• ☆Tadabbur Kalamullah 19 Jamadil Akhir 1445H☆

    وَیَرۡزُقۡهُ مِنۡ حَیۡثُ لَا یَحۡتَسِبُۚ وَمَن یَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسۡبُهُۥۤۚ إِنَّ ٱللَّهَ بَـٰلِغُ أَمۡرِهِۦۚ قَدۡ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَیۡءࣲ قَدۡرࣰا

    "Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu" [Surah aṭ-Ṭalaq 3]

    #Bertaqwalah kepada Allah swt dengan sebenarnya, nescaya Allah swt akan mengurniakan pelbagai rezeki dan kebaikan dengan jalan yang tidak diduga.

    #Disamping itu, sesiapa yang menyerahkan dirinya bulat-bulat kepada Allah nescaya pertolongan dan bantuan Allah sentiasa bersamanya.

    #Bersempena tahun baru 2024 ini, berimpianlah dengan sesuatu hasrat yang terbaik, moga Allah swt tunaikan hajat dan impian tersebut.

    #Dikisahkan bahawa Dr Yusuf al-Qaradhawi pernah ditanya ketika di bangku sekolah, "Apa cita-cita kamu?". Beliau menjawab: “Ingin menjadi Syeikh al-Azhar.” Guru yang bertanya terkejut dan menggelengkan kepala. Walaupun Syeikh Dr Yusuf al-Qaradhawi tidak ditakdirkan menjadi Syeikh al-Azhar, sedangkan kemampuan dan ilmunya amat luar biasa. Justeru murid-muridnya berkata: “Kamu bukan Syeikh al-Azhar tetapi kamu adalah Syeikh al-Ummah.” Dalilnya beliau pernah menjawat jawatan sebagai Pengerusi Kesatuan Ulamak Sedunia dan beliaulah yang mengasaskannya, yang menghimpunkan ulamak seluruh dunia.

    #Begitu juga kisah kehebatan dan keilmuan Ibnu Sina. Beliau merupakan salah seorang tokoh yang luar biasa dalam ilmu perubatan. Kemampuannya boleh merawat seorang raja menyebabkan raja tersebut bertanya kepadanya: “Apakah yang diingini dan dicita-citakan?”. Maka jawabnya: “Patik dengar, tuanku mempunyai perpustakaan yang besar, di mana banyak kitab-kitab yang nadir terdapat dalam perpustakaan tuanku. Maka izinkan patik masuk untuk membacanya.”

    #Selain itu, dikisahkan mengenai Imam Syeikh Izzuddin Ibn Abdissalam, yang mula menuntut ilmu pada usia tua, namun beliau sangat bersemangat menghafaz kitab dan giat belajar, dan secara berkala belajar kepada para ulama’ besar pada masa tersebut. Semua itu beliau lakukan untuk menebus masa kecilnya yang tidak sempat merasai pendidikan lantaran keadaan keluarga beliau yang miskin. Ketekunan beliau ditunjukkan dengan jarangnya tidur pada malam hari. Beliau pernah berkata bahawa selama 30 tahun beliau tidak tidur sebelum benar-benar memahami kitab yang sedang beliau pelajari. Selain itu lingkungan di mana beliau tinggal, iaitu Damsyiq pada masa itu adalah daerah yang dipenuhi ulamak-ulamak yang masyhur dalam pelbagai ilmu, disamping kuatnya munajat beliau kepada Allah swt menyebabkan beliau menjadi seorang ulamak dan ilmuwan hebat sehingga tulisan dan pemikirannya dibahaskan hingga saat ini.

    #Tatkala tiga ilmuwan hebat diatas menyerahkan diri mereka kepada Allah swt dengan mengejar impian yang besar disamping kesungguhan, Allah swt mengurniakan sesuatu yang lebih besar kepada mereka.

    #Jom kita manfaatkan usia dan peluang yang Allah kurniakan kepada kita untuk menggandakan pergantungan kita kepadaNya, menyuburkan ketaqwaan dalam keimanan serta menambahkan kesungguhan dalam berimpian, moga Allah swt mengurniakan kita kebahagiaan dan kejayaan didunia dan di akhirat.

    ♡Ya Allah, jadikanlah kami hambaMu yang soleh, bertaqwa serta berjaya dunia akhirat. Aamiiin♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 19 Jamadil Akhir 1445H☆ وَیَرۡزُقۡهُ مِنۡ حَیۡثُ لَا یَحۡتَسِبُۚ وَمَن یَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسۡبُهُۥۤۚ إِنَّ ٱللَّهَ بَـٰلِغُ أَمۡرِهِۦۚ قَدۡ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَیۡءࣲ قَدۡرࣰا "Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu" [Surah aṭ-Ṭalaq 3] #Bertaqwalah kepada Allah swt dengan sebenarnya, nescaya Allah swt akan mengurniakan pelbagai rezeki dan kebaikan dengan jalan yang tidak diduga. #Disamping itu, sesiapa yang menyerahkan dirinya bulat-bulat kepada Allah nescaya pertolongan dan bantuan Allah sentiasa bersamanya. #Bersempena tahun baru 2024 ini, berimpianlah dengan sesuatu hasrat yang terbaik, moga Allah swt tunaikan hajat dan impian tersebut. #Dikisahkan bahawa Dr Yusuf al-Qaradhawi pernah ditanya ketika di bangku sekolah, "Apa cita-cita kamu?". Beliau menjawab: “Ingin menjadi Syeikh al-Azhar.” Guru yang bertanya terkejut dan menggelengkan kepala. Walaupun Syeikh Dr Yusuf al-Qaradhawi tidak ditakdirkan menjadi Syeikh al-Azhar, sedangkan kemampuan dan ilmunya amat luar biasa. Justeru murid-muridnya berkata: “Kamu bukan Syeikh al-Azhar tetapi kamu adalah Syeikh al-Ummah.” Dalilnya beliau pernah menjawat jawatan sebagai Pengerusi Kesatuan Ulamak Sedunia dan beliaulah yang mengasaskannya, yang menghimpunkan ulamak seluruh dunia. #Begitu juga kisah kehebatan dan keilmuan Ibnu Sina. Beliau merupakan salah seorang tokoh yang luar biasa dalam ilmu perubatan. Kemampuannya boleh merawat seorang raja menyebabkan raja tersebut bertanya kepadanya: “Apakah yang diingini dan dicita-citakan?”. Maka jawabnya: “Patik dengar, tuanku mempunyai perpustakaan yang besar, di mana banyak kitab-kitab yang nadir terdapat dalam perpustakaan tuanku. Maka izinkan patik masuk untuk membacanya.” #Selain itu, dikisahkan mengenai Imam Syeikh Izzuddin Ibn Abdissalam, yang mula menuntut ilmu pada usia tua, namun beliau sangat bersemangat menghafaz kitab dan giat belajar, dan secara berkala belajar kepada para ulama’ besar pada masa tersebut. Semua itu beliau lakukan untuk menebus masa kecilnya yang tidak sempat merasai pendidikan lantaran keadaan keluarga beliau yang miskin. Ketekunan beliau ditunjukkan dengan jarangnya tidur pada malam hari. Beliau pernah berkata bahawa selama 30 tahun beliau tidak tidur sebelum benar-benar memahami kitab yang sedang beliau pelajari. Selain itu lingkungan di mana beliau tinggal, iaitu Damsyiq pada masa itu adalah daerah yang dipenuhi ulamak-ulamak yang masyhur dalam pelbagai ilmu, disamping kuatnya munajat beliau kepada Allah swt menyebabkan beliau menjadi seorang ulamak dan ilmuwan hebat sehingga tulisan dan pemikirannya dibahaskan hingga saat ini. #Tatkala tiga ilmuwan hebat diatas menyerahkan diri mereka kepada Allah swt dengan mengejar impian yang besar disamping kesungguhan, Allah swt mengurniakan sesuatu yang lebih besar kepada mereka. #Jom kita manfaatkan usia dan peluang yang Allah kurniakan kepada kita untuk menggandakan pergantungan kita kepadaNya, menyuburkan ketaqwaan dalam keimanan serta menambahkan kesungguhan dalam berimpian, moga Allah swt mengurniakan kita kebahagiaan dan kejayaan didunia dan di akhirat. ♡Ya Allah, jadikanlah kami hambaMu yang soleh, bertaqwa serta berjaya dunia akhirat. Aamiiin♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 5773 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 17 Jamadil Akhir 1445H☆

    وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ

    "Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran)" [Surah Aali Imran 140]

    #Warna-warni, suka-duka dan pelbagai peristiwa yang berlaku sepanjang kehidupan dan sepanjang tahun 2023, itulah putaran hidup yang terpaksa kita lalui.

    #Banyak peristiwa yang telah berlaku pada tahun 2023. Ada peristiwa melibatkan kejayaan, gembira dan sukacita. Sebaliknya tidak kurang yang kecewa, sedih dan berduka nestapa. Begitu juga ada yang dikurniakan dengan pelbagai anugerah dan nikmat.

    #Oleh itu, tatkala kita dikurniakan nikmat, maka wajib kita zahirkan kesyukuran kepada Allah swt. Sebaliknya jika diuji dengan sedikit musibah, maka hendaklah dia bersabar. Sudah tentu kehidupannya sentiasa dipahalakan oleh Allah swt.

    #Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Sayidina Suhaib r.a, Rasulullah saw bersabda:

    عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

    “Amat menakjubkan urusan orang yang beriman kerana setiap urusannya adalah baik, dan itu tidak akan berlaku kepada seorang pun kecuali kepada orang beriman. Jika dia mendapat sesuatu yang menyenangkan dia bersyukur, maka itu adalah kebaikan baginya. Dan jika dia ditimpa kesusahan dia bersabar, maka itu adalah kebaikan baginya" (HR Muslim)

    #Sepatutnya segala peristiwa yang berlaku di sepanjang tahun ini dapat mengislahkan kehidupan seseorang yang mendatang dengan lebih cemerlang dan gemilang.

    #Kita hendaklah bermuhasabah diri ke arah yang lebih baik pada masa akan datang. Daripada baik kepada lebih baik dan daripada lebih baik kepada terbaik. Inilah manusia yang mendapat laba dan keuntungan dalam kehidupan. Semoga sinar 2024 kita penuhinya dengan cita-cita yang mulia untuk kita capai.

    #Dengan itu, kita akan menjadi orang yang cerdik, bijak dan beruntung dalam kehidupan. Daripada Sayidina Syaddad bin Aus r.a, bahawa Rasulullah saw pernah bersabda:

    الْكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ الْمَوْتِ وَالْعَاجِزُ مَنْ أَتْبَعَ نَفْسَهُ هَوَاهَا وَتَمَنَّى عَلَى اللَّهِ

    "Orang yang cerdik, siapa yang merendahkan dirinya dan beramal untuk bekalan selepas mati. Sedangkan orang yang lemah, siapa yang mengikut hawa nafsunya dan hanya bercita-cita kepada Allah" (HR at-Tirmizi dan Ibn Majah)

    #Syeikh al-Mubarakfuri dalam menjelaskan hadis ini berkata: “(Orang yang cerdik) iaitu orang yang sentiasa memuhasabah dirinya di dunia sebelum dia dihisab di akhirat".

    #Berkata Sayidina Umar al-Khattab r.a:

    حَاسِبُوا أَنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تُحَاسَبُوا وَتَزَيّنُوا لِلْعَرْضِ الأَكْبَرِ وَإِنّمَا يَخِفّ الْحَسَابُ يَوْمَ القِيَامَةِ عَلَى مَنْ حَاسَبَ نَفْسَهُ في الدّنْيَا

    "Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab. Dan berhiaslah untuk hari pembentangan yang agung. Sesungguhnya ringanlah penghisaban di hari Akhirat bagi sesiapa yang telah menghisab dirinya di dunia” (Lihat: Tuhfah al-Ahwazi)

    #Imam al-Ghazali berkata: "Barangsiapa yang sering bermuhasabah pada dirinya, nescaya dia akan temui keringanan pada hari akhirat kelak."

    #Muhasabah umpama ubat yang pahit, tidak enak namun ia adalah penawar yang mengubati seribu satu penyakit. Sungguhpun menilai diri bukan sesuatu yang menyeronokkan, tetapi orang yang sering bermuhasabah akan dapat membersihkan diri daripada kejahilan, dosa dan noda.

    ...Bersambung...

    ♡Semoga kebaikan dan keberkatan hidup sentiasa menaungi kita semua dan singgah dalam kehidupan kita semua yang akhirnya membawa kebahagiaan dan ketenangan di dunia serta kejayaan hakiki di akhirat kelak. Aamiiin♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 17 Jamadil Akhir 1445H☆ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ "Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran)" [Surah Aali Imran 140] #Warna-warni, suka-duka dan pelbagai peristiwa yang berlaku sepanjang kehidupan dan sepanjang tahun 2023, itulah putaran hidup yang terpaksa kita lalui. #Banyak peristiwa yang telah berlaku pada tahun 2023. Ada peristiwa melibatkan kejayaan, gembira dan sukacita. Sebaliknya tidak kurang yang kecewa, sedih dan berduka nestapa. Begitu juga ada yang dikurniakan dengan pelbagai anugerah dan nikmat. #Oleh itu, tatkala kita dikurniakan nikmat, maka wajib kita zahirkan kesyukuran kepada Allah swt. Sebaliknya jika diuji dengan sedikit musibah, maka hendaklah dia bersabar. Sudah tentu kehidupannya sentiasa dipahalakan oleh Allah swt. #Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Sayidina Suhaib r.a, Rasulullah saw bersabda: عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ “Amat menakjubkan urusan orang yang beriman kerana setiap urusannya adalah baik, dan itu tidak akan berlaku kepada seorang pun kecuali kepada orang beriman. Jika dia mendapat sesuatu yang menyenangkan dia bersyukur, maka itu adalah kebaikan baginya. Dan jika dia ditimpa kesusahan dia bersabar, maka itu adalah kebaikan baginya" (HR Muslim) #Sepatutnya segala peristiwa yang berlaku di sepanjang tahun ini dapat mengislahkan kehidupan seseorang yang mendatang dengan lebih cemerlang dan gemilang. #Kita hendaklah bermuhasabah diri ke arah yang lebih baik pada masa akan datang. Daripada baik kepada lebih baik dan daripada lebih baik kepada terbaik. Inilah manusia yang mendapat laba dan keuntungan dalam kehidupan. Semoga sinar 2024 kita penuhinya dengan cita-cita yang mulia untuk kita capai. #Dengan itu, kita akan menjadi orang yang cerdik, bijak dan beruntung dalam kehidupan. Daripada Sayidina Syaddad bin Aus r.a, bahawa Rasulullah saw pernah bersabda: الْكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ الْمَوْتِ وَالْعَاجِزُ مَنْ أَتْبَعَ نَفْسَهُ هَوَاهَا وَتَمَنَّى عَلَى اللَّهِ "Orang yang cerdik, siapa yang merendahkan dirinya dan beramal untuk bekalan selepas mati. Sedangkan orang yang lemah, siapa yang mengikut hawa nafsunya dan hanya bercita-cita kepada Allah" (HR at-Tirmizi dan Ibn Majah) #Syeikh al-Mubarakfuri dalam menjelaskan hadis ini berkata: “(Orang yang cerdik) iaitu orang yang sentiasa memuhasabah dirinya di dunia sebelum dia dihisab di akhirat". #Berkata Sayidina Umar al-Khattab r.a: حَاسِبُوا أَنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تُحَاسَبُوا وَتَزَيّنُوا لِلْعَرْضِ الأَكْبَرِ وَإِنّمَا يَخِفّ الْحَسَابُ يَوْمَ القِيَامَةِ عَلَى مَنْ حَاسَبَ نَفْسَهُ في الدّنْيَا "Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab. Dan berhiaslah untuk hari pembentangan yang agung. Sesungguhnya ringanlah penghisaban di hari Akhirat bagi sesiapa yang telah menghisab dirinya di dunia” (Lihat: Tuhfah al-Ahwazi) #Imam al-Ghazali berkata: "Barangsiapa yang sering bermuhasabah pada dirinya, nescaya dia akan temui keringanan pada hari akhirat kelak." #Muhasabah umpama ubat yang pahit, tidak enak namun ia adalah penawar yang mengubati seribu satu penyakit. Sungguhpun menilai diri bukan sesuatu yang menyeronokkan, tetapi orang yang sering bermuhasabah akan dapat membersihkan diri daripada kejahilan, dosa dan noda. ...Bersambung... ♡Semoga kebaikan dan keberkatan hidup sentiasa menaungi kita semua dan singgah dalam kehidupan kita semua yang akhirnya membawa kebahagiaan dan ketenangan di dunia serta kejayaan hakiki di akhirat kelak. Aamiiin♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    1 Comments 0 Shares 4402 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 12 Jamadil Akhir 1445H☆

    وَسِیقَ ٱلَّذِینَ ٱتَّقَوۡا۟ رَبَّهُمۡ إِلَى ٱلۡجَنَّةِ زُمَرًاۖ حَتَّىٰۤ إِذَا جَاۤءُوهَا وَفُتِحَتۡ أَبۡوَ ٰ⁠بُهَا وَقَالَ لَهُمۡ خَزَنَتُهَا سَلَـٰمٌ عَلَیۡكُمۡ طِبۡتُمۡ فَٱدۡخُلُوهَا خَـٰلِدِینَ

    "Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata:" Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya" (mereka pun masuk)" [Surah Az-Zumar 73]

    #Sambung bicara berkaitan kisah Sayidina Abdullah bin Salam r.a yang diberi jaminan syurga ketika masih hidup didunia lagi.

    #Diriwayatkan hadis pertama yang didengari Sayidina Abdullah bin Salam daripada mulut Nabi saw ialah:

    يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أَفْشُوْا السَّلاَمَ، وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ، وَصِلُوا الأَرْحَامَ، وَصَلُّوا بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ، تَدْخُلُوا الجَنَّةَ بِسَلاَمٍ

    “Wahai manusia, sebarkanlah salam, berikanlah makan (kepada orang yang memerlukan), sambungkanlah silaturrahim, solatlah di waktu malam tatkala orang lain sedang tidur, kelak kamu akan masuk syurga dengan sejahtera” (Lihat: Siyar A‘lam al-Nubala’).

    #Terdapat riwayat daripada Sayidina Anas bin Malik r.a menceritakan bahawa telah sampai berita ketibaan Nabi saw di Madinah kepada Abdullah bin Salam, lalu beliau menanyakan beberapa perkara kepada Baginda. Katanya: “Aku akan bertanya kepadamu tiga perkara yang tidak akan akan diketahui kecuali oleh seorang Nabi.

    1. Apakah tanda-tanda pertama hari kiamat?
    2. Dan apa makanan pertama yang akan dimakan oleh penghuni syurga?
    3. Dan bagaimanakah seorang anak mirip dengan bapanya dan bagaimana dia mirip dengan ibunya?”

    Baginda menjawab: “Jibril baru sahaja memberitahuku.” Abdullah bin Salam berkata: “Dia adalah malaikat yang menjadi musuh orang-orang Yahudi.” Baginda bersabda: “Adapun tanda pertama hari kiamat adalah api yang akan muncul dan akan menghimpunkan manusia daripada timur menuju barat. Dan makanan pertama penghuni syurga adalah ketulan hati ikan paus. Dan (miripnya) seorang anak (ditentukan), apabila suami mendatangi isterinya dan air maninya mendahului air mani isterinya, bererti akan lahir anak yang menyerupai bapanya. Namun bila air mani isterinya mendahului air mani suaminya, maka akan lahir anak yang mirip dengan ibunya.”  

    (Lantas) Abdullah bin Salam berkata: “Aku bersaksi tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan engkau adalah Rasulullah.”

    Kemudian dia berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang-orang Yahudi adalah kaum yang sangat suka memutar belit. Tanyalah mereka mengenai aku sebelum mereka mengetahui keislamanku.” Kemudian orang-orang Yahudi datang, lalu Nabi saw bersabda: “Bagaimanakah pendapat kamu tentang seorang lelaki yang bernama Abdullah bin Salam?”  Mereka menjawab: “Dia adalah seorang alim dan anak dari seorang yang alim dan orang yang paling mulia antara kami dan anak orang yang paling mulia antara kami.”

    Kemudian Rasulullah saw bersabda: “Bagaimanakah pendapat kamu jika Abdullah bin Salam memeluk Islam?” Mereka menjawab: “Semoga dia dilindungi Allah dari perbuatan itu.” Baginda mengulangi pertanyaannya kepada mereka, Namun mereka tetap menjawab seperti tadi. Lalu Abdullah bin Salam keluar seraya berkata: “Aku bersaksi tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah utusan Allah.” Maka mereka berkata: “Dia ini orang yang paling buruk di antara kami dan anak dari orang yang jahat.” Mereka terus saja menghina Abdullah bin Salam. Lalu Abdullah bin Salam berkata: “Inilah yang aku bimbangkan tadi, wahai Rasulullah.” (HR al-Bukhari)

    ♡Jadilah ahli ilmu dan beramallah dengan ilmu yang dipelajari kerana ia merupakan jalan untuk ke syurga♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 12 Jamadil Akhir 1445H☆ وَسِیقَ ٱلَّذِینَ ٱتَّقَوۡا۟ رَبَّهُمۡ إِلَى ٱلۡجَنَّةِ زُمَرًاۖ حَتَّىٰۤ إِذَا جَاۤءُوهَا وَفُتِحَتۡ أَبۡوَ ٰ⁠بُهَا وَقَالَ لَهُمۡ خَزَنَتُهَا سَلَـٰمٌ عَلَیۡكُمۡ طِبۡتُمۡ فَٱدۡخُلُوهَا خَـٰلِدِینَ "Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata:" Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya" (mereka pun masuk)" [Surah Az-Zumar 73] #Sambung bicara berkaitan kisah Sayidina Abdullah bin Salam r.a yang diberi jaminan syurga ketika masih hidup didunia lagi. #Diriwayatkan hadis pertama yang didengari Sayidina Abdullah bin Salam daripada mulut Nabi saw ialah: يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أَفْشُوْا السَّلاَمَ، وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ، وَصِلُوا الأَرْحَامَ، وَصَلُّوا بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ، تَدْخُلُوا الجَنَّةَ بِسَلاَمٍ “Wahai manusia, sebarkanlah salam, berikanlah makan (kepada orang yang memerlukan), sambungkanlah silaturrahim, solatlah di waktu malam tatkala orang lain sedang tidur, kelak kamu akan masuk syurga dengan sejahtera” (Lihat: Siyar A‘lam al-Nubala’). #Terdapat riwayat daripada Sayidina Anas bin Malik r.a menceritakan bahawa telah sampai berita ketibaan Nabi saw di Madinah kepada Abdullah bin Salam, lalu beliau menanyakan beberapa perkara kepada Baginda. Katanya: “Aku akan bertanya kepadamu tiga perkara yang tidak akan akan diketahui kecuali oleh seorang Nabi. 1. Apakah tanda-tanda pertama hari kiamat? 2. Dan apa makanan pertama yang akan dimakan oleh penghuni syurga? 3. Dan bagaimanakah seorang anak mirip dengan bapanya dan bagaimana dia mirip dengan ibunya?” Baginda menjawab: “Jibril baru sahaja memberitahuku.” Abdullah bin Salam berkata: “Dia adalah malaikat yang menjadi musuh orang-orang Yahudi.” Baginda bersabda: “Adapun tanda pertama hari kiamat adalah api yang akan muncul dan akan menghimpunkan manusia daripada timur menuju barat. Dan makanan pertama penghuni syurga adalah ketulan hati ikan paus. Dan (miripnya) seorang anak (ditentukan), apabila suami mendatangi isterinya dan air maninya mendahului air mani isterinya, bererti akan lahir anak yang menyerupai bapanya. Namun bila air mani isterinya mendahului air mani suaminya, maka akan lahir anak yang mirip dengan ibunya.”   (Lantas) Abdullah bin Salam berkata: “Aku bersaksi tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan engkau adalah Rasulullah.” Kemudian dia berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang-orang Yahudi adalah kaum yang sangat suka memutar belit. Tanyalah mereka mengenai aku sebelum mereka mengetahui keislamanku.” Kemudian orang-orang Yahudi datang, lalu Nabi saw bersabda: “Bagaimanakah pendapat kamu tentang seorang lelaki yang bernama Abdullah bin Salam?”  Mereka menjawab: “Dia adalah seorang alim dan anak dari seorang yang alim dan orang yang paling mulia antara kami dan anak orang yang paling mulia antara kami.” Kemudian Rasulullah saw bersabda: “Bagaimanakah pendapat kamu jika Abdullah bin Salam memeluk Islam?” Mereka menjawab: “Semoga dia dilindungi Allah dari perbuatan itu.” Baginda mengulangi pertanyaannya kepada mereka, Namun mereka tetap menjawab seperti tadi. Lalu Abdullah bin Salam keluar seraya berkata: “Aku bersaksi tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah utusan Allah.” Maka mereka berkata: “Dia ini orang yang paling buruk di antara kami dan anak dari orang yang jahat.” Mereka terus saja menghina Abdullah bin Salam. Lalu Abdullah bin Salam berkata: “Inilah yang aku bimbangkan tadi, wahai Rasulullah.” (HR al-Bukhari) ♡Jadilah ahli ilmu dan beramallah dengan ilmu yang dipelajari kerana ia merupakan jalan untuk ke syurga♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 4240 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆

    وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا

    "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22]

    #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi.

    #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan.

    Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya.

    #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam.

    #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

    "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45]

    #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani.

    Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya:

    كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا

    Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim)

    ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆ وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22] #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi. #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan. Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya. #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam. #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45] #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani. Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim) ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 3486 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆

    وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا

    "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22]

    #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi.

    #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan.

    #Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya.

    #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam.

    #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

    "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45]

    #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani.

    Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya:

    كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا

    Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim)

    ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆ وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22] #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi. #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan. #Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya. #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam. #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45] #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani. Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim) ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 3333 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆

    وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا

    "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22]

    #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi.

    #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan.

    #Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya.

    #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam.

    #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

    "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45]

    #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani.

    #Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya:

    كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا

    Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim)

    ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆ وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22] #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi. #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan. #Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya. #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam. #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45] #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani. #Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim) ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 3274 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆

    وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا

    "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22]

    #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi.

    #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan.

    #Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya.

    #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam.

    #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

    "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45]

    #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani.

    #Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya:

    كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا

    Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim)

    ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆ وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22] #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi. #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan. #Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya. #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam. #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45] #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani. #Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim) ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 3190 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 7 Jamadil Awwal 1445H☆

    فَٱذۡكُرُونِیۤ أَذۡكُرۡكُمۡ وَٱشۡكُرُوا۟ لِی وَلَا تَكۡفُرُونِ

    "Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu)" [Surah al-Baqarah 152]

    #Orang beriman yang berakal akan sentiasa :

    1. Mengingati Allah.
    2. Merapatkan diri ke hadratNya.
    3. MerindukanNya.
    4. Merasa asyik bersamaNya.

    #Dia akan sentiasa ingat dan menyebut-nyebut nama Allah dalam segala keadaaanya, dalam segala hal dan waktunya, seluruh lorong kehidupannya tidak terlepas daripada mengingatiNya.

    #Ketika berdiri dia ingat Allah, saat duduk dia ingat Allah, saat berbaring dia ingat Allah, saat bekerja ingat Allah, saat memandu ingat Allah, saat bermain ingat Allah, saat berjual beli ingat Allah, saat bersendirian pun ingat Allah. Dia sentiasa berusaha untuk dekat dengan Allah swt dengan 1001 cara dan jalan.

    إِنَّ فِی خَلۡقِ ٱلسَّمَـٰوَ ٰ⁠تِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱخۡتِلَـٰفِ ٱلَّیۡلِ وَٱلنَّهَارِ لَـَٔایَـٰتࣲ لِّأُو۟لِی ٱلۡأَلۡبَـٰبِ

    "Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal"

    ٱلَّذِینَ یَذۡكُرُونَ ٱللَّهَ قِیَـٰمࣰا وَقُعُودࣰا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمۡ وَیَتَفَكَّرُونَ فِی خَلۡقِ ٱلسَّمَـٰوَ ٰ⁠تِ وَٱلۡأَرۡضِ رَبَّنَا مَا خَلَقۡتَ هَـٰذَا بَـٰطِلࣰا سُبۡحَـٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّارِ

    "(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka"  [Surah Ali-Ê¿Imran 190-191]

    #Manusia yang bertaqwa akan sentiasa berzikir mengingati Allah dalam hatinya dengan:

    1. Perasaan rendah diri.
    2. Perasaan yang tidak berdaya di hadapanNya.
    3. Perasaan takut menyelimuti jiwanya.

    #Hati mereka gementar tatkala nama Allah disebut, zikir segera meluncur dari mulut membasahi lidahnya dan keimanan memenuhi dadanya. Iman mereka melonjak tatkala ayat-ayat Allah dikumandangkan dan di alunkan. Tawakkal menjadi hiasan hidupnya, memagari setiap gerakannya.

    إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ ٱلَّذِینَ إِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَجِلَتۡ قُلُوبُهُمۡ وَإِذَا تُلِیَتۡ عَلَیۡهِمۡ ءَایَـٰتُهُۥ زَادَتۡهُمۡ إِیمَـٰنࣰا وَعَلَىٰ رَبِّهِمۡ یَتَوَكَّلُونَ

    "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah" [Surah al-Anfal 2]

    ♡Adakah hati dan jiwa kita sentiasa ingat Allah dan terasa tenang tatkala mengingatiNya? Jika tiada sebarang rasa dan ketenangan, dibimbangi kita tergolong dalam kalangan golongan yang jauh daripada rahmat Allah swt. Selamat bermuhasabah!!♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 7 Jamadil Awwal 1445H☆ فَٱذۡكُرُونِیۤ أَذۡكُرۡكُمۡ وَٱشۡكُرُوا۟ لِی وَلَا تَكۡفُرُونِ "Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu)" [Surah al-Baqarah 152] #Orang beriman yang berakal akan sentiasa : 1. Mengingati Allah. 2. Merapatkan diri ke hadratNya. 3. MerindukanNya. 4. Merasa asyik bersamaNya. #Dia akan sentiasa ingat dan menyebut-nyebut nama Allah dalam segala keadaaanya, dalam segala hal dan waktunya, seluruh lorong kehidupannya tidak terlepas daripada mengingatiNya. #Ketika berdiri dia ingat Allah, saat duduk dia ingat Allah, saat berbaring dia ingat Allah, saat bekerja ingat Allah, saat memandu ingat Allah, saat bermain ingat Allah, saat berjual beli ingat Allah, saat bersendirian pun ingat Allah. Dia sentiasa berusaha untuk dekat dengan Allah swt dengan 1001 cara dan jalan. إِنَّ فِی خَلۡقِ ٱلسَّمَـٰوَ ٰ⁠تِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱخۡتِلَـٰفِ ٱلَّیۡلِ وَٱلنَّهَارِ لَـَٔایَـٰتࣲ لِّأُو۟لِی ٱلۡأَلۡبَـٰبِ "Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal" ٱلَّذِینَ یَذۡكُرُونَ ٱللَّهَ قِیَـٰمࣰا وَقُعُودࣰا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمۡ وَیَتَفَكَّرُونَ فِی خَلۡقِ ٱلسَّمَـٰوَ ٰ⁠تِ وَٱلۡأَرۡضِ رَبَّنَا مَا خَلَقۡتَ هَـٰذَا بَـٰطِلࣰا سُبۡحَـٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّارِ "(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka"  [Surah Ali-Ê¿Imran 190-191] #Manusia yang bertaqwa akan sentiasa berzikir mengingati Allah dalam hatinya dengan: 1. Perasaan rendah diri. 2. Perasaan yang tidak berdaya di hadapanNya. 3. Perasaan takut menyelimuti jiwanya. #Hati mereka gementar tatkala nama Allah disebut, zikir segera meluncur dari mulut membasahi lidahnya dan keimanan memenuhi dadanya. Iman mereka melonjak tatkala ayat-ayat Allah dikumandangkan dan di alunkan. Tawakkal menjadi hiasan hidupnya, memagari setiap gerakannya. إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ ٱلَّذِینَ إِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَجِلَتۡ قُلُوبُهُمۡ وَإِذَا تُلِیَتۡ عَلَیۡهِمۡ ءَایَـٰتُهُۥ زَادَتۡهُمۡ إِیمَـٰنࣰا وَعَلَىٰ رَبِّهِمۡ یَتَوَكَّلُونَ "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah" [Surah al-Anfal 2] ♡Adakah hati dan jiwa kita sentiasa ingat Allah dan terasa tenang tatkala mengingatiNya? Jika tiada sebarang rasa dan ketenangan, dibimbangi kita tergolong dalam kalangan golongan yang jauh daripada rahmat Allah swt. Selamat bermuhasabah!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    0 Comments 0 Shares 2209 Views