatinya. Kata 'Aisyah padanya : “ Engkau banyakkanlah mengingati mati nescaya lembut hatimu". Maka perempuan itu melakukannya lalu menjadi lembut hatinya dan dia datang menemui 'Aisyah dan berterima kasih padanya. ( petikan dari Kitab Sairus Salikin ) 3. Hati akan dapat mengerti hakikat kehidupan yang sementara. Ali bin Thalib radhiyallahu ‘anhu berkata, ارْتَحَلَتِ الدُّنْيَا مُدْبِرَةً، وَارْتَحَلَتِ الآخِرَةُ مُقْبِلَةً، وَلِكُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهُمَا بَنُونَ، فَكُونُوا مِنْ أَبْنَاءِ الآخِرَةِ، وَلاَ تَكُونُوا مِنْ أَبْنَاءِ الدُّنْيَا، فَإِنَّ الْيَوْمَ عَمَلٌ وَلاَ حِسَابَ، وَغَدًا حِسَابٌ وَلاَ عَمَلَ. “Dunia sudah pergi meninggalkan, dan akhirat datang menghampiri, dan setiap dari keduanya ada pengekornya, maka jadilah kalian dari orang-orang yang mendambakan kehidupan akhirat dan jangan kalian menjadi orang-orang yang mendambakan dunia, karena sesungguhnya hari ini (di dunia) yang ada hanya amal perbuatan dan tidak ada hitungan dan besok (di akhirat) yang ada hanya hitungan tidak ada amal.” Syumaith bin ‘Ajlan berkata: مَنْ جَعَلَ الْمَوْتَ نُصْبَ عَيْنَيْهِ, لَمْ يُبَالِ بِضَيْقِ الدُّنْيَا وَلاَ بِسَعَتِهَا “Barangsiapa menjadikan maut di hadapan kedua matanya, dia tidak peduli dengan kesempitan dunia atau keluasannya.” [Mukhtashar Minhajul Qashidin]. 4. Tergambar hakikat dunia yang menipu. Firman Allah ta’ala, اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٌ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ “Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu” (Al Hadîd : 20) 5. Benar-benar dapat merasai hakikat keyakinan. وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتَّىٰ يَأْتِيَكَ الْيَقِينُ ﴿الحجر: ٩٩﴾ dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal). Al Yaqin dakam ayat itu bermaksud kematian. Membawa pengertian bila seseorang itu mati, di situlah keyakinan mutlak muncul terhadap segala perkara yang ketika dipermudahkan seperti amalan saleh, kehidupan selepas mati dan sebsgainya. 6. Bermula hakikat kehidupan akhirat yang panjang dan kekal Orang yang banyak mengingat kematian dan mempersiapkan kematian dengan iman yang sahih (benar), tauhid yang khalish (murni), amal yang salih (sesuai dengan tuntunan), dengan landasan niat yang ikhlas, itulah orang-orang yang paling berakal. عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّهُ قَالَ كُنْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَجَاءَهُ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْمُؤْمِنِينَ أَفْضَلُ قَالَ أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا قَالَ فَأَيُّ الْمُؤْمِنِينَ أَكْيَسُ قَالَ أَكْثَرُهُمْ لِلْمَوْتِ ذِكْرًا وَأَحْسَنُهُمْ لِمَا بَعْدَهُ اسْتِعْدَادًا أُولَئِكَ الْأَكْيَاسُ Dari Ibnu Umar, dia berkata: Aku bersama Rasulullah ‎ﷺ , lalu seorang laki-laki Anshar datang kepada Baginda ‎ﷺ , kemudian mengucapkan salam kepada Nabi ‎ﷺ , lalu dia bertanya: “Wahai, Rasulullah! Manakah di antara kaum mukminin yang paling utama?” Baginda ‎ﷺ menjawab,”Yang paling baik akhlaknya di antara mereka.” Dia bertanya lagi: “Manakah di antara kaum mukminin yang paling cerdik?” Baginda ‎ﷺ menjawab,”Yang paling banyak mengingat kematian di antara mereka, dan yang paling bagus persiapannya setelah kematian. Mereka itu orang-orang yang cerdik.” (HR Ibnu Majah, no. 4259) 7. Hati terputus dari rasa ‘ at takaatsur ’ ( التكاثر) iaitu keinginan membanyakkan harta dan dunia. أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ ﴿١﴾ حَتَّىٰ زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ ﴿٢﴾ ﴿التكاثر: ١-٢) Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), Sehingga kamu masuk kubur. (At Takatsur : 1-2) Artinya, berlumba-lumba memperbanyakkan harta dan bermewah, seringkali melalaikan manusia. Mereka jadi sedar hanyalah apabila datangnya ajal kematian, iaitu bila tiada apa kekayaan yang dapat dibawa untuk masuk ke kubur, iaitu ke alam barzakh. 8. Hati terputus dari rasa kelazatan dunia. Dalam riwayat Ath Thabrani dan Al Hakim, أَكْثِرُوا ذِكْرَ هَاذِمِ اللَّذَّاتِ : الْمَوْتَ , فَإِنَّهُ لَمْ يَذْكُرْهُ أَحَدٌ فِيْ ضِيْقٍ مِنَ الْعَيْشِ إِلاَّ وَسَّعَهُ عَلَيْهِ , وَلاَ ذَكَرَهُ فِيْ سَعَةٍ إِلاَّ ضَيَّقَهَا عَلَيْهِ “Perbanyaklah mengingat pemutus kenikmatan, iaitu kematian. Kerana sesungguhnya tidaklah seseorang mengingatnya di waktu sempit kehidupannya, kecuali (mengingat kematian) itu melonggarkan kesempitan hidup atas orang itu. Dan tidaklah seseorang mengingatnya di waktu luas (kehidupannya), kecuali (mengingat kematian) itu menyempitkan keluasan hidup atas orang itu.” (Sahih Al Jami’ush Shaghir) 9. Terputus keinginan untuk berbuat maksiat dan dosa, juga untuk berbuat zalim kepada manusia kerana hati gerun dengan kedatangannya yang tiba-tiba dan tidak tertangguh. {وَلَنْ يُؤَخِّرَ اللَّهُ نَفْسًا إِذَا جَاءَ أَجَلُهَا} [المنافقون : 11] Artinya: “Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila. datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan” (Al Munafiqun: 11) (إِنَّ اللَّهَ عِندَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ) [لقمان: 34 ] “Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Lukman: 34) كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ ﴿آل عمران: ١٨٥﴾ Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (Ali ‘Imran : 185) 10. Hati tidak akan mahu menangguh taubat lagi. Imam Bukhari meriwayatkan: عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ أَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَنْكِبِي فَقَالَ كُنْ فِي الدُّنْيَا كَأَنَّكَ غَرِيبٌ أَوْ عَابِرُ سَبِيلٍ وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ يَقُولُ إِذَا أَمْسَيْتَ فَلَا تَنْتَظِرْ الصَّبَاحَ وَإِذَا أَصْبَحْتَ فَلَا تَنْتَظِرْ الْمَسَاءَ وَخُذْ مِنْ صِحَّتِكَ لِمَرَضِكَ وَمِنْ حَيَاتِكَ لِمَوْتِكَ Dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu anhuma, dia berkata: Rasulullah ‎ﷺ memegang bahuku, lalu bersabda,”Jadilah engkau di dunia ini seolah-olah seorang yang asing, atau seorang musafir.” Dan Ibnu Umar mengatakan: “Jika engkau masuk waktu Subuh, maka janganlah engkau menanti sore. Jika engkau masuk waktu sore, maka janganlah engkau menanti Subuh. Ambillah dari kesehatanmu untuk sakitmu. Dan ambillah dari hidupmu untuk matimu.” (HR Bukhari, no. 5937) Ad Daqqaq rahimahullah berkata, “من أكثر ذكر الموت أكرم بثلاثة: تعجيل التوبة، وقناعة القلب، ونشاط العبادة، ومن نسى الموت عوجل بثلاثة: تسويف التوبة، وترك الرضا بالكفاف، والتكاسل في العبادة”  (تذكرة القرطبي : ص 9) “Barangsiapa yang banyak mengingat kematian maka dimuliakan dengan tiga hal: “Bersegera taubat, puas hati dan semangat ibadah, dan barangsiapa yang lupa kematian diberikan hukuman dengan tiga hal; menunda taubat, tidak ridha dengan keadaan dan malas ibadah” (At Tadzkirah fi Ahwal Al Mauta wa Umur Al Akhirah, karya Al Qurthuby). 11. Muncul himmah cita-cita untuk beramal dan menyiapkan diri untuk bertemuNya. Allah Azza wa Jalla berfirman: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan” (Al Hasyr :18) Nabi ‎ﷺ bersabda, اذكرِ الموتَ فى صلاتِك فإنَّ الرجلَ إذا ذكر الموتَ فى صلاتِهِ فَحَرِىٌّ أن يحسنَ صلاتَه وصلِّ صلاةَ رجلٍ لا يظن أنه يصلى صلاةً غيرَها وإياك وكلَّ أمرٍ يعتذرُ منه “Ingatlah kematian dalam salatmu kerana jika seseorang mengingat mati dalam salatnya, maka ia akan memperbaguskan salatnya. Salatlah seperti salat orang yang tidak menyangka bahwa ia masih mempunyai kesempatan melakukan salat yang lainnya. Hati-hatilah dengan perkara yang kelak malah engkau meminta uzur ( kerana tidak mampu memenuhinya).” (HR. Ad Dailami) 12. Memutuskan panjang angan-angan Hendaklah setiap orang waspada terhadap angan-angan panjang dan angan-angan umur panjang, sehingga menangguhkan amal saleh. Nabi ‎ﷺ bersabda: يَكْبَرُ ابْنُ آدَمَ وَيَكْبَرُ مَعَهُ اثْنَانِ حُبُّ الْمَالِ وَطُولُ الْعُمُرِ “Anak Adam semakin tua, dan dua perkara semakin besar juga bersamanya: cinta harta dan panjang umur.” (HR Bukhari, no. 5942) Justeru, ingatan terhadap mati, pada setiap saat pasti memutuskan angan-angan itu. 13. Menumbuhkan penyesalan di dunia lagi, terhadap sedikitnya amalan. يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لاَ تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلآ أَوْلاَدُكُمْ عَن ذِكْرِ اللهِ وَمَن يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ وَأَنفِقُوا مِن مَّا رَزَقْنَاكُم مِّن قَبْلِ أَن يَأْتِيَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ فَيَقُولَ رَبِّ لَوْ لآ أَخَّرْتَنِي إِلَى أَجَلٍ قَرِيبٍ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُن مِّنَ الصَّالِحِينَ وَلَن يُؤَخِّرَ اللهُ نَفْسًا إِذَا جَآءَ أَجَلُهَا وَاللهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi. Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: “Ya, Rabbku. Mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang shalih”. Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengenal apa yang kamu kerjakan. (Al Munafiqun: 9-11) Justeru, أَكْثِرُوا ذِكْرَ هَاذِمِ اللَّذَّاتِ يَعْنِي الْمَوْتَ “Perbanyaklah mengingat pemutus kenikmatan, yaitu kematian.” (HR Ibnu Majah, no. 4258) Cukuplah kematian menjadi penasihat diri. ABi
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 4170 Views
  • Majlis Ugama Islam Singapura

    Khutbah Jumaat

    24 November 2023 / 10 Jamadil Awal 1445H

    Berhikmah dalam Memahami Teks Agama



    Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

    Marilah kita bertakwa kepada Allah (S.W.T.) dengan melaksanakan segala perintahNya, dan menjauhi segala larangan-Nya. Semoga kita memperolehi ilmu yang bermanfaat dan kekal terpandu di atas jalan yang diredhai-Nya. Amin.

    Para jemaah yang dihormati sekalian,

    Rasulullah (S.A.W.) telah meninggalkan banyak pengajaran buat umat manusia agar ia dapat dijadikan panduan dalam menjalani kehidupan di dunia ini sebagai jambatan bagi kehidupan di alam akhirat yang lebih kekal nanti.

    Sebagai umat Islam, kita sentiasa diingatkan untuk berusaha memperolehi pemahaman yang tepat akan nas-nas agama. Al-Quran dan Hadis itu bukanlah hanya merupakan coretan teks-teks agama di sebalik lembaran kitab, akan tetapi kefahaman yang betul di sebalik teks-teks agama juga merupakan sebahagian daripada tuntutan Al-Quran dan Hadis.

    Sidang Jumaat yang saya muliakan,

    Konflik yang berlarutan di Palestin yang kita saksikan sekarang ini telah mengorbankan ribuan nyawa mereka yang tidak berdosa. Ini disebabkan tindakan rambang dan melampau oleh pihak yang memiliki kuasa tanpa menghiraukan atau menghormati peraturan antarabangsa. Ini adalah sama sekali tidak dapat diterima. Kita berdoa agar Allah (S.W.T.) memberi petunjuk kepada kepimpinan dunia agar berusaha lebih serius dalam mencari huraian kepada penderitaan yang dilalui oleh para penduduk Gaza dan Palestin.

    Di samping berasa sedih, kerdil dan bergantung kepada kekuatan doa serta menghulurkan bantuan apa yang terdaya dari jauh, terdapat sebahagian umat Islam yang menyaksikan peristiwa ini membuat andaian dan tafsiran terhadap nas-nas agama dengan cara yang simplistik dan mendatar. Hal ini dapat kita saksikan dalam sebahagian perkongsian di media sosial, di mana mereka mengaitkan secara langsung peristiwa ini dengan apa yang diriwayatkan mengenai fitnah akhir zaman. Tafsiran sebegini boleh membawa kepada salah pengertian terhadap nas agama jika tidak didasari dengan panduan yang jelas dan betul.

    Kadangkala salah pengertian sebegini boleh menyebabkan seseorang berasa putus asa dan mula meninggalkan tanggungjawab duniawinya hanya kerana hendak memberi tumpuan kepada amal ibadah demi bersiap menghadapi kiamat yang bakal tiba.

    Yang jelasnya, apa yang berlaku di Timur Tengah sekarang ini tidak dapat ditafsirkan dan dikaitkan secara pasti dengan sebahagian nas-nas spesifik Al-Quran dan Hadis yang menyebut mengenai beberapa fitnah akhir zaman. Malahan, terdapat pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab yang cuba menggunakan peristiwa sebegini untuk mengetengahkan agenda pelampauan mereka. Mereka lalu menyalahgunakan nas-nas agama untuk menghalalkan tindakan-tindakan mereka yang melampau.

    Masih segar lagi dalam ingatan kita peristiwa yang berlaku beberapa tahun yang lalu bagaimana puak radikal ISIS telah menggunakan nas-nas berkaitan “bendera hitam” bagi menyokong agenda mereka, lalu menghalalkan tindakan ganas mereka yang sama sekali tidak dibenarkan di dalam agama.

    Maka atas dasar ini, masyarakat Islam perlu lebih berhati-hati ketika berhadapan dengan penafsiran yang simplistik dan tidak jelas. Ia tidak seharusnya dianggap sebagai satu kebenaran yang pasti. Ketahuilah, bersikap waspada terhadap penafsiran agama tidak bererti menolak periwayatan nas-nas agama yang sahih. Akan tetapi yang dipersoalkan sebenarnya adalah pentakwilan dan penentuan konteks bagi nas-nas tersebut, sekiranya ia tidak menepati penjelasan para ulama dan penafsiran yang muktabar.

    Saudara dan Saudari yang saya hormati,

    Terdapat banyak pengajaran yang boleh diraih di sebalik nas-nas berkaitan akhir zaman. Di kesempatan ini, izinkan saya untuk mengongsikan dua perkara utama yang boleh kita hayati bersama dalam membahaskan berkaitan teks-teks agama ini:

    Pertama: Fitnah atau ujian akhir zaman merupakan salah satu bentuk ujian kehidupan yang sudah ditentukan oleh Allah (S.W.T.) ke atas hamba-hambaNya. Sebenarnya, Allah (S.W.T.) ingin menguji siapakah di antara hamba-hambaNya yang lebih baik amalannya. Firman Allah (S.W.T.):



    Yang bermaksud: "Dia yang telah mencipta kematian dan kehidupan untuk menguji kamu siapakah di antara kamu yang lebih baik amalannya; dan Dia Maha Berkuasa, lagi Maha Pengampun." (Surah Al-Mulk, ayat 2).

    Perjalanan kita di dunia ini adalah suatu medan untuk kita memperkukuhkan iman, mempertingkatkan amalan soleh dan memupuk daya tahan dalam menghadapi sebarang bentuk kesulitan mahupun ujian dengan penuh ketaatan dan kesabaran. Sebagai seorang mukmin, kita seharusnya tidak mudah mengeluh ataupun menyalahkan takdir, tetapi sebaliknya kita memperkukuhkan hubungan kita kepada Allah (S.W.T.) dan mencari jalan penyelesaian dengan penuh hikmah dan kesabaran.

    Saudara dan Saudari yang dirahmati Allah,

    Perkara kedua yang boleh sama-sama kita pelajari daripada panduan Rasulullah (S.A.W.) berkaitan akhir zaman ini adalah, ia sebenarnya mengingatkan kita untuk mempersiapkan diri menghadapi kehidupan alam akhirat. Kita diingatkan untuk memperbanyakkan amal kebajikan, melakukan kebaikan dan memberi kemanfaatan buat umat manusia sejagat. Bahkan semangat menyumbang dan melakukan kebaikan ini tetap perlu terus dihidupkan walaupun jika kita mengetahui bahawa kiamat berlaku esok.

    Dalam hal ini, Rasulullah (S.A.W.) berpesan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad yang bermaksud: "Jika hari kiamat tiba dan di tangan salah seorang daripada kamu ada benih, maka jika ia mampu untuk menanamnya sebelum terjadi kiamat, maka hendaklah ia melakukannya."

    Nabi (S.A.W.) meninggalkan panduan yang amat berharga buat kita. Baginda memberi dorongan dan semangat positif kepada umatnya, agar tetap berusaha melakukan kebaikan dan kebajikan pada setiap masa dan keadaan.

    Maka ayuh saudaraku, marilah kita mendalami ilmu dan memahami teks agama dengan baik. Rujuklah kepada pakar dan para asatizah kita. Dan dalam kita mengharungi detik-detik yang mencabar ini, marilah kita bersama-sama mengukuhkan keimanan, mengutuhkan ketakwaan dan terus melakukan kebaikan kepada semua insan. Hanya kepada Allah kita berserah, kepada-Nya kita mengharapkan bantuan dan kepada-Nya juga kita kembali.

    Semoga Allah (S.W.T.) mengurniakan kita iman yang kukuh, kesabaran yang jitu dan istiqamah untuk kita terus menanam benih-benih kebaikan hingga hembusan nafas kita yang terakhir. Amin ya Rabbal ‘Alamin.

    أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِي وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم



    Khutbah Kedua

    الحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَرَ، وَأَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ تَعَالَى فِيمَا أَمَرَ، وَانتَهُوا عَمَّا نَهَاكُم عَنْهُ وَزَجَرَ.

    أَلَا صَلُّوا وَسَلِّمُوا عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى، فَقَدْ أَمَرَنَا اللهُ بِذَلِكَ حَيْثُ قَال فِي كِتَابِهِ العَزِيزِ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَـا أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيهِ وَسَلِّمُوا تَسلِيمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ.

    وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ المَهْدِيِّينَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيِّ، وَعَن بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالقَرَابَةِ وَالتَّابِعِينَ، وَتَابِعِي التَّابِعِينَ، وَعَنَّا مَعَهُم وَفِيهِم بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ.

    اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلمُؤْمِنِينَ وَالمُؤْمِنَاتِ، وَالمُسْلِمِينَ وَالمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنهُم وَالأَمْوَاتِ. اللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا البَلَاءَ وَالوَبَاءَ وَالزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَن بَلَدِنَا خَاصَّةً، وَسَائِرِ البُلْدَانِ عَامَّةً، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا اْلمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي غَزَّة وَفِي فِلِسْطِينَ وَفِيْ كُلِّ مَكَانٍ عَامَّةً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِين. اللَّهُمَّ بَدِّلْ خَوْفَهُمْ أَمْنًا، وَحُزْنَهُمْ فَرَحًا، وَهَمَّهُمْ فَرَجًا، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنيَا حَسَنَةً، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

    عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذكُرُوا اللهَ العَظِيمَ يَذْكُركُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدكُمْ، وَاسْأَلُوهُ مِن فَضلِهِ يُعطِكُم، وَلَذِكرُ اللهِ أَكبَرُ، وَاللهُ يَعلَمُ مَا تَصنَعُونَ.


    https://muslimsg.app/v1/khutbah_contents/443
    Majlis Ugama Islam Singapura Khutbah Jumaat 24 November 2023 / 10 Jamadil Awal 1445H Berhikmah dalam Memahami Teks Agama Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian, Marilah kita bertakwa kepada Allah (S.W.T.) dengan melaksanakan segala perintahNya, dan menjauhi segala larangan-Nya. Semoga kita memperolehi ilmu yang bermanfaat dan kekal terpandu di atas jalan yang diredhai-Nya. Amin. Para jemaah yang dihormati sekalian, Rasulullah (S.A.W.) telah meninggalkan banyak pengajaran buat umat manusia agar ia dapat dijadikan panduan dalam menjalani kehidupan di dunia ini sebagai jambatan bagi kehidupan di alam akhirat yang lebih kekal nanti. Sebagai umat Islam, kita sentiasa diingatkan untuk berusaha memperolehi pemahaman yang tepat akan nas-nas agama. Al-Quran dan Hadis itu bukanlah hanya merupakan coretan teks-teks agama di sebalik lembaran kitab, akan tetapi kefahaman yang betul di sebalik teks-teks agama juga merupakan sebahagian daripada tuntutan Al-Quran dan Hadis. Sidang Jumaat yang saya muliakan, Konflik yang berlarutan di Palestin yang kita saksikan sekarang ini telah mengorbankan ribuan nyawa mereka yang tidak berdosa. Ini disebabkan tindakan rambang dan melampau oleh pihak yang memiliki kuasa tanpa menghiraukan atau menghormati peraturan antarabangsa. Ini adalah sama sekali tidak dapat diterima. Kita berdoa agar Allah (S.W.T.) memberi petunjuk kepada kepimpinan dunia agar berusaha lebih serius dalam mencari huraian kepada penderitaan yang dilalui oleh para penduduk Gaza dan Palestin. Di samping berasa sedih, kerdil dan bergantung kepada kekuatan doa serta menghulurkan bantuan apa yang terdaya dari jauh, terdapat sebahagian umat Islam yang menyaksikan peristiwa ini membuat andaian dan tafsiran terhadap nas-nas agama dengan cara yang simplistik dan mendatar. Hal ini dapat kita saksikan dalam sebahagian perkongsian di media sosial, di mana mereka mengaitkan secara langsung peristiwa ini dengan apa yang diriwayatkan mengenai fitnah akhir zaman. Tafsiran sebegini boleh membawa kepada salah pengertian terhadap nas agama jika tidak didasari dengan panduan yang jelas dan betul. Kadangkala salah pengertian sebegini boleh menyebabkan seseorang berasa putus asa dan mula meninggalkan tanggungjawab duniawinya hanya kerana hendak memberi tumpuan kepada amal ibadah demi bersiap menghadapi kiamat yang bakal tiba. Yang jelasnya, apa yang berlaku di Timur Tengah sekarang ini tidak dapat ditafsirkan dan dikaitkan secara pasti dengan sebahagian nas-nas spesifik Al-Quran dan Hadis yang menyebut mengenai beberapa fitnah akhir zaman. Malahan, terdapat pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab yang cuba menggunakan peristiwa sebegini untuk mengetengahkan agenda pelampauan mereka. Mereka lalu menyalahgunakan nas-nas agama untuk menghalalkan tindakan-tindakan mereka yang melampau. Masih segar lagi dalam ingatan kita peristiwa yang berlaku beberapa tahun yang lalu bagaimana puak radikal ISIS telah menggunakan nas-nas berkaitan “bendera hitam” bagi menyokong agenda mereka, lalu menghalalkan tindakan ganas mereka yang sama sekali tidak dibenarkan di dalam agama. Maka atas dasar ini, masyarakat Islam perlu lebih berhati-hati ketika berhadapan dengan penafsiran yang simplistik dan tidak jelas. Ia tidak seharusnya dianggap sebagai satu kebenaran yang pasti. Ketahuilah, bersikap waspada terhadap penafsiran agama tidak bererti menolak periwayatan nas-nas agama yang sahih. Akan tetapi yang dipersoalkan sebenarnya adalah pentakwilan dan penentuan konteks bagi nas-nas tersebut, sekiranya ia tidak menepati penjelasan para ulama dan penafsiran yang muktabar. Saudara dan Saudari yang saya hormati, Terdapat banyak pengajaran yang boleh diraih di sebalik nas-nas berkaitan akhir zaman. Di kesempatan ini, izinkan saya untuk mengongsikan dua perkara utama yang boleh kita hayati bersama dalam membahaskan berkaitan teks-teks agama ini: Pertama: Fitnah atau ujian akhir zaman merupakan salah satu bentuk ujian kehidupan yang sudah ditentukan oleh Allah (S.W.T.) ke atas hamba-hambaNya. Sebenarnya, Allah (S.W.T.) ingin menguji siapakah di antara hamba-hambaNya yang lebih baik amalannya. Firman Allah (S.W.T.): Yang bermaksud: "Dia yang telah mencipta kematian dan kehidupan untuk menguji kamu siapakah di antara kamu yang lebih baik amalannya; dan Dia Maha Berkuasa, lagi Maha Pengampun." (Surah Al-Mulk, ayat 2). Perjalanan kita di dunia ini adalah suatu medan untuk kita memperkukuhkan iman, mempertingkatkan amalan soleh dan memupuk daya tahan dalam menghadapi sebarang bentuk kesulitan mahupun ujian dengan penuh ketaatan dan kesabaran. Sebagai seorang mukmin, kita seharusnya tidak mudah mengeluh ataupun menyalahkan takdir, tetapi sebaliknya kita memperkukuhkan hubungan kita kepada Allah (S.W.T.) dan mencari jalan penyelesaian dengan penuh hikmah dan kesabaran. Saudara dan Saudari yang dirahmati Allah, Perkara kedua yang boleh sama-sama kita pelajari daripada panduan Rasulullah (S.A.W.) berkaitan akhir zaman ini adalah, ia sebenarnya mengingatkan kita untuk mempersiapkan diri menghadapi kehidupan alam akhirat. Kita diingatkan untuk memperbanyakkan amal kebajikan, melakukan kebaikan dan memberi kemanfaatan buat umat manusia sejagat. Bahkan semangat menyumbang dan melakukan kebaikan ini tetap perlu terus dihidupkan walaupun jika kita mengetahui bahawa kiamat berlaku esok. Dalam hal ini, Rasulullah (S.A.W.) berpesan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad yang bermaksud: "Jika hari kiamat tiba dan di tangan salah seorang daripada kamu ada benih, maka jika ia mampu untuk menanamnya sebelum terjadi kiamat, maka hendaklah ia melakukannya." Nabi (S.A.W.) meninggalkan panduan yang amat berharga buat kita. Baginda memberi dorongan dan semangat positif kepada umatnya, agar tetap berusaha melakukan kebaikan dan kebajikan pada setiap masa dan keadaan. Maka ayuh saudaraku, marilah kita mendalami ilmu dan memahami teks agama dengan baik. Rujuklah kepada pakar dan para asatizah kita. Dan dalam kita mengharungi detik-detik yang mencabar ini, marilah kita bersama-sama mengukuhkan keimanan, mengutuhkan ketakwaan dan terus melakukan kebaikan kepada semua insan. Hanya kepada Allah kita berserah, kepada-Nya kita mengharapkan bantuan dan kepada-Nya juga kita kembali. Semoga Allah (S.W.T.) mengurniakan kita iman yang kukuh, kesabaran yang jitu dan istiqamah untuk kita terus menanam benih-benih kebaikan hingga hembusan nafas kita yang terakhir. Amin ya Rabbal ‘Alamin. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِي وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم Khutbah Kedua الحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَرَ، وَأَشْهَدُ Ø£ÙŽÙ† لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ تَعَالَى فِيمَا أَمَرَ، وَانتَهُوا عَمَّا نَهَاكُم عَنْهُ وَزَجَرَ. أَلَا صَلُّوا وَسَلِّمُوا عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى، فَقَدْ أَمَرَنَا اللهُ بِذَلِكَ حَيْثُ قَال فِي كِتَابِهِ العَزِيزِ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَـا أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيهِ وَسَلِّمُوا تَسلِيمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ المَهْدِيِّينَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيِّ، وَعَن بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالقَرَابَةِ وَالتَّابِعِينَ، وَتَابِعِي التَّابِعِينَ، وَعَنَّا مَعَهُم وَفِيهِم بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ. اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلمُؤْمِنِينَ وَالمُؤْمِنَاتِ، وَالمُسْلِمِينَ وَالمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنهُم وَالأَمْوَاتِ. اللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا البَلَاءَ وَالوَبَاءَ وَالزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَن بَلَدِنَا خَاصَّةً، وَسَائِرِ البُلْدَانِ عَامَّةً، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا اْلمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي غَزَّة وَفِي فِلِسْطِينَ وَفِيْ كُلِّ مَكَانٍ عَامَّةً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِين. اللَّهُمَّ بَدِّلْ خَوْفَهُمْ أَمْنًا، وَحُزْنَهُمْ فَرَحًا، وَهَمَّهُمْ فَرَجًا، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنيَا حَسَنَةً، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذكُرُوا اللهَ العَظِيمَ يَذْكُركُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدكُمْ، وَاسْأَلُوهُ مِن فَضلِهِ يُعطِكُم، وَلَذِكرُ اللهِ أَكبَرُ، وَاللهُ يَعلَمُ مَا تَصنَعُونَ. https://muslimsg.app/v1/khutbah_contents/443
    0 Comments 0 Shares 4822 Views
  • *Tajuk cadangan
    JABATAN KEMAJUAN ISLAM MALAYSIA
    TEKS KHUTBAH
    Tajuk:
    KEKUATAN DARI KESATUAN
    Tarikh Dibaca:
    3 JAMADILAWAL 1445H /
    17 NOVEMBER 2023
    Disediakan oleh:
    Jabatan Kemajuan Islam Malaysia
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    1
    KEKUATAN DARI KESATUAN
    17 NOVEMBER 2023 / 3 JAMADILAWAL 1445H
    ا َ لْح َ م ْ دُ ل ِ ل ّٰ هِ ال ْ قَآئ ِ لِ:
    أ
    عُوذُ ب ِ اللهِ مِنَ الش
    ي ْ طَانِ الر جِيم
    Ù± Ùˆ ÙŽ
    ع ۡ ت ص ِ م ُ و ا َ
    ÙŽ
    بِ ِ بۡل ِ َ
    Ù±
    للّ َ ِ َ
    ÙŽ
    ÙŽÙˆ ÙŽ
    Ù’Ûš
    جَ ِيع ٗ اَو لَ َت ف ر َ قُو ا
    Ù±
    ذۡك ُ ر ُ و ا َ
    ÙŽ
    ن ِ ع ۡ م ت َ
    Ù±
    للّ َ ِ َ
    ÙŽ
    ع ل يۡك ُ م ۡ َإ ِ ذَۡك ُ نتُم ۡ َأ ع ۡ د ا ٓ ء ٗ َف أ لَف َ
    ب يۡ ۡ َقُلُوب ِ ك ُ م ۡ َف أ ص ۡ ب ح ۡ تُم َب ِ ن ِ ع ۡ م ت ِ هِ َ
    Û¦Ù“ ÙŽ
    ÙŽ
    إ ِ خ ۡ و َٰ نٗا َو ك ُ نتُم ۡ َعَل َٰ َش ف ا َح ُ ف ۡ ر ة َٖم ِن َ
    Ù±
    لنَارِ َ
    ÙŽ
    ف أ نق ذ ك ُ م َ
    م ِنۡه ا َ
    ÙŽ
    ك ذ َٰ ل ِ ك َي ُ ب يۡ ِ ُ َ
    Ù±
    َ للّ َ ُ َ
    ل ك ُ م ۡ َء اي َٰ ت ِ هِ َ
    Û¦
    ÙŽ
    ل ع لَك ُ م ۡ َت ه ۡ ت د ُ ون َ
    َ ١٠٣
    آل عمران سورة (
    )
    صَل ِ أ شْهَدُ أ نْ ل ا إ ِ له َ إ ِ لا َ الله ُ وَحْدَه ُ لَا ش َ رِيكَ ل َ ه ُ ، وَأ شْهَدُ أ ن م ُ ح َ م دًا عَب ْ دُه ُ وَرَسُول ُ ه ُ . الل هُم
    و َ ت ِ هِ إ ِ ل َ ى ي َ وْمِ الد ِينِ. أ م ا ب َ عْدُ، ف َ ي َ ا عِب َ ادَ وَسَل ِمْ ع َ ل َ ى ن َ ب ِ ي ِ ن َ ا م ُ ح َ م دٍ وَع َ ل َ ى آل ِ هِ وَ ص َ ح ْب ِ هِ وَمَن ْ دَع َ ا ب ِ دَعْ
    اللهِ، ات قُوا الله َ ، أ ُوصِيكُمْ وَن َ فْسِي ب ِ ت َ قْو َ ى اللهِ وَطَاعَت ِ هِ ل َ ع َ ل كُمْ ت ُ فْل ِ حُونَ.
    SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH,
    Bertakwalah kepada Allah SWT dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan
    meninggalkan segala larangan-Nya. Perbanyakkan berselawat ke atas Nabi Muhammad
    SAW. Khatib mengingatkan para jemaah agar memberi sepenuh perhatian kepada
    khutbah yang akan disampaikan dan tidak melakukan perkara-perkara yang lagha seperti
    menggunakan telefon dan berbual-bual. Tumpukan perhatian pada khutbah yang akan
    disampaikan, mudah-mudahan kita semua mendapat hidayah dan taufiq dari Allah SWT.
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    2
    Dengarkan baik-baik khutbah yang akan disampaikan kerana pada hari ini khatib ingin
    membicarakan khutbah bertajuk: “Kekuatan Dari Kesatuan”.
    Sebelum itu, khatib ingin menyeru kepada saudara-saudara sekalian untuk sentiasa
    bersiap siaga berikutan ketibaan musim Monsun Timur Laut atau musim tengkujuh yang
    dijangkakan akan berlaku beberapa siri hujan lebat berterusan. Sentiasa peka dan cakna
    dengan sebarang pengumuman dan amaran yang dikeluarkan dari semasa ke semasa.
    Berdoalah kepada Allah SWT agar kita semua dilindungi dan dijauhkan dari sebarang
    bentuk musibah dan bala bencana yang dahsyat. Insya-Allah.
    SIDANG JEMAAH YANG DIKASIHI SEKALIAN,
    Isu yang berlaku di Palestin ketika ini bukanlah suatu hal kecil yang boleh kita pandang
    ringan. Mungkin ada sebahagian orang beranggapan bahawa masalah yang berlaku di
    sana biarlah diselesaikan sendiri oleh mereka. Pandangan ini agak mementingkan diri.
    Ada juga yang berpendapat bahawa bukankah lebih baik pejuang-pejuang Hamas dan
    penduduk Gaza menyerah serta bersetuju dengan penyelesaian dua negara? Ada juga
    yang bersungguh-sungguh mengajak mengiktiraf Israel sebagai sebuah negara atau
    disebut normalisasi Israel. Ada pula yang beranggapan bahawa tindakan Hamas
    memulakan serangan adalah salah dan menjadi punca kepada kehilangan nyawa puluhan
    ribu rakyat Gaza ketika ini. Inilah tipu daya Barat dan Rejim Zionis yang mengelabui
    pandangan seluruh umat manusia di dunia. Usaha Normalisasi Israel tidak dapat diterima
    kerana rakyat Palestin berhak penuh terhadap tanah air mereka. Israel telah merampas
    tanah tersebut dengan cara yang kotor dan paling jijik dalam sejarah peradaban dunia.
    Sepatutnya kita berterima kasih kepada penduduk-penduduk Gaza dan pejuang Hamas.
    Mereka berkorban nyawa mempertahankan tanah air mereka yang juga merupakan salah
    satu tanah suci umat Islam yang padanya terdapat arah kiblat pertama umat Islam iaitu
    Masjid al-Aqsa. Kita terhutang budi kepada mereka kerana tanpa ada pengorbanan dan
    keteguhan mereka, pastinya Bumi al-Quds telah lama dirampas oleh Rejim Zionis.
    Oleh sebab itu, seluruh umat Islam berkewajipan membantu mempertahankan bumi
    Palestin melalui apa-apa jua cara dari terus dijarah oleh Rejim Zionis Israel. Jika tidak kita
    yang menolongnya, kepada siapa lagi yang boleh diharapkan? Bukankah tanggungjawab
    membela saudara kita yang dikhianati dan disakiti ini juga nanti akan termasuk dalam
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    3
    perhitungan dan jaminan keselamatan di akhirat kelak? Sebuah hadis yang diriwayatkan
    oleh Imam al-Tirmidzi:
    مَن ْ رَد عَن ْ عِرْضِ أ خِيهِ رَد الل ه ُ عَن ْ وَج ْ هِهِ الن ارَ ي َ وْمَ ال ْ ق ِ ي َ امَةِ
    Maksudnya: “Barangsiapa membela kehormatan saudaranya tanpa sepengetahuannya,
    Allah akan menjaga dirinya dari api neraka pada hari kiamat”.
    SIDANG JEMAAH YANG DIKASIHI SEKALIAN,
    Umat Islam akan menjadi lebih kuat sekiranya kita bersatu hati. Perselisihan dan
    perpecahan yang berlaku dalam kalangan umat hari ini menjadikan Islam dipandang
    lemah oleh mereka. Benarlah sabda Rasulullah SAW, bahawa umat Islam di akhir zaman
    ini walaupun ramai tetapi hanyalah seperti buih di lautan. Diriwayatkan daripada Thauban
    RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda:
    ي ُ وشِكُ الأُمَمُ أ نْ ت َ دَاعَى ع َ ل َ ي ْ كُمْ كَم َ ا ت َ دَاعَى الأ كَل َ ة ُ إ ِ ل َ ى ق َ ص ْ ع َ ت ِ ه َ ا
    "
    .
    الَ ق َ ائ ِ لٌ وَمِن ْ ق ِ ل ةٍ ف َقَ
    نَحْنُ ي َوْمَئ ِذٍ ق َالَ
    ب َ ل ْ أ ن ْ ت ُ مْ ي َ وْمَئ ِ ذٍ كَث ِ يرٌ وَل َكِن كُمْ غُث َ اء ٌ كَغ ُ ث َ اءِ الس ي ْ لِ وَل َ ي َ نْزِعَن الل ه ُ مِن ْ "
    صُدُورِ ع َ دُو ِك ُ مُ ال ْ م َ هَاب َ ة َ مِن ْ كُمْ وَل َ ي َ قْذِف َ ن الل ه ُ ف ِ ي ق ُ ل ُ وب ِ كُمُ ال ْ و َ ه َ نَ
    "
    .
    ف َقَالَ ق َائ ِلٌ ي َا رَسُولَ
    الل هِ وَمَا ال ْ و َ ه َ نُ ق َ الَ
    حُب ُ الد ُ نْي َ ا وَ ك َ ر َ اهِي َ ة ُ ال ْ م َ وْت ِ "
    "
    Maksudnya: “Hampir tiba masanya kamu diperebutkan seperti sekumpulan pemangsa
    yang memperebutkan makanannya. Maka seseorang bertanya: ”Adakah kerana jumlah
    kita yang sedikit?” Bahkan kamu banyak, akan tetapi kamu seperti buih yang
    terapung. Dan Allah telah mencabut rasa gentar dari dada musuh kamu terhadap kamu.
    Dan Allah telah menimpakan dalam hati kamu penyakit al-wahn. Seseorang bertanya:
    ”Wahai Rasulullah! Apakah al-wahn itu?” Nabi SAW bersabda: ”Cinta dunia dan takut akan
    kematian”. (Hadis riwayat Abu Dawud)
    Barat terus berusaha memecahkan umat Islam kepada beberapa kelompok dan dilaga-
    lagakan dengan perselisihan tersebut sedangkan mereka tetap bersatu hati dalam usaha
    memerangi Islam. Inilah kelekaan kita selama ini.
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    4
    SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH,
    Sebulan lebih puluhan ribu penduduk Gaza yang kebanyakannya kanak-kanak, wanita
    dan orang awam dibunuh oleh Rejim Zionis Israel, sepanjang tempoh itu jugalah kita sibuk
    berselisih dengan perkara-perkara remeh. Sepanjang tempoh itu jugalah kita dengan
    tanpa rasa bersalah masih leka dengan konsert-konsert dan hiburan yang melalaikan.
    Tanpa rasa bersalah juga, kita masih lagi membazir air, elektrik, dan makanan sedangkan
    di sana mereka masih lagi menunggu bantuan berupa makanan, air, elektrik dan
    sebagainya untuk tiba. Hospital-hospital juga terputus bekalan tenaga dan bekalan ubat-
    ubatan akibat menjadi sasaran bedilan Israel. Kita mungkin berasa letih dan penat saban
    hari membaca berita tentang penderitaan rakyat Palestin. Namun, ketahuilah bahawa
    mereka di sana bahkan lebih teruk lagi terpaksa melaluinya sejak berpuluh tahun lamanya.
    Bagaimana kita boleh berkata kita sedia berjuang bersama rakyat Palestin sedangkan kita
    di sini masih lagi bertelagah isu boikot-memboikot? Bagaimana kita kata mahu jadi
    pembela agama yang taat, sedangkan nasihat ulama pun kita berani sanggah?
    Bagaimana kita kata kita sedia berjuang melawan Israel, sedangkan dengan kehendak
    nafsu sendiri kita pun kita terkehel? Bagaimana kita kata sedia dipanggil untuk berjihad,
    sedangkan panggilan azan di masjid pun kita liat untuk datang?
    Maka muhasabahlah diri kita sendiri dengan melihat kepada kesusahan dan penderitaan
    yang sedang dialami oleh penduduk Palestin, Gaza khususnya. Bersatu hatilah wahai
    seluruh umat Islam supaya dengan kesatuan itu, akan menjadi kuatlah Islam di mata
    mereka dan seterusnya mendatangkan gerun dan rasa takut dalam hati mereka. Akhirnya,
    dengan kekuatan itu, tidak ada lagi mana-mana pihak yang berani memperkotak-katikkan
    Islam dan umatnya di mana-mana sahaja.
    SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH,
    Mengakhiri khutbah pada hari ini, khatib ingin membuat beberapa kesimpulan:
    Pertama: Isu yang berlaku di Palestin bukanlah isu remeh yang kita boleh kesampingkan
    bahkan ia menuntut kesedaran seluruh umat Islam untuk terus berusaha membantu
    mempertahankannya.
    Kedua: Umat Islam mestilah bersatu dan menghindari segala bentuk perpecahan dan
    perselisihan yang sia-sia.
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    5
    Ketiga: Sentiasalah bermuhasabah diri kita dengan melihat kepada penderitaan dan
    kesakitan yang telah dan sedang mereka alami ketika ini.
    Justeru, teruskanlah munajat kepada Allah SWT agar menolong umat Islam di Palestin,
    Gaza khususnya agar terus diberi kesabaran, kekuatan, dan kemenangan dalam
    menghadapi Rejim Zionis Israel. Ingatlah janji Allah SWT melalui firman-Nya dalam Surah
    Muhammad ayat 7 hingga 8:
    ي َٰٓ أ ي ُّ ه ا
    Ù± ÙŽ
    لَّ َ ِين َ
    ÙŽ
    ء ام نُو ٓا َإ ِ ن َت نصُ ُ ُ و ا َ
    Ù±
    َ للّ َ َ
    ي نصُ ُ ۡك ُ م ۡ َو يُث ب ِ ت ۡ َأ قۡد ام ك ُ م ۡ َ
    ÙŽ Ù§
    Ù± Ùˆ ÙŽ
    لَّ َ ِين َ
    ÙŽ
    ك ف ر ُ و ا َف ت ع ۡ س ٗ ا َل َ ه ُ م ۡ َ
    و أ ض ل َ َأ ع ۡ م َٰ ل ه ُ م ۡ َ
    ÙŽ Ù¨
    Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah
    nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak
    pendirian kamu. Dan (sebaliknya) orang-orang yang kafir, maka kecelakaanlah bagi
    mereka, dan (Allah) mensia-siakan amal-amal mereka”
    .
    ب َ ارَكَ الله ُ ل ِ يْ وَل َكُمْ ب ِ ال ْ قُرْآنِ ال ْ ع َ ظِيْمِ، وَن َ فَع َ نِيْ وَإ ِ ي اك ُ مْ ب ِ م َ ا ف ِ ي ْ هِ مِنَ الْآي َ ات ِ
    وَالذ ِ كْرِ الْح َ كِيْمِ،
    وَت َ قَب لَ مِن ِيْ وَمِن ْ كُمْ ت ِ ل َ اوَت َ ه ُ إ ِ ن ه ُ ه ُ و َ الس مِي ْ عُ ال ْ ع َ ل ِ يْم ُ . أ ق ُ وْلُ ق َ وْل ِ يْ ه َ ذَا وَأ س ْ ت َ غْف ِ ر ُ الله َ
    وَل َكُمْ وَل ِسَائ ِرِ ال ْم ُسْل ِم ِي ْنَ وَال ْم ُسْل ِم َاتِ وَال ْم ُؤْمِن ِي ْنَ وَال ْم ُؤْمِن َاتِ ال ْع َظِيْم َ ل ِيْ
    الْأ ح ْ ي َ اءِ مِنْه ُ مْ وَالْأ مْو َ ات ِ ،
    ف َ اس ْ ت َ غْف ِ ر ُ وْه ُ إ ِ ن ه ُ ه ُ و َ ال ْ غ َ فُوْرُ الر حِيْم ُ .
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    6
    KHUTBAH KEDUA
    ا َ لْح َ م ْ دُ ل ِ ل هِ
    ، وَالص ل َ اة ُ وَالس ل َ امُ ع َ لىَ سَي ِ دِن َ ا م ُ ح َ م دِ رَب ِ ال ْع َال َم ِينَ
    الن بِي ِ الْأ مِينِ، وَع َ ل َ ى آل ِ هِ نِ
    وَأ ص ْ
    ل ا إ ِ له َ إ ِ لا الله ُ أ شْهَدُ أ نْ ح َ اب ِ هِ الط اهِرِينَ وَمَن ْ ت َ ب ِ ع َ هُمْ ب ِ إ ِ ح ْ سَانٍ إ ِ ل َ ى ي َ وْمِ الد ِينِ.
    وَحْدَه ُ لا َ ش َ رِي ْ كَ ل َ ه ُ ، وَأ شْهَدُ أن سَي ِ دَن َ ا م ُ ح َ م دًا عَب ْ دُه ُ وَرَسُول ُ ه ُ .
    وَاعْل َ م ُ وا أ ن الله َ أ مَرَ ك ُ مْ ب ِ أ مْرٍ عَظِيمٍ، أ مَرَ ك ُ مْ حَق ت ُ قَات ِ هِ ب َ عْدُ، ف َ ي َ ا عِب َ ادَ اللهِ، ا ِ ت قُوا الله َ أ م ا
    ب ِ الص ل َ اةِ وَالت سْل ِ يمِ ع َ ل َ ى ن َ ب ِ ي ِ هِ ال ْك َ رِيمِ
    ،
    ف َ قَالَ الله ُ ت َ ع َ ال َ ى
    إ ِ ن َ َٱللّ َ َو م ل َٰٓ ئ ِ ك ت ه ُ ۥ َيُص لُّون َعَل َ :
    َي َٰٓ أ ي ُّ ه اَٱلَّ َ ِين َء ام نُو ا َ
    ٱلنَب ِ ِ ْۚ
    ص لُّو ا َع ل يۡهَِو س ل ِ م ُ و ا َت س ۡ ل ِ يم ً اَ
    ٥٦
    ا َ لل هُم صَلِ ع َ ل َ ى سَي ِ دِن َ ا م ُ ح َ م دٍ وَع َ ل َ ى
    آ
    لِ سَي ِ دِن َ ا م ُ ح َ م دٍ كَم َ ا صَل ي ْ ت َ ع َ ل َ ى سَي ِ دِن َ ا إ ِ بْر َ اهِيْم َ وَع َ ل َ ى
    لِ آ
    سَي ِ دِن َ ا إ ِ بْر َ اهِيْم َ وَب َ ارِكْ ع َ ل َ ى سَي ِ دِن َ ا م ُ ح َ م دٍ وَع َ ل َ ى
    آ
    لِ سَي ِ دِن َ ا م ُ ح َ م دٍ كَم َ ا ب َ ارَ ك ْ ت َ ع َ ل َ ى سَي ِ دِن َ ا
    إ ِ بْر َ اهِيْم َ وَع َ ل َ ى
    آ
    لِ سَي ِ دِن َ ا إ ِ بْر َ اهِيْم َ ف ِ ي ال ْ ع َ ال َ م ِ ي ْ نَ إ ِ ن كَ حَمِي ْ دٌ مَج ِ ي ْ دٌ.
    عَن ْ ب َ ق ِ ي ةِ وَارْض َ الل هُم عَنِ الْخ ُ ل ُ فَاءِ الر اشِدِينَ وَ
    الص ح َ اب َ ةِ أ جْم َ ع ِ ينَ،
    وَعَنِ ا
    الت اب ِ ع ِ ينَ لت اب ِ ع ِ ينَ وَت َ اب ِ عِي
    مَع َ هُمْ ي َ ا أ كْر َ مَ الْأ كْر َ مِينَ وَمَن ْ ت َ ب ِ ع َ هُمْ ب ِ إ ِ ح ْ سَانٍ إ ِ ل َ ى ي َ وْمِ الد ِي ْ نِ وَارْض َ عَن ا
    .
    الل هُم اغْف ِ رْ ل ِ لْم ُ سْل ِ م ِ ينَ وَال ْ م ُ سْل ِ م َ ات ِ وَال ْ م ُ ؤْمِن ِ ينَ وَال ْ م ُ ؤْمِن َ ات ِ الْأ ح ْ ي َ اءِ مِنْه ُ مْ
    وَالْأ مْو َ ات ِ .
    موليا سري ڤدوك بڬيندا يڠ دڤرتوان اڬوڠ، الس ُ الل هُم أ ي ِ دْ ب ِ دَوَامِ الت وْف ِ ي ْ قِ وَالْه ِ دَاي َ ةِ وَالص ِ ح ةِ وَالس ل َ امَةِ ج َل َ ال َ ة َ مَل ِكَ ن َ ا ك باوه دولي يڠ مها
    لطَان عبد الله رِع َاي َة ُ الد ِي ْن ال مُصْ طَفَى
    ب ِالله شاه ابن المرحوم
    سُل ْطَان حاج أحمد شاه ال مُسْت َع ِي ْن بالله.
    وَكَذل ِكَ ك باوه دولي يڠ مها موليا سري ڤدوك بڬيندا راج ڤرمايسوري اڬوڠ، تونكو
    عزيزه أمينه ميمونه إسكندر يه بنت ال مرحوم ال مُت َو َك ِلْ ع َل َى الله سُل ْطَان إسكندر
    الح َاج.
    وَق ُ ضَات َ ه ُ وَع ُ م ال َ ه ُ وَرَع َ اي َ اه ُ مِنَ ال ْ م ُ ؤْمِن ِ ينَ وَال ْ م ُ ؤْمِن َ ات ِ ب ِ ر َ حْم َ ت ِ كَ الل هُم اح ْ فَظ ْ ع ُ ل َ م َ اء َ ه ُ وَوُزَرَاء َ ه ُ
    ي َ ا أ رْحَمَ الر احِمِينَ.
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    7
    الل هُم اج ْ ع َ ل ْ ب َ ل َ د َ ن َ ا
    مَال ِيزِي َا
    آمِنا ً مُطْمَئ ِ ن ًّا، س َ خ َ اء ً رَخ َ اء ً ، دَارَ ع َ دْلٍ وَإ ِ يم َ انٍ، وَأ مْنٍ وَأ مَانٍ،
    وَسَائ ِر َ ب ِل َا
    دِ ال ْ مُسْل ِم ِينَ.
    الل هُم أ عِز الْإ ِ س ْ ل َ امَ وَال ْ م ُ سْل ِ م ِ ي ْ نَ ، وَدَم ِ رْ أ عْدَاء َ كَ أ عْدَاء َ الد ِينِ وان ْ ص ُ رْ مَن ْ ن َ ص َ ر َ الد ِينَ،
    ودِ ال ْ م ُ عْت َ دِينَ، ا َ ل ذِينَ ق َ ت َ ل ُ وا إ ِ خ ْ و َ ان َ ن َ ا ال ْ م ُ سْل ِ م ِ ينَ ف ِ ي فل َ سْطِينَ، ا َ لل هُم ع َ ل َ ي ْ كَ ا َ لل هُم ع َ ل َ ي ْ كَ ب ِ ال ْ يَه ُ وَاخْذُل ْ مَن ْ خ َذَلَ ال ْ م ُ سْل ِ م ِ ي ْ نَ، وَأ عْلِ كَلِ م َ ت َ كَ إ ِ ل َ ى ي َ وْمِ الد ِي ْ نِ.
    بِه ِ مْ، ف َ إ ِ ن ه ُ مْ لَا ي ُ عْجِز ُ ون َ كَ، أ لل هُم شَت ِ ت ْ شَمْل َ هُمْ وَف َ ر ِق ْ جَمْع َ هُمْ وَاج ْ ع َ لِ الد ائ ِ ر َ ة َ ع َ ل َ يْه ِ مْ،
    م أ نْزِل ْ ع َ ل َ يه ِ مْ وَع َ ل َ ى مَن ْ دَدًا، وَاق ْ ت ُ ل ْ هُمْ ب َ دَدًا، وَلَا ت ُ غ َ ادِرْ مِنْه ُ مْ أ ح َدًا، ا َ لل هُ ا َ لل هُم ا َ ح ْ صِهِمْ ع َ
    أ ع َاوَنَه ُمْ، ب َ
    سَكَ ال ذِي لَا ي ُ ر َ د ُ عَنِ ال ْ قَوْمِ الظ ال ِ م ِ ينَ.
    ا َ لل هُم أ رْسِل ْ ع َ ل َ يْه ِ مْ طَيْرًا أ ب َ اب ِ يلَ،
    مِن ْ س ِ ج ِيلٍ، فَج َ ع َ ل َ هُمْ كَع َ ص ْ ف ٍ ت َرْمِيه ِمْ بِ حِج َارَةٍ
    م أ كُول.
    رْ إ ِ خ ْ و َ ان َ ن َ ا ال ْ م ُ سْل ِ م ِ ينَ وَال ْ م ُ ج َ اهِدِينَ وَال ْ م ُ سْت َ ا َ لل هُم ان ْ ص ُ
    ضْ ع َ
    ف ِ ينَ ف ِ ي ف َ ل َ سْطِينَ.
    Ya Allah! Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya hanya kepada Engkau kami
    merayu memohon pertolongan. Ampunilah dosa seluruh kaum Muslimin.
    Selamatkanlah saudara-saudara kami kaum Muslimin yang ditindas di
    Palestin dan di mana-mana sahaja mereka berada. Ya Allah! Kasihanilah
    mereka yang selama ini menjadi mangsa kekejaman Zionis Israel. Keluarkan
    mereka dari penindasan serta kesempitan yang mereka alami selama ini. Ya
    Allah! Dengarlah doa dan suara kami ini. Sesungguhnya kami tidak sanggup
    lagi melihat saudara-saudara kami dibunuh dan diperlakukan dengan kejam
    oleh Zionis Israel. Satukanlah hati seluruh umat Islam di dunia untuk
    memerangi kekejaman dan kezaliman Zionis Israel. Hapuskanlah segala
    kezaliman yang ada di muka bumi ini. Kurniakanlah kekuatan dan
    kemenangan kepada saudara-saudara kami kaum Muslimin di Palestin.
    Berikanlah kepada pejuang-pejuang Islam serta rakyat Palestin kekuatan,
    kesabaran serta kemenangan menghadapi kekejaman musuh. Ya Allah!
    Kembalikanlah Bumi Palestin ke pangkuan kaum Muslimin.
    ا َ لل هُم إ ِ ن ا نَج ْع َ ل ُ ك َ ف ِ ي نُح ُ ورِ أ عْدَاءِن َ ا، وَن َ ع ُ وذُب ِ كَ مِن ْ ش ُ ر ُ ورِهِمْ. ا َ لل هُم ب َ د ِ
    دْ شَمْل َهُمْ، وَف َر ِقْ
    جَمْع َ هُمْ وَشَت ِ ت ْ كَلِ م َ تَه ُ مْ، وَزَل ْ زِل ْ أ ق ْ دَامَه ُ مْ، وَسَل ِ ط ْ ع َ ل َ يْه ِ مْ كَل ْ ب ً ا مِن ْ ك ِ ل َ اب ِ كَ، ي َ ا ق َ ه ارٌ، ي َ ا
    جَب ارٌ، ي َ ا مُن ْ ت َ ق ِ مُ ي َ
    ا الله ُ . ا َ لل هُم ي َ ا مُنْزِلَ ال ْ كِت َ اب ِ ، ي َ ا مُج ْ رِى َ الس ح َ اب ِ ، ي َ ا ه َ ازِمَ الْأ حْزَاب ِ ،
    ا ِ هْزِمْ أ عْدَاء َ ال ْ م ُ سْل ِ م ِ ينَ، ا ِ هْزِمْه ُ مْ! ا ِ هْزِمْه ُ مْ! وَان ْ ص ُ رِ ال ْ م ُ سْل ِ م ِ ينَ ع َ ل َ يه ِ مْ.
    Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan
    8
    الل هُم ادْف َ ع ْ عَن ا ال ْ ب َ ل َ اء َ وَال ْ غ َ لا َ ء َ وَال ْ و َبا َ
    ء َ وَال ْ فَح ْ شَاء َ وَال ْ م ُ ن ْ ك َ ر َ وَالْمِح َ نَ وَال ْ ف ِ ت َ نَ، مَا ظَهَر َ مِنْه َ ا
    وَمَا ب َ طَنَ، مِن ْ ب َ ل َ دِن َ ا ه َ ذَا خ َ اص ة ً ، وَمِن ْ ب ُ ل ْ د َ انِ اْلم ُ سْل ِ م ِ ي ْ نَ ع َ ام ة ً ، إ ِ ن كَ ع َ ل َ ى كُل ِ ش َ يْءٍ ق َ دِيْرٌ.
    ونِ، وَالْج ُ ذَامِ، وَمِن ْ سَي ِئ ِ الْأ س ْ قَامِ، ي َ ا أ رْحَمَ الل هُم إ ِ ن ا ن َ ع ُ وذُ ب ِ كَ مِنَ الب َ ر َ صِ، وَالْج ُ ن ُ
    الر احِمِي ْ نَ.
    رَب ن َ ا آت ِ ن َ ا ف ِ ي الد ُ نْي َ ا حَسَن َ ة ً وَف ِ ي الْآخِرَةِ حَسَن َ ة ً وَق ِ ن َ ا ع َ ذَاب َ الن ارِ.
    عِب َ ادَ اللهِ،
    ۞إ ِ ن َ َٱللّ َ َي أۡم ُ ر ُ َب ِ ٱلۡع د ۡ ل ِ َو ٱلۡ ۡ ِح ۡ س َٰ ن ِ َوَإِيت ا ٓ ي ِٕ َذِيَٱلۡ َ
    ق ُ ر ۡ بَ َٰ َو ي نۡهَ َٰ َع ن ِ َٱلۡف ح ۡ ش ا ٓ ءَِو ٱل ۡ م ُ نك رَِو ٱلۡ ۡ غ ۡ ِ َِۚ
    ي عِظ ُ ك ُ م ۡ َل ع لَك ُ م ۡ َت ذ ك َ ر ُ ون َ
    َ ٩٠
    الله َ ال ْ ع َ ظِيْم َ ي َ ذْ ك ُ رْك ُ مْ، وَاش ْ ك ُ ر ُ وه ُ ع َ ل َ ى ن ِ ع َ مِهِ ي َ زِدْك ُ مْ، وَاس ْ أ ل ُ وه ُ مِن ْ ف َ ض ْ ل ِ هِ ي ُ عْطِكُمْ ف َاذْك ُر ُوا
    وَل َ ذِ كْر ُ اللهِ أ ك ْ ب َ ر ُ ، وَ
    الله ُ ي َ عْل َ مُ مَا ت َ ص ْ ن َ ع ُ ونَ.
    *Tajuk cadangan JABATAN KEMAJUAN ISLAM MALAYSIA TEKS KHUTBAH Tajuk: KEKUATAN DARI KESATUAN Tarikh Dibaca: 3 JAMADILAWAL 1445H / 17 NOVEMBER 2023 Disediakan oleh: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 1 KEKUATAN DARI KESATUAN 17 NOVEMBER 2023 / 3 JAMADILAWAL 1445H ا ÙŽ لْح ÙŽ Ù… Ù’ دُ Ù„ ِ Ù„ ّٰ هِ ال Ù’ قَآئ ِ لِ: Ø£ عُوذُ ب ِ اللهِ مِنَ الش ÙŠ Ù’ طَانِ الر جِيم Ù± Ùˆ ÙŽ ع Û¡ ت ص ِ Ù… ُ Ùˆ ا ÙŽ ÙŽ بِ ِ بۡل ِ ÙŽ Ù± للّ ÙŽ ِ ÙŽ ÙŽ ÙŽÙˆ ÙŽ Ù’Ûš جَ ِيع Ù— اَو Ù„ÙŽ َت ف ر ÙŽ قُو ا Ù± Ø°Û¡Ùƒ ُ ر ُ Ùˆ ا ÙŽ ÙŽ Ù† ِ ع Û¡ Ù… ت ÙŽ Ù± للّ ÙŽ ِ ÙŽ ÙŽ ع Ù„ ÙŠÛ¡Ùƒ ُ Ù… Û¡ ÙŽØ¥ ِ Ø°ÙŽÛ¡Ùƒ ُ نتُم Û¡ ÙŽØ£ ع Û¡ د ا Ù“ Ø¡ Ù— َف Ø£ لَف ÙŽ ب ÙŠÛ¡ Û¡ َقُلُوب ِ Ùƒ ُ Ù… Û¡ َف Ø£ ص Û¡ ب Ø­ Û¡ تُم َب ِ Ù† ِ ع Û¡ Ù… ت ِ هِ ÙŽ Û¦Ù“ ÙŽ ÙŽ Ø¥ ِ Ø® Û¡ Ùˆ ÙŽÙ° نٗا ÙŽÙˆ Ùƒ ُ نتُم Û¡ َعَل ÙŽÙ° ÙŽØ´ ف ا ÙŽØ­ ُ ف Û¡ ر Ø© َٖم ِن ÙŽ Ù± لنَارِ ÙŽ ÙŽ ف Ø£ نق Ø° Ùƒ ُ Ù… ÙŽ Ù… ِنۡه ا ÙŽ ÙŽ Ùƒ Ø° ÙŽÙ° Ù„ ِ Ùƒ ÙŽÙŠ ُ ب ÙŠÛ¡ ِ ُ ÙŽ Ù± ÙŽ للّ ÙŽ ُ ÙŽ Ù„ Ùƒ ُ Ù… Û¡ ÙŽØ¡ اي ÙŽÙ° ت ِ هِ ÙŽ Û¦ ÙŽ Ù„ ع Ù„ÙŽÙƒ ُ Ù… Û¡ َت Ù‡ Û¡ ت د ُ ون ÙŽ ÙŽ ١٠٣ آل عمران سورة ( ) صَل ِ Ø£ شْهَدُ Ø£ نْ Ù„ ا Ø¥ ِ له ÙŽ Ø¥ ِ لا ÙŽ الله ُ وَحْدَه ُ لَا Ø´ ÙŽ رِيكَ Ù„ ÙŽ Ù‡ ُ ØŒ ÙˆÙŽØ£ شْهَدُ Ø£ Ù† Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دًا عَب Ù’ دُه ُ وَرَسُول ُ Ù‡ ُ . الل هُم Ùˆ ÙŽ ت ِ هِ Ø¥ ِ Ù„ ÙŽ Ù‰ ÙŠ ÙŽ وْمِ الد ِينِ. Ø£ Ù… ا ب ÙŽ عْدُ، ف ÙŽ ÙŠ ÙŽ ا عِب ÙŽ ادَ وَسَل ِمْ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ù† ÙŽ ب ِ ÙŠ ِ Ù† ÙŽ ا Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دٍ وَع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ آل ِ هِ ÙˆÙŽ ص ÙŽ Ø­ ْب ِ هِ ÙˆÙŽÙ…ÙŽÙ† Ù’ دَع ÙŽ ا ب ِ دَعْ اللهِ، ات قُوا الله ÙŽ ØŒ Ø£ ُوصِيكُمْ ÙˆÙŽÙ† ÙŽ فْسِي ب ِ ت ÙŽ قْو ÙŽ Ù‰ اللهِ وَطَاعَت ِ هِ Ù„ ÙŽ ع ÙŽ Ù„ كُمْ ت ُ فْل ِ حُونَ. SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH, Bertakwalah kepada Allah SWT dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Perbanyakkan berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW. Khatib mengingatkan para jemaah agar memberi sepenuh perhatian kepada khutbah yang akan disampaikan dan tidak melakukan perkara-perkara yang lagha seperti menggunakan telefon dan berbual-bual. Tumpukan perhatian pada khutbah yang akan disampaikan, mudah-mudahan kita semua mendapat hidayah dan taufiq dari Allah SWT. Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 2 Dengarkan baik-baik khutbah yang akan disampaikan kerana pada hari ini khatib ingin membicarakan khutbah bertajuk: “Kekuatan Dari Kesatuan”. Sebelum itu, khatib ingin menyeru kepada saudara-saudara sekalian untuk sentiasa bersiap siaga berikutan ketibaan musim Monsun Timur Laut atau musim tengkujuh yang dijangkakan akan berlaku beberapa siri hujan lebat berterusan. Sentiasa peka dan cakna dengan sebarang pengumuman dan amaran yang dikeluarkan dari semasa ke semasa. Berdoalah kepada Allah SWT agar kita semua dilindungi dan dijauhkan dari sebarang bentuk musibah dan bala bencana yang dahsyat. Insya-Allah. SIDANG JEMAAH YANG DIKASIHI SEKALIAN, Isu yang berlaku di Palestin ketika ini bukanlah suatu hal kecil yang boleh kita pandang ringan. Mungkin ada sebahagian orang beranggapan bahawa masalah yang berlaku di sana biarlah diselesaikan sendiri oleh mereka. Pandangan ini agak mementingkan diri. Ada juga yang berpendapat bahawa bukankah lebih baik pejuang-pejuang Hamas dan penduduk Gaza menyerah serta bersetuju dengan penyelesaian dua negara? Ada juga yang bersungguh-sungguh mengajak mengiktiraf Israel sebagai sebuah negara atau disebut normalisasi Israel. Ada pula yang beranggapan bahawa tindakan Hamas memulakan serangan adalah salah dan menjadi punca kepada kehilangan nyawa puluhan ribu rakyat Gaza ketika ini. Inilah tipu daya Barat dan Rejim Zionis yang mengelabui pandangan seluruh umat manusia di dunia. Usaha Normalisasi Israel tidak dapat diterima kerana rakyat Palestin berhak penuh terhadap tanah air mereka. Israel telah merampas tanah tersebut dengan cara yang kotor dan paling jijik dalam sejarah peradaban dunia. Sepatutnya kita berterima kasih kepada penduduk-penduduk Gaza dan pejuang Hamas. Mereka berkorban nyawa mempertahankan tanah air mereka yang juga merupakan salah satu tanah suci umat Islam yang padanya terdapat arah kiblat pertama umat Islam iaitu Masjid al-Aqsa. Kita terhutang budi kepada mereka kerana tanpa ada pengorbanan dan keteguhan mereka, pastinya Bumi al-Quds telah lama dirampas oleh Rejim Zionis. Oleh sebab itu, seluruh umat Islam berkewajipan membantu mempertahankan bumi Palestin melalui apa-apa jua cara dari terus dijarah oleh Rejim Zionis Israel. Jika tidak kita yang menolongnya, kepada siapa lagi yang boleh diharapkan? Bukankah tanggungjawab membela saudara kita yang dikhianati dan disakiti ini juga nanti akan termasuk dalam Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 3 perhitungan dan jaminan keselamatan di akhirat kelak? Sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Tirmidzi: Ù…ÙŽÙ† Ù’ رَد عَن Ù’ عِرْضِ Ø£ خِيهِ رَد الل Ù‡ ُ عَن Ù’ وَج Ù’ هِهِ الن ارَ ÙŠ ÙŽ وْمَ ال Ù’ Ù‚ ِ ÙŠ ÙŽ امَةِ Maksudnya: “Barangsiapa membela kehormatan saudaranya tanpa sepengetahuannya, Allah akan menjaga dirinya dari api neraka pada hari kiamat”. SIDANG JEMAAH YANG DIKASIHI SEKALIAN, Umat Islam akan menjadi lebih kuat sekiranya kita bersatu hati. Perselisihan dan perpecahan yang berlaku dalam kalangan umat hari ini menjadikan Islam dipandang lemah oleh mereka. Benarlah sabda Rasulullah SAW, bahawa umat Islam di akhir zaman ini walaupun ramai tetapi hanyalah seperti buih di lautan. Diriwayatkan daripada Thauban RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda: ÙŠ ُ وشِكُ الأُمَمُ Ø£ نْ ت ÙŽ دَاعَى ع ÙŽ Ù„ ÙŽ ÙŠ Ù’ كُمْ ÙƒÙŽÙ… ÙŽ ا ت ÙŽ دَاعَى الأ ÙƒÙŽÙ„ ÙŽ Ø© ُ Ø¥ ِ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ù‚ ÙŽ ص Ù’ ع ÙŽ ت ِ Ù‡ ÙŽ ا " . الَ Ù‚ ÙŽ ائ ِ Ù„ÙŒ وَمِن Ù’ Ù‚ ِ Ù„ ةٍ ف ÙŽÙ‚ÙŽ نَحْنُ ÙŠ َوْمَئ ِذٍ Ù‚ َالَ ب ÙŽ Ù„ Ù’ Ø£ Ù† Ù’ ت ُ مْ ÙŠ ÙŽ وْمَئ ِ ذٍ ÙƒÙŽØ« ِ يرٌ ÙˆÙŽÙ„ َكِن كُمْ غُث ÙŽ اء ÙŒ كَغ ُ Ø« ÙŽ اءِ الس ÙŠ Ù’ لِ ÙˆÙŽÙ„ ÙŽ ÙŠ ÙŽ نْزِعَن الل Ù‡ ُ مِن Ù’ " صُدُورِ ع ÙŽ دُو ِك ُ مُ ال Ù’ Ù… ÙŽ هَاب ÙŽ Ø© ÙŽ مِن Ù’ كُمْ ÙˆÙŽÙ„ ÙŽ ÙŠ ÙŽ قْذِف ÙŽ Ù† الل Ù‡ ُ ف ِ ÙŠ Ù‚ ُ Ù„ ُ وب ِ كُمُ ال Ù’ Ùˆ ÙŽ Ù‡ ÙŽ Ù†ÙŽ " . ف َقَالَ Ù‚ َائ ِلٌ ÙŠ َا رَسُولَ الل هِ وَمَا ال Ù’ Ùˆ ÙŽ Ù‡ ÙŽ نُ Ù‚ ÙŽ الَ حُب ُ الد ُ نْي ÙŽ ا ÙˆÙŽ Ùƒ ÙŽ ر ÙŽ اهِي ÙŽ Ø© ُ ال Ù’ Ù… ÙŽ وْت ِ " " Maksudnya: “Hampir tiba masanya kamu diperebutkan seperti sekumpulan pemangsa yang memperebutkan makanannya. Maka seseorang bertanya: ”Adakah kerana jumlah kita yang sedikit?” Bahkan kamu banyak, akan tetapi kamu seperti buih yang terapung. Dan Allah telah mencabut rasa gentar dari dada musuh kamu terhadap kamu. Dan Allah telah menimpakan dalam hati kamu penyakit al-wahn. Seseorang bertanya: ”Wahai Rasulullah! Apakah al-wahn itu?” Nabi SAW bersabda: ”Cinta dunia dan takut akan kematian”. (Hadis riwayat Abu Dawud) Barat terus berusaha memecahkan umat Islam kepada beberapa kelompok dan dilaga- lagakan dengan perselisihan tersebut sedangkan mereka tetap bersatu hati dalam usaha memerangi Islam. Inilah kelekaan kita selama ini. Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 4 SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH, Sebulan lebih puluhan ribu penduduk Gaza yang kebanyakannya kanak-kanak, wanita dan orang awam dibunuh oleh Rejim Zionis Israel, sepanjang tempoh itu jugalah kita sibuk berselisih dengan perkara-perkara remeh. Sepanjang tempoh itu jugalah kita dengan tanpa rasa bersalah masih leka dengan konsert-konsert dan hiburan yang melalaikan. Tanpa rasa bersalah juga, kita masih lagi membazir air, elektrik, dan makanan sedangkan di sana mereka masih lagi menunggu bantuan berupa makanan, air, elektrik dan sebagainya untuk tiba. Hospital-hospital juga terputus bekalan tenaga dan bekalan ubat- ubatan akibat menjadi sasaran bedilan Israel. Kita mungkin berasa letih dan penat saban hari membaca berita tentang penderitaan rakyat Palestin. Namun, ketahuilah bahawa mereka di sana bahkan lebih teruk lagi terpaksa melaluinya sejak berpuluh tahun lamanya. Bagaimana kita boleh berkata kita sedia berjuang bersama rakyat Palestin sedangkan kita di sini masih lagi bertelagah isu boikot-memboikot? Bagaimana kita kata mahu jadi pembela agama yang taat, sedangkan nasihat ulama pun kita berani sanggah? Bagaimana kita kata kita sedia berjuang melawan Israel, sedangkan dengan kehendak nafsu sendiri kita pun kita terkehel? Bagaimana kita kata sedia dipanggil untuk berjihad, sedangkan panggilan azan di masjid pun kita liat untuk datang? Maka muhasabahlah diri kita sendiri dengan melihat kepada kesusahan dan penderitaan yang sedang dialami oleh penduduk Palestin, Gaza khususnya. Bersatu hatilah wahai seluruh umat Islam supaya dengan kesatuan itu, akan menjadi kuatlah Islam di mata mereka dan seterusnya mendatangkan gerun dan rasa takut dalam hati mereka. Akhirnya, dengan kekuatan itu, tidak ada lagi mana-mana pihak yang berani memperkotak-katikkan Islam dan umatnya di mana-mana sahaja. SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH, Mengakhiri khutbah pada hari ini, khatib ingin membuat beberapa kesimpulan: Pertama: Isu yang berlaku di Palestin bukanlah isu remeh yang kita boleh kesampingkan bahkan ia menuntut kesedaran seluruh umat Islam untuk terus berusaha membantu mempertahankannya. Kedua: Umat Islam mestilah bersatu dan menghindari segala bentuk perpecahan dan perselisihan yang sia-sia. Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 5 Ketiga: Sentiasalah bermuhasabah diri kita dengan melihat kepada penderitaan dan kesakitan yang telah dan sedang mereka alami ketika ini. Justeru, teruskanlah munajat kepada Allah SWT agar menolong umat Islam di Palestin, Gaza khususnya agar terus diberi kesabaran, kekuatan, dan kemenangan dalam menghadapi Rejim Zionis Israel. Ingatlah janji Allah SWT melalui firman-Nya dalam Surah Muhammad ayat 7 hingga 8: ÙŠ َٰٓ Ø£ ÙŠ ُّ Ù‡ ا Ù± ÙŽ Ù„ÙŽÙ‘ ÙŽ ِين ÙŽ ÙŽ Ø¡ ام نُو ٓا ÙŽØ¥ ِ Ù† َت نصُ ُ ُ Ùˆ ا ÙŽ Ù± ÙŽ للّ ÙŽ ÙŽ ÙŠ نصُ ُ Û¡Ùƒ ُ Ù… Û¡ ÙŽÙˆ يُث ب ِ ت Û¡ ÙŽØ£ قۡد ام Ùƒ ُ Ù… Û¡ ÙŽ ÙŽ Ù§ Ù± Ùˆ ÙŽ Ù„ÙŽÙ‘ ÙŽ ِين ÙŽ ÙŽ Ùƒ ف ر ُ Ùˆ ا َف ت ع Û¡ س Ù— ا ÙŽÙ„ ÙŽ Ù‡ ُ Ù… Û¡ ÙŽ Ùˆ Ø£ ض Ù„ ÙŽ ÙŽØ£ ع Û¡ Ù… ÙŽÙ° Ù„ Ù‡ ُ Ù… Û¡ ÙŽ ÙŽ Ù¨ Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu. Dan (sebaliknya) orang-orang yang kafir, maka kecelakaanlah bagi mereka, dan (Allah) mensia-siakan amal-amal mereka” . ب ÙŽ ارَكَ الله ُ Ù„ ِ يْ ÙˆÙŽÙ„ َكُمْ ب ِ ال Ù’ قُرْآنِ ال Ù’ ع ÙŽ ظِيْمِ، ÙˆÙŽÙ† ÙŽ فَع ÙŽ نِيْ ÙˆÙŽØ¥ ِ ÙŠ اك ُ مْ ب ِ Ù… ÙŽ ا ف ِ ÙŠ Ù’ هِ مِنَ الْآي ÙŽ ات ِ وَالذ ِ كْرِ الْح ÙŽ كِيْمِ، وَت ÙŽ قَب Ù„ÙŽ مِن ِيْ وَمِن Ù’ كُمْ ت ِ Ù„ ÙŽ اوَت ÙŽ Ù‡ ُ Ø¥ ِ Ù† Ù‡ ُ Ù‡ ُ Ùˆ ÙŽ الس مِي Ù’ عُ ال Ù’ ع ÙŽ Ù„ ِ يْم ُ . Ø£ Ù‚ ُ وْلُ Ù‚ ÙŽ وْل ِ يْ Ù‡ ÙŽ ذَا ÙˆÙŽØ£ س Ù’ ت ÙŽ غْف ِ ر ُ الله ÙŽ ÙˆÙŽÙ„ َكُمْ ÙˆÙŽÙ„ ِسَائ ِرِ ال ْم ُسْل ِم ِي ْنَ وَال ْم ُسْل ِم َاتِ وَال ْم ُؤْمِن ِي ْنَ وَال ْم ُؤْمِن َاتِ ال ْع َظِيْم ÙŽ Ù„ ِيْ الْأ Ø­ Ù’ ÙŠ ÙŽ اءِ مِنْه ُ مْ وَالْأ مْو ÙŽ ات ِ ØŒ ف ÙŽ اس Ù’ ت ÙŽ غْف ِ ر ُ وْه ُ Ø¥ ِ Ù† Ù‡ ُ Ù‡ ُ Ùˆ ÙŽ ال Ù’ غ ÙŽ فُوْرُ الر حِيْم ُ . Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 6 KHUTBAH KEDUA ا ÙŽ لْح ÙŽ Ù… Ù’ دُ Ù„ ِ Ù„ هِ ØŒ وَالص Ù„ ÙŽ اة ُ وَالس Ù„ ÙŽ امُ ع ÙŽ لىَ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دِ رَب ِ ال ْع َال ÙŽÙ… ِينَ الن بِي ِ الْأ مِينِ، وَع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ آل ِ هِ نِ ÙˆÙŽØ£ ص Ù’ Ù„ ا Ø¥ ِ له ÙŽ Ø¥ ِ لا الله ُ Ø£ شْهَدُ Ø£ نْ Ø­ ÙŽ اب ِ هِ الط اهِرِينَ ÙˆÙŽÙ…ÙŽÙ† Ù’ ت ÙŽ ب ِ ع ÙŽ هُمْ ب ِ Ø¥ ِ Ø­ Ù’ سَانٍ Ø¥ ِ Ù„ ÙŽ Ù‰ ÙŠ ÙŽ وْمِ الد ِينِ. وَحْدَه ُ لا ÙŽ Ø´ ÙŽ رِي Ù’ ÙƒÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‡ ُ ØŒ ÙˆÙŽØ£ شْهَدُ أن سَي ِ دَن ÙŽ ا Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دًا عَب Ù’ دُه ُ وَرَسُول ُ Ù‡ ُ . وَاعْل ÙŽ Ù… ُ وا Ø£ Ù† الله ÙŽ Ø£ مَرَ Ùƒ ُ مْ ب ِ Ø£ مْرٍ عَظِيمٍ، Ø£ مَرَ Ùƒ ُ مْ Ø­ÙŽÙ‚ ت ُ قَات ِ هِ ب ÙŽ عْدُ، ف ÙŽ ÙŠ ÙŽ ا عِب ÙŽ ادَ اللهِ، ا ِ ت قُوا الله ÙŽ Ø£ Ù… ا ب ِ الص Ù„ ÙŽ اةِ وَالت سْل ِ يمِ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ù† ÙŽ ب ِ ÙŠ ِ هِ ال ْك ÙŽ رِيمِ ØŒ ف ÙŽ قَالَ الله ُ ت ÙŽ ع ÙŽ ال ÙŽ Ù‰ Ø¥ ِ Ù† ÙŽ َٱللّ ÙŽ ÙŽÙˆ Ù… Ù„ َٰٓ ئ ِ Ùƒ ت Ù‡ ُ Û¥ َيُص لُّون َعَل ÙŽ : ÙŽÙŠ َٰٓ Ø£ ÙŠ ُّ Ù‡ اَٱلَّ ÙŽ ِين ÙŽØ¡ ام نُو ا ÙŽ ٱلنَب ِ ِ Ù’Ûš ص لُّو ا َع Ù„ يۡهَِو س Ù„ ِ Ù… ُ Ùˆ ا َت س Û¡ Ù„ ِ يم Ù‹ اَ ٥٦ ا ÙŽ لل هُم صَلِ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دٍ وَع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ø¢ لِ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دٍ ÙƒÙŽÙ… ÙŽ ا صَل ÙŠ Ù’ ت ÙŽ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ø¥ ِ بْر ÙŽ اهِيْم ÙŽ وَع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ لِ Ø¢ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ø¥ ِ بْر ÙŽ اهِيْم ÙŽ وَب ÙŽ ارِكْ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دٍ وَع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ø¢ لِ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ù… ُ Ø­ ÙŽ Ù… دٍ ÙƒÙŽÙ… ÙŽ ا ب ÙŽ ارَ Ùƒ Ù’ ت ÙŽ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ø¥ ِ بْر ÙŽ اهِيْم ÙŽ وَع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ø¢ لِ سَي ِ دِن ÙŽ ا Ø¥ ِ بْر ÙŽ اهِيْم ÙŽ ف ِ ÙŠ ال Ù’ ع ÙŽ ال ÙŽ Ù… ِ ÙŠ Ù’ Ù†ÙŽ Ø¥ ِ Ù† ÙƒÙŽ حَمِي Ù’ دٌ مَج ِ ÙŠ Ù’ دٌ. عَن Ù’ ب ÙŽ Ù‚ ِ ÙŠ ةِ وَارْض ÙŽ الل هُم عَنِ الْخ ُ Ù„ ُ فَاءِ الر اشِدِينَ ÙˆÙŽ الص Ø­ ÙŽ اب ÙŽ ةِ Ø£ جْم ÙŽ ع ِ ينَ، وَعَنِ ا الت اب ِ ع ِ ينَ لت اب ِ ع ِ ينَ وَت ÙŽ اب ِ عِي مَع ÙŽ هُمْ ÙŠ ÙŽ ا Ø£ كْر ÙŽ Ù…ÙŽ الْأ كْر ÙŽ مِينَ ÙˆÙŽÙ…ÙŽÙ† Ù’ ت ÙŽ ب ِ ع ÙŽ هُمْ ب ِ Ø¥ ِ Ø­ Ù’ سَانٍ Ø¥ ِ Ù„ ÙŽ Ù‰ ÙŠ ÙŽ وْمِ الد ِي Ù’ نِ وَارْض ÙŽ عَن ا . الل هُم اغْف ِ رْ Ù„ ِ لْم ُ سْل ِ Ù… ِ ينَ وَال Ù’ Ù… ُ سْل ِ Ù… ÙŽ ات ِ وَال Ù’ Ù… ُ ؤْمِن ِ ينَ وَال Ù’ Ù… ُ ؤْمِن ÙŽ ات ِ الْأ Ø­ Ù’ ÙŠ ÙŽ اءِ مِنْه ُ مْ وَالْأ مْو ÙŽ ات ِ . موليا سري ڤدوك بڬيندا ÙŠÚ  دڤرتوان اڬوڠ، الس ُ الل هُم Ø£ ÙŠ ِ دْ ب ِ دَوَامِ الت وْف ِ ÙŠ Ù’ قِ وَالْه ِ دَاي ÙŽ ةِ وَالص ِ Ø­ ةِ وَالس Ù„ ÙŽ امَةِ ج ÙŽÙ„ ÙŽ ال ÙŽ Ø© ÙŽ Ù…ÙŽÙ„ ِكَ Ù† ÙŽ ا Ùƒ باوه دولي ÙŠÚ  مها لطَان عبد الله رِع َاي ÙŽØ© ُ الد ِي ْن ال مُصْ طَفَى ب ِالله شاه ابن المرحوم سُل ْطَان حاج أحمد شاه ال مُسْت َع ِي ْن بالله. وَكَذل ِكَ Ùƒ باوه دولي ÙŠÚ  مها موليا سري ڤدوك بڬيندا راج ڤرمايسوري اڬوڠ، تونكو عزيزه أمينه ميمونه إسكندر يه بنت ال مرحوم ال مُت ÙŽÙˆ ÙŽÙƒ ِلْ ع ÙŽÙ„ ÙŽÙ‰ الله سُل ْطَان إسكندر الح َاج. ÙˆÙŽÙ‚ ُ ضَات ÙŽ Ù‡ ُ وَع ُ Ù… ال ÙŽ Ù‡ ُ وَرَع ÙŽ اي ÙŽ اه ُ مِنَ ال Ù’ Ù… ُ ؤْمِن ِ ينَ وَال Ù’ Ù… ُ ؤْمِن ÙŽ ات ِ ب ِ ر ÙŽ حْم ÙŽ ت ِ ÙƒÙŽ الل هُم اح Ù’ فَظ Ù’ ع ُ Ù„ ÙŽ Ù… ÙŽ اء ÙŽ Ù‡ ُ وَوُزَرَاء ÙŽ Ù‡ ُ ÙŠ ÙŽ ا Ø£ رْحَمَ الر احِمِينَ. Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 7 الل هُم اج Ù’ ع ÙŽ Ù„ Ù’ ب ÙŽ Ù„ ÙŽ د ÙŽ Ù† ÙŽ ا مَال ِيزِي َا آمِنا Ù‹ مُطْمَئ ِ Ù† ًّا، س ÙŽ Ø® ÙŽ اء Ù‹ رَخ ÙŽ اء Ù‹ ØŒ دَارَ ع ÙŽ دْلٍ ÙˆÙŽØ¥ ِ يم ÙŽ انٍ، ÙˆÙŽØ£ مْنٍ ÙˆÙŽØ£ مَانٍ، وَسَائ ِر ÙŽ ب ِل َا دِ ال Ù’ مُسْل ِم ِينَ. الل هُم Ø£ عِز الْإ ِ س Ù’ Ù„ ÙŽ امَ وَال Ù’ Ù… ُ سْل ِ Ù… ِ ÙŠ Ù’ Ù†ÙŽ ØŒ وَدَم ِ رْ Ø£ عْدَاء ÙŽ ÙƒÙŽ Ø£ عْدَاء ÙŽ الد ِينِ وان Ù’ ص ُ رْ Ù…ÙŽÙ† Ù’ Ù† ÙŽ ص ÙŽ ر ÙŽ الد ِينَ، ودِ ال Ù’ Ù… ُ عْت ÙŽ دِينَ، ا ÙŽ Ù„ ذِينَ Ù‚ ÙŽ ت ÙŽ Ù„ ُ وا Ø¥ ِ Ø® Ù’ Ùˆ ÙŽ ان ÙŽ Ù† ÙŽ ا ال Ù’ Ù… ُ سْل ِ Ù… ِ ينَ ف ِ ÙŠ فل ÙŽ سْطِينَ، ا ÙŽ لل هُم ع ÙŽ Ù„ ÙŽ ÙŠ Ù’ ÙƒÙŽ ا ÙŽ لل هُم ع ÙŽ Ù„ ÙŽ ÙŠ Ù’ ÙƒÙŽ ب ِ ال Ù’ ÙŠÙŽÙ‡ ُ وَاخْذُل Ù’ Ù…ÙŽÙ† Ù’ Ø® ÙŽØ°ÙŽÙ„ÙŽ ال Ù’ Ù… ُ سْل ِ Ù… ِ ÙŠ Ù’ Ù†ÙŽØŒ ÙˆÙŽØ£ عْلِ كَلِ Ù… ÙŽ ت ÙŽ ÙƒÙŽ Ø¥ ِ Ù„ ÙŽ Ù‰ ÙŠ ÙŽ وْمِ الد ِي Ù’ نِ. بِه ِ مْ، ف ÙŽ Ø¥ ِ Ù† Ù‡ ُ مْ لَا ÙŠ ُ عْجِز ُ ون ÙŽ ÙƒÙŽØŒ Ø£ لل هُم شَت ِ ت Ù’ شَمْل ÙŽ هُمْ وَف ÙŽ ر ِق Ù’ جَمْع ÙŽ هُمْ وَاج Ù’ ع ÙŽ لِ الد ائ ِ ر ÙŽ Ø© ÙŽ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ يْه ِ مْ، Ù… Ø£ نْزِل Ù’ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ يه ِ مْ وَع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ù…ÙŽÙ† Ù’ دَدًا، وَاق Ù’ ت ُ Ù„ Ù’ هُمْ ب ÙŽ دَدًا، وَلَا ت ُ غ ÙŽ ادِرْ مِنْه ُ مْ Ø£ Ø­ َدًا، ا ÙŽ لل هُ ا ÙŽ لل هُم ا ÙŽ Ø­ Ù’ صِهِمْ ع ÙŽ Ø£ ع َاوَنَه ُمْ، ب ÙŽ سَكَ ال ذِي لَا ÙŠ ُ ر ÙŽ د ُ عَنِ ال Ù’ قَوْمِ الظ ال ِ Ù… ِ ينَ. ا ÙŽ لل هُم Ø£ رْسِل Ù’ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ يْه ِ مْ طَيْرًا Ø£ ب ÙŽ اب ِ يلَ، مِن Ù’ س ِ ج ِيلٍ، فَج ÙŽ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ هُمْ كَع ÙŽ ص Ù’ ف ٍ ت َرْمِيه ِمْ بِ حِج َارَةٍ Ù… Ø£ كُول. رْ Ø¥ ِ Ø® Ù’ Ùˆ ÙŽ ان ÙŽ Ù† ÙŽ ا ال Ù’ Ù… ُ سْل ِ Ù… ِ ينَ وَال Ù’ Ù… ُ ج ÙŽ اهِدِينَ وَال Ù’ Ù… ُ سْت ÙŽ ا ÙŽ لل هُم ان Ù’ ص ُ ضْ ع ÙŽ ف ِ ينَ ف ِ ÙŠ ف ÙŽ Ù„ ÙŽ سْطِينَ. Ya Allah! Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya hanya kepada Engkau kami merayu memohon pertolongan. Ampunilah dosa seluruh kaum Muslimin. Selamatkanlah saudara-saudara kami kaum Muslimin yang ditindas di Palestin dan di mana-mana sahaja mereka berada. Ya Allah! Kasihanilah mereka yang selama ini menjadi mangsa kekejaman Zionis Israel. Keluarkan mereka dari penindasan serta kesempitan yang mereka alami selama ini. Ya Allah! Dengarlah doa dan suara kami ini. Sesungguhnya kami tidak sanggup lagi melihat saudara-saudara kami dibunuh dan diperlakukan dengan kejam oleh Zionis Israel. Satukanlah hati seluruh umat Islam di dunia untuk memerangi kekejaman dan kezaliman Zionis Israel. Hapuskanlah segala kezaliman yang ada di muka bumi ini. Kurniakanlah kekuatan dan kemenangan kepada saudara-saudara kami kaum Muslimin di Palestin. Berikanlah kepada pejuang-pejuang Islam serta rakyat Palestin kekuatan, kesabaran serta kemenangan menghadapi kekejaman musuh. Ya Allah! Kembalikanlah Bumi Palestin ke pangkuan kaum Muslimin. ا ÙŽ لل هُم Ø¥ ِ Ù† ا نَج ْع ÙŽ Ù„ ُ Ùƒ ÙŽ ف ِ ÙŠ نُح ُ ورِ Ø£ عْدَاءِن ÙŽ ا، ÙˆÙŽÙ† ÙŽ ع ُ وذُب ِ ÙƒÙŽ مِن Ù’ Ø´ ُ ر ُ ورِهِمْ. ا ÙŽ لل هُم ب ÙŽ د ِ دْ شَمْل َهُمْ، وَف َر ِقْ جَمْع ÙŽ هُمْ وَشَت ِ ت Ù’ كَلِ Ù… ÙŽ تَه ُ مْ، وَزَل Ù’ زِل Ù’ Ø£ Ù‚ Ù’ دَامَه ُ مْ، وَسَل ِ Ø· Ù’ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ يْه ِ مْ ÙƒÙŽÙ„ Ù’ ب Ù‹ ا مِن Ù’ Ùƒ ِ Ù„ ÙŽ اب ِ ÙƒÙŽØŒ ÙŠ ÙŽ ا Ù‚ ÙŽ Ù‡ ارٌ، ÙŠ ÙŽ ا جَب ارٌ، ÙŠ ÙŽ ا مُن Ù’ ت ÙŽ Ù‚ ِ مُ ÙŠ ÙŽ ا الله ُ . ا ÙŽ لل هُم ÙŠ ÙŽ ا مُنْزِلَ ال Ù’ كِت ÙŽ اب ِ ØŒ ÙŠ ÙŽ ا مُج Ù’ رِى ÙŽ الس Ø­ ÙŽ اب ِ ØŒ ÙŠ ÙŽ ا Ù‡ ÙŽ ازِمَ الْأ حْزَاب ِ ØŒ ا ِ هْزِمْ Ø£ عْدَاء ÙŽ ال Ù’ Ù… ُ سْل ِ Ù… ِ ينَ، ا ِ هْزِمْه ُ مْ! ا ِ هْزِمْه ُ مْ! وَان Ù’ ص ُ رِ ال Ù’ Ù… ُ سْل ِ Ù… ِ ينَ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ يه ِ مْ. Khutbah Jumaat Kekuatan Dari Kesatuan 8 الل هُم ادْف ÙŽ ع Ù’ عَن ا ال Ù’ ب ÙŽ Ù„ ÙŽ اء ÙŽ وَال Ù’ غ ÙŽ لا ÙŽ Ø¡ ÙŽ وَال Ù’ Ùˆ َبا ÙŽ Ø¡ ÙŽ وَال Ù’ فَح Ù’ شَاء ÙŽ وَال Ù’ Ù… ُ Ù† Ù’ Ùƒ ÙŽ ر ÙŽ وَالْمِح ÙŽ Ù†ÙŽ وَال Ù’ ف ِ ت ÙŽ Ù†ÙŽØŒ مَا ظَهَر ÙŽ مِنْه ÙŽ ا وَمَا ب ÙŽ Ø·ÙŽÙ†ÙŽØŒ مِن Ù’ ب ÙŽ Ù„ ÙŽ دِن ÙŽ ا Ù‡ ÙŽ ذَا Ø® ÙŽ اص Ø© Ù‹ ØŒ وَمِن Ù’ ب ُ Ù„ Ù’ د ÙŽ انِ اْلم ُ سْل ِ Ù… ِ ÙŠ Ù’ Ù†ÙŽ ع ÙŽ ام Ø© Ù‹ ØŒ Ø¥ ِ Ù† ÙƒÙŽ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ كُل ِ Ø´ ÙŽ يْءٍ Ù‚ ÙŽ دِيْرٌ. ونِ، وَالْج ُ ذَامِ، وَمِن Ù’ سَي ِئ ِ الْأ س Ù’ قَامِ، ÙŠ ÙŽ ا Ø£ رْحَمَ الل هُم Ø¥ ِ Ù† ا Ù† ÙŽ ع ُ وذُ ب ِ ÙƒÙŽ مِنَ الب ÙŽ ر ÙŽ صِ، وَالْج ُ Ù† ُ الر احِمِي Ù’ Ù†ÙŽ. رَب Ù† ÙŽ ا آت ِ Ù† ÙŽ ا ف ِ ÙŠ الد ُ نْي ÙŽ ا حَسَن ÙŽ Ø© Ù‹ وَف ِ ÙŠ الْآخِرَةِ حَسَن ÙŽ Ø© Ù‹ ÙˆÙŽÙ‚ ِ Ù† ÙŽ ا ع ÙŽ ذَاب ÙŽ الن ارِ. عِب ÙŽ ادَ اللهِ، ۞إ ِ Ù† ÙŽ َٱللّ ÙŽ ÙŽÙŠ Ø£Û¡Ù… ُ ر ُ َب ِ ٱلۡع د Û¡ Ù„ ِ ÙŽÙˆ ٱلۡ Û¡ ِح Û¡ س ÙŽÙ° Ù† ِ َوَإِيت ا Ù“ ÙŠ ِٕ َذِيَٱلۡ ÙŽ Ù‚ ُ ر Û¡ بَ ÙŽÙ° ÙŽÙˆ ÙŠ Ù†Û¡Ù‡ÙŽ ÙŽÙ° َع Ù† ِ َٱلۡف Ø­ Û¡ Ø´ ا Ù“ ءَِو ٱل Û¡ Ù… ُ نك رَِو ٱلۡ Û¡ غ Û¡ ِ َِۚ ÙŠ عِظ ُ Ùƒ ُ Ù… Û¡ ÙŽÙ„ ع Ù„ÙŽÙƒ ُ Ù… Û¡ َت Ø° Ùƒ ÙŽ ر ُ ون ÙŽ ÙŽ ٩٠ الله ÙŽ ال Ù’ ع ÙŽ ظِيْم ÙŽ ÙŠ ÙŽ ذْ Ùƒ ُ رْك ُ مْ، وَاش Ù’ Ùƒ ُ ر ُ وه ُ ع ÙŽ Ù„ ÙŽ Ù‰ Ù† ِ ع ÙŽ مِهِ ÙŠ ÙŽ زِدْك ُ مْ، وَاس Ù’ Ø£ Ù„ ُ وه ُ مِن Ù’ ف ÙŽ ض Ù’ Ù„ ِ هِ ÙŠ ُ عْطِكُمْ ف َاذْك ُر ُوا ÙˆÙŽÙ„ ÙŽ ذِ كْر ُ اللهِ Ø£ Ùƒ Ù’ ب ÙŽ ر ُ ØŒ ÙˆÙŽ الله ُ ÙŠ ÙŽ عْل ÙŽ مُ مَا ت ÙŽ ص Ù’ Ù† ÙŽ ع ُ ونَ.
    0 Comments 0 Shares 3046 Views