☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆

وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا

"Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22]

#Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi.

#Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan.

#Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya.

#Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam.

#Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

"Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45]

#Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani.

Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا

Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim)

♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡

🐊Ust naim
Klik link ini untuk    
http://bit.ly/tadabburkalamullah

Facebook:   
https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
☆Tadabbur Kalamullah 9 Jamadil Awwal 1445H☆ وَلَمَّا رَأَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا "Tatkala orang yang beriman melihat tentera Ahzaa, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan telah benarlah janji Allah dan RasulNya”, dan tidaklah bertambah (rasa takut/bimbang) kepada mereka melainkan bertambah iman dan penyerahan diri kepada Allah" [Surah al-Ahzab 22] #Medan perjuangan Islam sentiasa terlalu mencabar. Tribulasinya tidak sedikit. Halangannya getir dan risikonya tinggi. #Oleh itu, pejuang Islam mesti berani dan berjiwa kental. Ini adalah sifat wajib bagi seorang pejuang. Itulah sifat orang yang beriman terutama detik berdepan dengan pakatan musuh di medan perjuangan. #Sebagai pejuang, bertemu musuh adalah lumrah, maka jiwa yang berani sangat diperlukan. Pejuang Islam sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan undur kebelakang meninggalkan perjuangan walau setapak. Mereka tidak akan pernah rela perjuangan ini dibeli dengan mata dunia biar berjuta nilainya. #Sebab itu, dalam ayat diatas Allah swt menyebut tentang keberanian para sahabat Nabi saw tatkala bertemu musuh. Tiada sebarang kegentaran, malah iman mereka semakin bertambah teguh ketika saat berdepan dengan musuh. Kekentalan inilah yang diperlukan bagi setiap jiwa umat Islam. #Sebagai seorang pejuang, dia mestilah bersedia mencagarkan seluruh kepentingan hidupnya dan mengorbankannya demi Islam. Mereka sentiasa siap mendepani siapa jua yang memusuhi Islam biarpun sebesar mana pakatan mereka. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ "Wahai orang yang beriman! Apabila kamu berdepan dengan pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan ingatlah Allah (dengan doa) banyak-banyak, semoga kamu mencapai kemenangan" [Surah al-Anfal 45] #Qudwah (tauladan) pejuang Islam ialah Rasulullah saw. Ternyata Baginda saw seorang yang sangat berani. Sayidina Anas ibn Malik r.a pernah menyifatkan keperibadian Nabi saw dengan katanya: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ وَأَشْجَعَ النَّاسِ وَأَجْوَدَ النَّاسِ وَلَقَدْ فَزِعَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَقَهُمْ عَلَى فَرَسٍ وَقَالَ وَجَدْنَاهُ بَحْرًا Nabi saw adalah orang yang paling baik, paling berani dan paling dermawan. Sungguh pernah terjadi gempa bumi menimpa penduduk Madinah dan Nabi saw orang yang mendahului mereka (mencari sumber gempa) dengan menunggang kuda kemudian berkata: “Kami temui (gempa itu) hanyalah lautan” (HR al-Bukhari dan Muslim) ♡Jadilah seorang pejuang yang berani. Berjihad di medan tempur dengan penuh keberanian demi mencari syahid atau kemenangan. Allahuakbar!!♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
BIT.LY
Tadabbur Kalamullah
Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
0 Comments 0 Shares 2579 Views