• ☆Tadabbur Kalamullah 16 Syaaban 1445H☆

    وَقَـٰتِلُوهُمۡ حَتَّىٰ لَا تَكُونَ فِتۡنَةࣱ وَیَكُونَ ٱلدِّینُ كُلُّهُۥ لِلَّهِۚ فَإِنِ ٱنتَهَوۡا۟ فَإِنَّ ٱللَّهَ بِمَا یَعۡمَلُونَ بَصِیرࣱ

    "Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah, dan (sehingga) menjadilah ugama itu seluruhnya (bebas) bagi Allah semata-mata. Kemudian jika mereka berhenti (dari kekufurannya dan gangguannya, nescaya mereka diberikan balasan yang baik) kerana sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang mereka kerjakan" [Surah al-Anfal 39]

    #Persoalan mengenai perjuangan dalam Islam merangkumi usaha umat Islam mengembangkan agama ini dengan menjalankan gerakan dakwah ke serata tempat di seluruh pelusuk dunia.

    #Dalam usaha berdakwah itu, mereka menghadapi sekatan, ancaman dan cabaran yang datang dari kebanyakan orang-orang kafir serta sasaran dakwah yang tidak bersikap terbuka untuk mendengar dahulu seruan Islam.

    #Dalam suasana ini, timbul perlawanan dan perjuangan menentang halangan, sekatan dan ancaman dari musuh dakwah. Namun dalam konteks zaman mutakhir ini, perjuangan Islam khususnya dengan pengertian jihad, merangkumi aspek yang luas dengan tidak tertumpu kepada aspek peperangan bersenjata sahaja. Bahkan ia lebih banyak cenderung kepada persoalan memperbaiki umat dan mempertahankan hak-hak umat Islam sama ada melalui gerakan bersenjata, penentangan terhadap pemerintah yang tidak melaksanakan Islam dengan saluran pilihanraya, penulisan dan sebagainya.

    #Makanya, dalam usaha dakwah tersebut di sepanjang zaman, mereka akan menghadapi cabaran dan tentangan dari musuh yang merupakan sebahagian dari ujian Allah swt. Cabaran dan tentangan tersebutlah yang melahirkan reaksi dalam bentuk perjuangan.
    Walaupun Islam mewajibkan perang tetapi Islam menganjurkan keamanan dan kedamaian.

    وَإِن جَنَحُوا۟ لِلسَّلۡمِ فَٱجۡنَحۡ لَهَا وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلسَّمِیعُ ٱلۡعَلِیمُ

    "Dan jika mereka (pihak musuh) cenderung kepada perdamaian, maka engkau juga hendaklah cenderung kepadanya serta bertawakalah kepada Allah. Sesungguhnya Ia Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui" [Surah al-Anfal 61]

    #Jihad dalam Islam adalah kemuncak dan pengawal dasar-dasarnya. Ia juga merupakan pengawal negara orang-orang Islam. Oleh itu, ia adalah prinsip Islam yang agung kerana ia merupakan cara memelihara kebesaran, kemuliaan dan kedaulatan Islam. Sebab itulah jihad menjadi fardu dan perintah yang berkekalan hingga ke hari kiamat. Mana-mana juga kaum yang meninggalkan jihad pasti ditimpa kehinaan, dijajah dan dihina oleh Allah swt dengan penguasaan orang-orang jahat dan berperangai buruk.

    #Daripada Ibnu Umar r.a berkata, aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda:

    إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِينَةِ، وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ، وَرَضِيتُمْ بِالزَّرْعِ، وَتَرَكْتُمْ الْجِهَادَ، سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ ذُلًّا لَايَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوا إِلَى دِينِكُمْ

    “Apabila kalian melakukan jual beli dengan cara ‘inah (riba), berpegang pada ekor sapi (sibuk dengan perternakan dan pertanian), kalian redha dengan hasil tanaman dan kalian meninggalkan jihad, maka Allah akan membuat kalian dikuasai oleh kehinaan yang tidak ada sesuatu pun yang mampu mencabut kehinaan tersebut (dari kalian) sampai kalian kembali kepada agama kalian" (HR Abu Dawud)

    #Allah swt berfirman mengenai orang-orang beriman yang akan mendapat azab seksa yang pedih sekiranya meninggalkan jihad....

    ... Bersambung...

    ♡Berjihadlah di medan dakwah atau di medan peperangan dengan penuh kesungguhan agar Islam sentiasa terbela dan tertegak dengan jayanya♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 16 Syaaban 1445H☆ وَقَـٰتِلُوهُمۡ حَتَّىٰ لَا تَكُونَ فِتۡنَةࣱ وَیَكُونَ ٱلدِّینُ كُلُّهُۥ لِلَّهِۚ فَإِنِ ٱنتَهَوۡا۟ فَإِنَّ ٱللَّهَ بِمَا یَعۡمَلُونَ بَصِیرࣱ "Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah, dan (sehingga) menjadilah ugama itu seluruhnya (bebas) bagi Allah semata-mata. Kemudian jika mereka berhenti (dari kekufurannya dan gangguannya, nescaya mereka diberikan balasan yang baik) kerana sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang mereka kerjakan" [Surah al-Anfal 39] #Persoalan mengenai perjuangan dalam Islam merangkumi usaha umat Islam mengembangkan agama ini dengan menjalankan gerakan dakwah ke serata tempat di seluruh pelusuk dunia. #Dalam usaha berdakwah itu, mereka menghadapi sekatan, ancaman dan cabaran yang datang dari kebanyakan orang-orang kafir serta sasaran dakwah yang tidak bersikap terbuka untuk mendengar dahulu seruan Islam. #Dalam suasana ini, timbul perlawanan dan perjuangan menentang halangan, sekatan dan ancaman dari musuh dakwah. Namun dalam konteks zaman mutakhir ini, perjuangan Islam khususnya dengan pengertian jihad, merangkumi aspek yang luas dengan tidak tertumpu kepada aspek peperangan bersenjata sahaja. Bahkan ia lebih banyak cenderung kepada persoalan memperbaiki umat dan mempertahankan hak-hak umat Islam sama ada melalui gerakan bersenjata, penentangan terhadap pemerintah yang tidak melaksanakan Islam dengan saluran pilihanraya, penulisan dan sebagainya. #Makanya, dalam usaha dakwah tersebut di sepanjang zaman, mereka akan menghadapi cabaran dan tentangan dari musuh yang merupakan sebahagian dari ujian Allah swt. Cabaran dan tentangan tersebutlah yang melahirkan reaksi dalam bentuk perjuangan. Walaupun Islam mewajibkan perang tetapi Islam menganjurkan keamanan dan kedamaian. وَإِن جَنَحُوا۟ لِلسَّلۡمِ فَٱجۡنَحۡ لَهَا وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلسَّمِیعُ ٱلۡعَلِیمُ "Dan jika mereka (pihak musuh) cenderung kepada perdamaian, maka engkau juga hendaklah cenderung kepadanya serta bertawakalah kepada Allah. Sesungguhnya Ia Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui" [Surah al-Anfal 61] #Jihad dalam Islam adalah kemuncak dan pengawal dasar-dasarnya. Ia juga merupakan pengawal negara orang-orang Islam. Oleh itu, ia adalah prinsip Islam yang agung kerana ia merupakan cara memelihara kebesaran, kemuliaan dan kedaulatan Islam. Sebab itulah jihad menjadi fardu dan perintah yang berkekalan hingga ke hari kiamat. Mana-mana juga kaum yang meninggalkan jihad pasti ditimpa kehinaan, dijajah dan dihina oleh Allah swt dengan penguasaan orang-orang jahat dan berperangai buruk. #Daripada Ibnu Umar r.a berkata, aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda: إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِينَةِ، وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ، وَرَضِيتُمْ بِالزَّرْعِ، وَتَرَكْتُمْ الْجِهَادَ، سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ ذُلًّا لَايَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوا إِلَى دِينِكُمْ “Apabila kalian melakukan jual beli dengan cara ‘inah (riba), berpegang pada ekor sapi (sibuk dengan perternakan dan pertanian), kalian redha dengan hasil tanaman dan kalian meninggalkan jihad, maka Allah akan membuat kalian dikuasai oleh kehinaan yang tidak ada sesuatu pun yang mampu mencabut kehinaan tersebut (dari kalian) sampai kalian kembali kepada agama kalian" (HR Abu Dawud) #Allah swt berfirman mengenai orang-orang beriman yang akan mendapat azab seksa yang pedih sekiranya meninggalkan jihad.... ... Bersambung... ♡Berjihadlah di medan dakwah atau di medan peperangan dengan penuh kesungguhan agar Islam sentiasa terbela dan tertegak dengan jayanya♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 4821 Views
  • Majlis Ugama Islam Singapura
    Khutbah Jumaat
    2 Februari 2024 / 21 Rejab 1445H
    Fatwa: Panduan Keagamaan Kontemporari Buat Masyarakat

    Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

    Marilah kita bertakwa kepada Allah (s.w.t.) dengan melakukan segala perintah-Nya, dan menjauhi segala larangan-Nya. Semoga kita tergolong di kalangan hamba-Nya yang sentiasa bertakwa dan di dalam pemeliharaan-Nya. Amin.

    Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

    Allah berfirman di dalam surah an-Nahl ayat 43:



    Yang bermaksud: “Dan tidaklah Kami mengutus Rasul-rasul sebelummu melainkan dari kalangan orang-orang lelaki, yang Kami wahyukan kepada mereka. Maka bertanyalah kepada ahli zikir sekiranya kamu tidak mengetahui.”

    “Ahli zikir” yang dimaksudkan dalam ayat yang baru dibacakan tadi merujuk kepada golongan ahli ilmu. Yang demikian, ketika berdepan dengan setiap persoalan kehidupan, hendaklah kita merujuk kepada ilmuan atau golongan yang pakar dalam isu tersebut. Sama ada isu perubatan, agama dan sebagainya, sesungguhnya merujuk suatu permasalahan kepada mereka yang bukan ahlinya hanya akan mengakibatkan kesan negatif, ke atas diri sendiri mahupun orang lain.

    Saudara dan saudari,

    Prinsip-prinsip utama agama Islam sememangnya telah digariskan menerusi al-Qur’an dan sunnah Rasulullah (s.a.w.), serta kesepakatan para sahabat dan ulama muktabar. Namun terdapat banyak isu-isu semasa dan terkini yang memerlukan panduan keagamaan. Di sinilah letaknya kepentingan institusi fatwa dalam memberikan panduan kepada masyarakat terhadap isu-isu kompleks yang tidak pernah wujud dalam tradisi ilmu yang kita warisi.

    Ketika wabak melanda dunia, terdapat banyak persoalan dalam masyarakat yang memerlukan kepada panduan keagamaan. Institusi fatwa Singapura sebagai contoh, telah menetapkan pendirian agama yang agak sukar tetapi praktikal dalam menyelesaikan keperluan yang mendesak, seperti fatwa penundaan ibadah haji, bantuan zakat bagi golongan yang terjejas dengan COVID-19 dan sebagainya.

    Sebagai anggota masyarakat, kita perlu mengetahui dan memahami rasional setiap keputusan fatwa yang dikeluarkan. Kita juga perlu berlapang dada dan menghormati pandangan fatwa yang dikeluarkan kerana setiap fatwa diputuskan berpandukan al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah (s.a.w.), serta prinsip hukum dan konteks semasa seperti yang telah dijelaskan pada khutbah minggu lalu. Manakala berbeza pandangan dalam penilaian sesuatu fatwa adalah lumrah dan dibolehkan. Apa yang ditegah ialah sikap merendahkan, mengaibkan atau memperlekehkan pandangan tersebut dan ini perlu dijauhi sama sekali. Nabi Muhammad (s.a.w.) mengingatkan kita:

    لَيْسَ اَلْمُؤْمِنُ بِالطَّعَّانِ، وَلَا اَللَّعَّانُ، وَلَا اَلْفَاحِشَ، وَلَا اَلْبَذِيءَ

    Yang bermaksud: “Orang yang beriman itu bukanlah daripada golongan yang suka mengaibkan orang lain, bukan daripada golongan yang melaknat orang lain, bukan daripada golongan yang suka mencarut, dan bukan juga daripada golongan yang suka berkata keji.” [Hadis riwayat Imam Tirmizi].

    Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

    Izinkan khatib merumuskan tiga pengajaran penting dari khutbah hari ini :

    Pertama: Fatwa memainkan peranan penting dalam memandu kehidupan beragama masyarakat. Setiap fatwa yang dikeluarkan merupakan hasil pertimbangan dan perbincangan yang menyeluruh bagi memelihara kemaslahatan umum. Rujuklah suatu permasalahan agama itu kepada mereka yang ahli dalam bidang permasalahan tersebut.

    Kedua: Perbezaan pandangan dalam sesuatu permasalahan agama, dalam isu-isu cabang atau sampingan, tidak seharusnya menghalang kita daripada memahami dan seterusnya merasa yakin dengan pandangan fatwa yang dikeluarkan.

    Akhir sekali, fatwa mampu memperkasa (empower) sesebuah masyarakat untuk mengemudi cabaran moden dengan penuh keyakinan (confident), dengan berteraskan ilmu dan berdaya tahan (resilient) mengharungi cabaran. Semoga Allah (s.w.t.) mengurniakan kefahaman yang baik dalam urusan agama kita. Amin ya Rabbal ‘Alamin.

    أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِي وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم



    KHUTBAH KEDUA



    الحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَرَ، وَأَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ تَعَالَى فِيمَا أَمَرَ، وَانتَهُوا عَمَّا نَهَاكُم عَنْهُ وَزَجَرَ.



    أَلَا صَلُّوا وَسَلِّمُوا عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى، فَقَدْ أَمَرَنَا اللهُ بِذَلِكَ حَيْثُ قَال فِي كِتَابِهِ العَزِيزِ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَـا أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ.



    وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ المَهْدِيِّينَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيِّ، وَعَن بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالقَرَابَةِ وَالتَّابِعِينَ، وَتَابِعِي التَّابِعِينَ، وَعَنَّا مَعَهُم وَفِيهِم بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ.



    اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلمُؤْمِنِينَ وَالمُؤْمِنَاتِ، وَالمُسْلِمِينَ وَالمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنهُم وَالأَمْوَاتِ. اللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا البَلَاءَ وَالوَبَاءَ وَالزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَن بَلَدِنَا خَاصَّةً، وَسَائِرِ البُلْدَانِ عَامَّةً، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا اْلمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي غَزَّة وَفِي فِلِسْطِينَ وَفِيْ كُلِّ مَكَانٍ عَامَّةً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ. اللَّهُمَّ بَدِّلْ خَوْفَهُمْ أَمْنًا، وَحُزْنَهُمْ فَرَحًا، وَهَمَّهُمْ فَرَجًا، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنيَا حَسَنَةً، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.



    عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذكُرُوا اللهَ العَظِيمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوهُ مِن فَضْلِهِ يُعْطِكُم، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.





    https://muslimsg.app/v1/khutbah_contents/461

    https://donshafi911.blogspot.com/2024/02/majlis-ugama-islam-singapura-khutbah.html
    Majlis Ugama Islam Singapura Khutbah Jumaat 2 Februari 2024 / 21 Rejab 1445H Fatwa: Panduan Keagamaan Kontemporari Buat Masyarakat Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah, Marilah kita bertakwa kepada Allah (s.w.t.) dengan melakukan segala perintah-Nya, dan menjauhi segala larangan-Nya. Semoga kita tergolong di kalangan hamba-Nya yang sentiasa bertakwa dan di dalam pemeliharaan-Nya. Amin. Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Allah berfirman di dalam surah an-Nahl ayat 43: Yang bermaksud: “Dan tidaklah Kami mengutus Rasul-rasul sebelummu melainkan dari kalangan orang-orang lelaki, yang Kami wahyukan kepada mereka. Maka bertanyalah kepada ahli zikir sekiranya kamu tidak mengetahui.” “Ahli zikir” yang dimaksudkan dalam ayat yang baru dibacakan tadi merujuk kepada golongan ahli ilmu. Yang demikian, ketika berdepan dengan setiap persoalan kehidupan, hendaklah kita merujuk kepada ilmuan atau golongan yang pakar dalam isu tersebut. Sama ada isu perubatan, agama dan sebagainya, sesungguhnya merujuk suatu permasalahan kepada mereka yang bukan ahlinya hanya akan mengakibatkan kesan negatif, ke atas diri sendiri mahupun orang lain. Saudara dan saudari, Prinsip-prinsip utama agama Islam sememangnya telah digariskan menerusi al-Qur’an dan sunnah Rasulullah (s.a.w.), serta kesepakatan para sahabat dan ulama muktabar. Namun terdapat banyak isu-isu semasa dan terkini yang memerlukan panduan keagamaan. Di sinilah letaknya kepentingan institusi fatwa dalam memberikan panduan kepada masyarakat terhadap isu-isu kompleks yang tidak pernah wujud dalam tradisi ilmu yang kita warisi. Ketika wabak melanda dunia, terdapat banyak persoalan dalam masyarakat yang memerlukan kepada panduan keagamaan. Institusi fatwa Singapura sebagai contoh, telah menetapkan pendirian agama yang agak sukar tetapi praktikal dalam menyelesaikan keperluan yang mendesak, seperti fatwa penundaan ibadah haji, bantuan zakat bagi golongan yang terjejas dengan COVID-19 dan sebagainya. Sebagai anggota masyarakat, kita perlu mengetahui dan memahami rasional setiap keputusan fatwa yang dikeluarkan. Kita juga perlu berlapang dada dan menghormati pandangan fatwa yang dikeluarkan kerana setiap fatwa diputuskan berpandukan al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah (s.a.w.), serta prinsip hukum dan konteks semasa seperti yang telah dijelaskan pada khutbah minggu lalu. Manakala berbeza pandangan dalam penilaian sesuatu fatwa adalah lumrah dan dibolehkan. Apa yang ditegah ialah sikap merendahkan, mengaibkan atau memperlekehkan pandangan tersebut dan ini perlu dijauhi sama sekali. Nabi Muhammad (s.a.w.) mengingatkan kita: لَيْسَ اَلْمُؤْمِنُ بِالطَّعَّانِ، وَلَا اَللَّعَّانُ، وَلَا اَلْفَاحِشَ، وَلَا اَلْبَذِيءَ Yang bermaksud: “Orang yang beriman itu bukanlah daripada golongan yang suka mengaibkan orang lain, bukan daripada golongan yang melaknat orang lain, bukan daripada golongan yang suka mencarut, dan bukan juga daripada golongan yang suka berkata keji.” [Hadis riwayat Imam Tirmizi]. Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Izinkan khatib merumuskan tiga pengajaran penting dari khutbah hari ini : Pertama: Fatwa memainkan peranan penting dalam memandu kehidupan beragama masyarakat. Setiap fatwa yang dikeluarkan merupakan hasil pertimbangan dan perbincangan yang menyeluruh bagi memelihara kemaslahatan umum. Rujuklah suatu permasalahan agama itu kepada mereka yang ahli dalam bidang permasalahan tersebut. Kedua: Perbezaan pandangan dalam sesuatu permasalahan agama, dalam isu-isu cabang atau sampingan, tidak seharusnya menghalang kita daripada memahami dan seterusnya merasa yakin dengan pandangan fatwa yang dikeluarkan. Akhir sekali, fatwa mampu memperkasa (empower) sesebuah masyarakat untuk mengemudi cabaran moden dengan penuh keyakinan (confident), dengan berteraskan ilmu dan berdaya tahan (resilient) mengharungi cabaran. Semoga Allah (s.w.t.) mengurniakan kefahaman yang baik dalam urusan agama kita. Amin ya Rabbal ‘Alamin. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِي وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم KHUTBAH KEDUA الحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَرَ، وَأَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ تَعَالَى فِيمَا أَمَرَ، وَانتَهُوا عَمَّا نَهَاكُم عَنْهُ وَزَجَرَ. أَلَا صَلُّوا وَسَلِّمُوا عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى، فَقَدْ أَمَرَنَا اللهُ بِذَلِكَ حَيْثُ قَال فِي كِتَابِهِ العَزِيزِ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَـا أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ المَهْدِيِّينَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيِّ، وَعَن بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالقَرَابَةِ وَالتَّابِعِينَ، وَتَابِعِي التَّابِعِينَ، وَعَنَّا مَعَهُم وَفِيهِم بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ. اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلمُؤْمِنِينَ وَالمُؤْمِنَاتِ، وَالمُسْلِمِينَ وَالمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنهُم وَالأَمْوَاتِ. اللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا البَلَاءَ وَالوَبَاءَ وَالزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَن بَلَدِنَا خَاصَّةً، وَسَائِرِ البُلْدَانِ عَامَّةً، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا اْلمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي غَزَّة وَفِي فِلِسْطِينَ وَفِيْ كُلِّ مَكَانٍ عَامَّةً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ. اللَّهُمَّ بَدِّلْ خَوْفَهُمْ أَمْنًا، وَحُزْنَهُمْ فَرَحًا، وَهَمَّهُمْ فَرَجًا، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنيَا حَسَنَةً، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذكُرُوا اللهَ العَظِيمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوهُ مِن فَضْلِهِ يُعْطِكُم، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. https://muslimsg.app/v1/khutbah_contents/461 https://donshafi911.blogspot.com/2024/02/majlis-ugama-islam-singapura-khutbah.html
    0 Comments 0 Shares 9162 Views
  • ☆Tadabbur Kalamullah 17 Rejab 1445H☆

    قُلۡ هَلۡ یَسۡتَوِی ٱلَّذِینَ یَعۡلَمُونَ وَٱلَّذِینَ لَا یَعۡلَمُونَۗ إِنَّمَا یَتَذَكَّرُ أُو۟لُوا۟ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ

    "Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna" [Surah az-Zumar 9]

    #Bicara berkaitan kemuliaan dan penghormatan terhadap para ulamak disambung lagi.

    #Di alam kesultanan Melayu Nusantara, sebahagian besar ulamak telah berperanan sebagai penasihat istana sehingga beberapa perkara seperti penyebaran dakwah, pengajian ilmu Islam, pelaksanaan pentadbiran Islam dan penguatkuasan Syariat dapat dibuat sehingga Daulah yang dibina berdiri kukuh. Ini sebagaimana peranan Syed Hussein Jamadil Kubra di Kelantan, Sunan Giri dan Sunan Gunung Jati di Demak, Sheikh Mansor di Tidore dan Sheikh Nuruddin ar-Raniry di Aceh, begitulah berperanan mempengaruhi Raja terhadap pemupukan kehidupan beragama.

    #Lebih daripada itu, dimuliakan kedudukan para ulamak dengan melantik mereka sebagai pemerintah. Pelantikan para ulamak seperti Tengku Mohammad sebagai Sultan Perlak, Sultan Syarif Ali sebagai Sultan Brunei, Syarif Kebungsuwan sebagai Sultan Mindanao, anak-cucu Syed Jaafar as-Sadiq sebagai Sultan-sultan di Tidore, Bachan, Ternate dan Jailolo serta Sunan Fatahillah sebagai Sultan Demak, adalah contoh pembentukan Daulah Islam dengan para ulamak menjadi Raja dan Sultan.

    #Inilah kehebatan pemimpin dahulu dalam menghormati ulamak dan kehebatan ulamak yang dinobatkan sebagai pemimpin.

    #Ketahuilah bahawa ulamak adalah pewaris tugas dan peranan sekalian nabi dan rasul dalam menyampaikan amanah Islam kepada seluruh umat manusia. Di tangan ulamaklah penentu kepada maju mundurnya sesebuah negara, terang gelapnya sesebuah bangsa, baik buruknya sesuatu umat di bumi ini.

    #Jika ulamak berperanan sebagaimana berperanannya para nabi dan rasul, akan baiklah pemimpin dan umat berkenaan. Sebaliknya, jika ulamak itu tidak berfungsi dan berperanan jelik, nescaya akan buruk dan binasalah pemimpin dan umat berkenaan.

    ♡Setiap pemimpin dan rakyat hendaklah merujuk terlebih dahulu kepada ulamak dalam sebarang persoalan hidup, samada persoalan duniawi mahupun ukhrawi. Jadikanlah ulamak sebagai obor yang menerangi seluruh kehidupan kita♡

    🐊Ust naim
    Klik link ini untuk    
    http://bit.ly/tadabburkalamullah

    Facebook:   
    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    ☆Tadabbur Kalamullah 17 Rejab 1445H☆ قُلۡ هَلۡ یَسۡتَوِی ٱلَّذِینَ یَعۡلَمُونَ وَٱلَّذِینَ لَا یَعۡلَمُونَۗ إِنَّمَا یَتَذَكَّرُ أُو۟لُوا۟ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ "Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna" [Surah az-Zumar 9] #Bicara berkaitan kemuliaan dan penghormatan terhadap para ulamak disambung lagi. #Di alam kesultanan Melayu Nusantara, sebahagian besar ulamak telah berperanan sebagai penasihat istana sehingga beberapa perkara seperti penyebaran dakwah, pengajian ilmu Islam, pelaksanaan pentadbiran Islam dan penguatkuasan Syariat dapat dibuat sehingga Daulah yang dibina berdiri kukuh. Ini sebagaimana peranan Syed Hussein Jamadil Kubra di Kelantan, Sunan Giri dan Sunan Gunung Jati di Demak, Sheikh Mansor di Tidore dan Sheikh Nuruddin ar-Raniry di Aceh, begitulah berperanan mempengaruhi Raja terhadap pemupukan kehidupan beragama. #Lebih daripada itu, dimuliakan kedudukan para ulamak dengan melantik mereka sebagai pemerintah. Pelantikan para ulamak seperti Tengku Mohammad sebagai Sultan Perlak, Sultan Syarif Ali sebagai Sultan Brunei, Syarif Kebungsuwan sebagai Sultan Mindanao, anak-cucu Syed Jaafar as-Sadiq sebagai Sultan-sultan di Tidore, Bachan, Ternate dan Jailolo serta Sunan Fatahillah sebagai Sultan Demak, adalah contoh pembentukan Daulah Islam dengan para ulamak menjadi Raja dan Sultan. #Inilah kehebatan pemimpin dahulu dalam menghormati ulamak dan kehebatan ulamak yang dinobatkan sebagai pemimpin. #Ketahuilah bahawa ulamak adalah pewaris tugas dan peranan sekalian nabi dan rasul dalam menyampaikan amanah Islam kepada seluruh umat manusia. Di tangan ulamaklah penentu kepada maju mundurnya sesebuah negara, terang gelapnya sesebuah bangsa, baik buruknya sesuatu umat di bumi ini. #Jika ulamak berperanan sebagaimana berperanannya para nabi dan rasul, akan baiklah pemimpin dan umat berkenaan. Sebaliknya, jika ulamak itu tidak berfungsi dan berperanan jelik, nescaya akan buruk dan binasalah pemimpin dan umat berkenaan. ♡Setiap pemimpin dan rakyat hendaklah merujuk terlebih dahulu kepada ulamak dalam sebarang persoalan hidup, samada persoalan duniawi mahupun ukhrawi. Jadikanlah ulamak sebagai obor yang menerangi seluruh kehidupan kita♡ 🐊Ust naim Klik link ini untuk     http://bit.ly/tadabburkalamullah Facebook:    https://m.facebook.com/tadabburkalamullah
    BIT.LY
    Tadabbur Kalamullah
    Oleh Ustaz Muhamad Naim Haji Hashim
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 5475 Views
  • Majlis Ugama Islam Singapura

    Khutbah Jumaat

    26 Januari 2024 / 14 Rejab 1445H

    Ilmu Fikah: Mekanisma Pemahaman Syariat Islam




    Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

    Khatib mengajak dirinya serta para tetamu Allah Sekalian agar bersama mempertingkatkan Ketakwaan kepada Allah (s.w.t). Marilah kita laksanakan segala perintah-Nya dan jauhi tegahan-Nya. Semoga kita dikurniakan kebijaksanaan menjalani kehidupan duniawi berlandaskan ilmu agama yang sahih. Amin.

    Muslimin dan Muslimat yang dikasihi,

    Ketika baginda Nabi (s.a.w.) mengutus Mu’az Bin Jabal ke Yaman, baginda bertanya kepadanya: “Bagaimanakah kamu akan membimbing Muslimin di sana ketika berhadapan situasi baru, dan tiada panduannya daripada Al-Quran dan Sunnah?” Mu’az menjawab, “Aku berijtihad dengan pendapatku dan tidak akan menyimpang (daripada dasar umum dalam Kitab Allah dan Sunnah Rasulullah)”. Lalu baginda bersabda:

    الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَفَّقَ رَسُولَ رَسُولِ اللَّهِ لِمَا يُرْضِي رَسُولَ اللَّهِ

    Yang bermaksud: “Segala puji bagi Allah yang telah memberi petunjuk kepada utusan Rasul dengan apa yang diredai oleh Rasulullah.” (Hadis riwayat Imam Tirmizi).

    Apakah pengajaran dari kisah tadi? Para sahabat dididik agar mampu berijtihad atau memberikan pandangan dalam permasalahan hukum kerana mereka telah dibekalkan dengan kefahaman agama yang baik. Ini bererti mereka memiliki panduan yang jelas dalam memahami dan mencerna hukum agama dalam kehidupan seharian.

    Para jemaah yang dikasihi,

    Fikah atau Fiqh adalah antara disiplin ilmu yang wujud dalam sains Islam. Ia secara khusus membahas persoalan hukum yang mengatur berbagai aspek kehidupan manusia, baik kehidupan peribadi, bermasyarakat, mahupun kehidupan manusia dengan Allah.

    Ulama mazhab seperti imam Malik, imam Shafi’i dan yang lainnya menggubal kaedah dan metodologi dalam membahaskan sesuatu permasalahan hukum. Sebagai contoh, ada mazhab yang menjadikan amalan penduduk Madinah pada awal Islam sebagai salah satu sandaran dalam pertimbangan hukum. Ada pula yang membezakan antara hukum fardu dan wajib berpandukan tahap kekuatan dalil hukum. Kesimpulannya, panduan dan dasar yang dipegang oleh para ulama adalah berdasarkan kajian, penelitian dan pendekatan dalam memahami syariat Islam.

    Saudara dan Saudari,

    Lapangan ilmu fikah mempersembahkan kemampuan dan kehebatan intelektual ulama silam dalam menganalisa hukum-hakam. Terkadang, wujud perbezaan pandangan pada satu masalah yang sama kerana kerencaman analisis. Ini biasanya berlaku dalam isu-isu cabang atau sampingan, dan bukan pada isu pokok atau prinsip hukum itu sendiri. Sebagai contoh, perbahasan ulama berkaitan menyapu kepala ketika berwuduk berpandukan firman Allah (s.w.t.) dalam surah Al-Ma’idah, ayat 6:




    Yang bermaksud: “Sapulah kepala kamu.”

    Ada ulama berpandangan perkataan “al-mash” di dalam ayat tadi bererti menyapu sebahagian kepala. Mazhab Hanafi sebagai contoh, berpandangan menyapu seperempat kepala. Segelintir yang lain pula berpendapat agar dibasuh sepenuhnya.

    Setiap daripada pandangan ini mempunyai hujah dan dasar yang berpaksi pada metodologi yang muktabar. Renungilah pandangan mereka dengan lensa ilmu, mudah-mudahan kita dapat memahami dan menghargai pandangan para ulama kita dalam sesuatu isu yang dibincangkan. Perbezaan pendapat antara manusia adalah lumrah kehidupan. Sama-samalah kita hayati firman Allah (s.w.t.) yang berbunyi:




    Yang bermaksud: “Dan sekiranya Tuhanmu (wahai Muhammad s.a.w.) menghendaki, tentulah Ia menjadikan umat manusia semuanya menurut agama yang satu. (Tetapi Dia tidak berbuat demikian) dan kerana itulah mereka terus-menerus berselisihan.” (Surah Hud, ayat 118).

    Semoga Allah (s.w.t.) mengurniakan kefahaman dalam agama Islam kepada kita, dan mengolongkan kita dalam kalangan mereka yang memperoleh kebaikan di dunia ini dan di akhirat nanti. Amin Ya Rabbal ‘Alamin.

    أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِي وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم



    KHUTBAH KEDUA



    الحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَرَ، وَأَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ تَعَالَى فِيمَا أَمَرَ، وَانتَهُوا عَمَّا نَهَاكُم عَنْهُ وَزَجَرَ.



    أَلَا صَلُّوا وَسَلِّمُوا عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى، فَقَدْ أَمَرَنَا اللهُ بِذَلِكَ حَيْثُ قَال فِي كِتَابِهِ العَزِيزِ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَـا أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ.



    وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ المَهْدِيِّينَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيِّ، وَعَن بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالقَرَابَةِ وَالتَّابِعِينَ، وَتَابِعِي التَّابِعِينَ، وَعَنَّا مَعَهُم وَفِيهِم بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ.



    اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلمُؤْمِنِينَ وَالمُؤْمِنَاتِ، وَالمُسْلِمِينَ وَالمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنهُم وَالأَمْوَاتِ. اللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا البَلَاءَ وَالوَبَاءَ وَالزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَن بَلَدِنَا خَاصَّةً، وَسَائِرِ البُلْدَانِ عَامَّةً، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا اْلمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي غَزَّة وَفِي فِلِسْطِينَ وَفِيْ كُلِّ مَكَانٍ عَامَّةً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ. اللَّهُمَّ بَدِّلْ خَوْفَهُمْ أَمْنًا، وَحُزْنَهُمْ فَرَحًا، وَهَمَّهُمْ فَرَجًا، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنيَا حَسَنَةً، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.



    عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذكُرُوا اللهَ العَظِيمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوهُ مِن فَضْلِهِ يُعْطِكُم، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.





    https://muslimsg.app/v1/khutbah_contents/459
    Majlis Ugama Islam Singapura Khutbah Jumaat 26 Januari 2024 / 14 Rejab 1445H Ilmu Fikah: Mekanisma Pemahaman Syariat Islam Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Khatib mengajak dirinya serta para tetamu Allah Sekalian agar bersama mempertingkatkan Ketakwaan kepada Allah (s.w.t). Marilah kita laksanakan segala perintah-Nya dan jauhi tegahan-Nya. Semoga kita dikurniakan kebijaksanaan menjalani kehidupan duniawi berlandaskan ilmu agama yang sahih. Amin. Muslimin dan Muslimat yang dikasihi, Ketika baginda Nabi (s.a.w.) mengutus Mu’az Bin Jabal ke Yaman, baginda bertanya kepadanya: “Bagaimanakah kamu akan membimbing Muslimin di sana ketika berhadapan situasi baru, dan tiada panduannya daripada Al-Quran dan Sunnah?” Mu’az menjawab, “Aku berijtihad dengan pendapatku dan tidak akan menyimpang (daripada dasar umum dalam Kitab Allah dan Sunnah Rasulullah)”. Lalu baginda bersabda: الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَفَّقَ رَسُولَ رَسُولِ اللَّهِ لِمَا يُرْضِي رَسُولَ اللَّهِ Yang bermaksud: “Segala puji bagi Allah yang telah memberi petunjuk kepada utusan Rasul dengan apa yang diredai oleh Rasulullah.” (Hadis riwayat Imam Tirmizi). Apakah pengajaran dari kisah tadi? Para sahabat dididik agar mampu berijtihad atau memberikan pandangan dalam permasalahan hukum kerana mereka telah dibekalkan dengan kefahaman agama yang baik. Ini bererti mereka memiliki panduan yang jelas dalam memahami dan mencerna hukum agama dalam kehidupan seharian. Para jemaah yang dikasihi, Fikah atau Fiqh adalah antara disiplin ilmu yang wujud dalam sains Islam. Ia secara khusus membahas persoalan hukum yang mengatur berbagai aspek kehidupan manusia, baik kehidupan peribadi, bermasyarakat, mahupun kehidupan manusia dengan Allah. Ulama mazhab seperti imam Malik, imam Shafi’i dan yang lainnya menggubal kaedah dan metodologi dalam membahaskan sesuatu permasalahan hukum. Sebagai contoh, ada mazhab yang menjadikan amalan penduduk Madinah pada awal Islam sebagai salah satu sandaran dalam pertimbangan hukum. Ada pula yang membezakan antara hukum fardu dan wajib berpandukan tahap kekuatan dalil hukum. Kesimpulannya, panduan dan dasar yang dipegang oleh para ulama adalah berdasarkan kajian, penelitian dan pendekatan dalam memahami syariat Islam. Saudara dan Saudari, Lapangan ilmu fikah mempersembahkan kemampuan dan kehebatan intelektual ulama silam dalam menganalisa hukum-hakam. Terkadang, wujud perbezaan pandangan pada satu masalah yang sama kerana kerencaman analisis. Ini biasanya berlaku dalam isu-isu cabang atau sampingan, dan bukan pada isu pokok atau prinsip hukum itu sendiri. Sebagai contoh, perbahasan ulama berkaitan menyapu kepala ketika berwuduk berpandukan firman Allah (s.w.t.) dalam surah Al-Ma’idah, ayat 6: Yang bermaksud: “Sapulah kepala kamu.” Ada ulama berpandangan perkataan “al-mash” di dalam ayat tadi bererti menyapu sebahagian kepala. Mazhab Hanafi sebagai contoh, berpandangan menyapu seperempat kepala. Segelintir yang lain pula berpendapat agar dibasuh sepenuhnya. Setiap daripada pandangan ini mempunyai hujah dan dasar yang berpaksi pada metodologi yang muktabar. Renungilah pandangan mereka dengan lensa ilmu, mudah-mudahan kita dapat memahami dan menghargai pandangan para ulama kita dalam sesuatu isu yang dibincangkan. Perbezaan pendapat antara manusia adalah lumrah kehidupan. Sama-samalah kita hayati firman Allah (s.w.t.) yang berbunyi: Yang bermaksud: “Dan sekiranya Tuhanmu (wahai Muhammad s.a.w.) menghendaki, tentulah Ia menjadikan umat manusia semuanya menurut agama yang satu. (Tetapi Dia tidak berbuat demikian) dan kerana itulah mereka terus-menerus berselisihan.” (Surah Hud, ayat 118). Semoga Allah (s.w.t.) mengurniakan kefahaman dalam agama Islam kepada kita, dan mengolongkan kita dalam kalangan mereka yang memperoleh kebaikan di dunia ini dan di akhirat nanti. Amin Ya Rabbal ‘Alamin. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِي وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم KHUTBAH KEDUA الحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَرَ، وَأَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ تَعَالَى فِيمَا أَمَرَ، وَانتَهُوا عَمَّا نَهَاكُم عَنْهُ وَزَجَرَ. أَلَا صَلُّوا وَسَلِّمُوا عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى، فَقَدْ أَمَرَنَا اللهُ بِذَلِكَ حَيْثُ قَال فِي كِتَابِهِ العَزِيزِ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَـا أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ المَهْدِيِّينَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيِّ، وَعَن بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالقَرَابَةِ وَالتَّابِعِينَ، وَتَابِعِي التَّابِعِينَ، وَعَنَّا مَعَهُم وَفِيهِم بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ. اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلمُؤْمِنِينَ وَالمُؤْمِنَاتِ، وَالمُسْلِمِينَ وَالمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنهُم وَالأَمْوَاتِ. اللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا البَلَاءَ وَالوَبَاءَ وَالزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَن بَلَدِنَا خَاصَّةً، وَسَائِرِ البُلْدَانِ عَامَّةً، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا اْلمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي غَزَّة وَفِي فِلِسْطِينَ وَفِيْ كُلِّ مَكَانٍ عَامَّةً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ. اللَّهُمَّ بَدِّلْ خَوْفَهُمْ أَمْنًا، وَحُزْنَهُمْ فَرَحًا، وَهَمَّهُمْ فَرَجًا، يَا رَبَّ العَالَمِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنيَا حَسَنَةً، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذكُرُوا اللهَ العَظِيمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوهُ مِن فَضْلِهِ يُعْطِكُم، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. https://muslimsg.app/v1/khutbah_contents/459
    Like
    1
    0 Comments 0 Shares 5961 Views
  • NIAT PUASA HARI PUTIH (Ayyamul Bidh)
    01/02/2023
    puasa hari putih ayyamul bidh
    Apakah lafaz niat Puasa Hari Putih (Ayyamul Bidh)?

    Panduan ini akan menerangkan secara lengkap berkaitan niat Puasa Hari Putih, tarikh & waktu, kelebihan dan beberapa maklumat berkenaan Ayyamul Bidh.

    Lafaz niat juga dipermudahkan dengan transliterasi rumi.

    Bilakah Tarikh Puasa Hari Putih?


    Apakah yang dimaksudkan dengan “puasa hari putih” atau Ayyamul Bidh ini?

    Hari Putih bermaksud hari pada pertengahan bulan Islam, iaitu 13, 14 dan 15 hari bulan Qamariah.

    Menurut Imam Nawawi, tidak ada pengkhususan hari yang ditetapkan dalam melaksanakan puasa tiga hari setiap bulan.

    Dr. Yusuf al-Qaradawi dalam bukunya “Fiqah Puasa” menyebut, bahawa perbezaan dalam menetapkan hari-hari tertentu untuk berpuasa menunjukkan adanya toleransi dalam perkara ini.

    Setiap Muslim dibolehkan berpuasa pada awal, tengah ataupun akhir bulan, mengikut kesesuaian dan kesempatan yang dimiliki.

    Walau bagaimanapun, Imam Nawawi bersetuju bahawa hari yang terbaik untuk berpuasa adalah pada hari yang ke-13, 14 dan 15, berdasarkan hadis di atas dan hadis-hadis lain yang menjelaskan tentang perkara ini.

    Kenapa Dinamakan Ayyamul Bidh?

    Ia dipanggil Ayyamul Bidh (آيام البض) atau Hari Putih kerana pada pada malam-malam tersebut adalah waktu bulan purnama dengan sinaran bulan yang putih.

    Ini kerana ia jatuh pada hari ke 13, 14 dan 15 setiap bulan, tidak kira sama ada jumlah hari dalam bulan tersebut adalah 29 hari ataupun 30 hari.

    Pada tarikh ini, kita disunatkan berpuasa sebagai tambahan kepada amal ibadah yang lain.

    Imam Bukhari menulis sebuah bab di dalam kitab sahihnya dengan judul “Puasa hari-hari biidh (hari putih/purnama), hari ke 13, 14 dan 15).”

    Puasa ini sunat dilaksanakan pada setiap bulan. Dasarnya adalah hadis-hadis yang diriwayatkan daripada Rasulullah ï·º .

    Abu Hurairah & menceritakan,

    “Kekasihku, iaitu Rasulullah ï·º memberikan tiga perkara sebagai wasiat kepadaku: Berpuasa tiga hai pada setiap bulan, melakukan dua rakaat solat dhuha dan melaksanakan solat witir sebelum tidur.”

    (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)none
    Dalil Pensyariatan Puasa Hari Putih (Ayyamul Bidh)

    Latar belakang pensyariatannya adalah dari hadis Rasulullah SAW, seperti berikut:

    Abu Dzar al-Ghifari menceritakan, Rasulullah SAW bersabda:

    Wahai Aba Dzar! Apabila kamu berpuasa tiga hari dalam sebulan, berpuasalah pada hari yang ke-13, 14 dan 15.”

    (Hadis riwayat Tirmizi, Ahmad dan an-Nasaie)none
    Qatadah bin Milan menceritakan,

    Rasulullah SAW memerintahkan kami untuk berpuasa pada hari-hari putih, iaitu hari yang ke- 13, 14 dan 15. Pahala berpuasa di hari-hari tersebut sama seperti berpuasa selamanya.”

    (Hadis riwayat Muslim, Ahmad dan Abu Daud)none
    Begitu juga sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Mu’adzah ‘Adawiyah.

    Beliau bertanya kepada Aisyah, isteri Rasulullah ï·º, “Adakah Rasulullah ï·º berpuasa tiga hari pada setiap bulan?”

    Beliau berkata, “Ya.”

    Dia bertanya, “Pada bulan apa baginda berpuasa?”

    Beliau berkata, “Baginda tidak mempedulikan bulan apapun untuk berpuasa.”

    (Hadis riwayat Muslim)none
    Dalam riwayat Abu Daud ditambah:

    “Di mana aku tidak meninggalkannya, baik pada waktu musafir mahupun waktu bermukim.”

    (Hadis riwayat Abu Daud)none
    Nota

    Dikecualikan puasa pada 13 Dzulhijjah kerana tarikh itu sebahagian daripada Hari Tasyriq. (Berpuasa pada hari tersebut diharamkan).

    Sebaliknya ia diganti pada 16 Dzulhijjah.

    *Pada 9 Dzulhijjah disunatkan untuk Puasa Hari Arafah

    Nota Untuk Wanita

    Jika kita tidak dapat puasa pada hari-hari yang pertengahan, tidak mengapa.

    Anda boleh sahaja memilih hari apa untuk kita berpuasa asalkan ia 3 hari dalam sebulan.

    Lafaz Niat Puasa Hari Putih

    Lafaz niat bagi puasa hari putih adalah seperti berikut:

    niat puasa sunat ayyamul bidh
    Nawaitu Sauma Ayyaamal Bidh Sunnatan Lillahi Ta’ala

    Maksudnya:

    Sahaja aku berpuasa sunat hari putih kerana Allah Taala.

    Nota

    Jika anda terlupa berniat di malam hari atau sebelum subuh tidak menjadi masalah, asalkan anda sempat berniat sebelum tergelincir matahari dengan syarat tidak makan dan minum atau tidak didahului dengan perkara yang boleh membatalkan puasa.

    Fadhilat & Kelebihan Puasa Ayyamul Bidh


    Apakah kelebihan mengamal Puasa Hari Putih ini?

    Berikut beberapa kelebihan yang terdapat pada puasa Ayyamul Bidh ini:

    1. Mendapat Pahala Seperti Puasa Setahun

    Diriwayatkan bahawa puasa Ayyamul Bidh mempunyai kelebihan pahala yang sama seperti orang yang melakukan puasa sepanjang tahun.

    Puasa pada 3 hari tiap bulannya merupakan serupa puasa sepanjang tahun.”

    — Hadis riwayat Bukhari :1979none
    Perkara ini juga disokong dengan riwayat lain:

    Berpuasa tiga hari setiap bulan sama dengan berpuasa sepanjang tahun dan hari-hari putih itu adalah tanggal 13, 14 dan 15.”

    — Hadis riwayat an-Nasai’enone
    2. Sunnah Yang Tidak Pernah Ditinggalkan Oleh Nabi ï·º

    Dalam riwayat Abu Hurairah pula, disebutkan:

    Kekasihku (Rasulullah) mewasiatkan padaku tiga nasihat yang aku tidak meninggalkannya hingga aku mati yakni berpuasa tiga hari setiap bulannya, mengerjakan solat dhuha, mengerjakan solat witir sebelum tidur.”

    Hadis Riwayat Bukharinone
    3. Meningkatkan Ketahanan Badan Melawan Kanser

    Terbukti baik untuk kesihatan secara saintifik untuk mengelakkan kanser dan meningkat sistem imun badan.

    Kajian mengenainya boleh dibaca pada journal saintifik ini:

    4. Sebagai Alternatif Kepada Larangan Puasa Sepanjang Tahun (Puasa Dahr).

    Waktu yang paling utama untuk melakukan puasa tiga hari adalah pada hari-hari bidh (putih/terang), laitu hari yang ke-13,14 dan 15 dalam setiap bulan hijriah.

    Ini kerana Rasulullah ï·º pernah memerintahkan perkara ini secara khusus dalam hadis yang sahih.

    Rasulullah ï·º melarang seseorang berpuasa pada setiap hari sepanjang tahun (Puasa Dahr).

    Kemudian Baginda ï·º membimbing mereka kepada kebaikan dan keutamaan yang mereka mampu kerjakan secara rutin.

    Hadis-hadis di atas menunjukkan tentang keutamaan melaksanakan amal ibadah secara berterusan.

    Rasulullah ï·º bersabda,

    Amalan (ibadah) yang paling dicintai oleh Allah adalah amalan yang dikerjakan secara berterusan, walaupun sedikit. ”

    (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)none
    Adakah Wajib Berpuasa Tiga Hari Berturut-turut?

    niat puasa enam dan qadha
    Timbul satu persoalan dari ramai orang awam, adakah Puasa Hari Putih atau Ayyamul Bidh ini perlu dilakukan secara 3 hari berturut-turut?

    Jawapannya, secara ringkasnya TIDAK.

    Walaupun puasa tersebut tiga hari, ia bukanlah satu kesatuan yang saling membatalkan jika tidak dilaksanakan salah satu daripadanya.

    Kita boleh berpuasa tiga hari, boleh juga berpuasa dua hari, ataupun hanya berpuasa satu hari sahaja.

    Apatah lagi memandangkan puasa ini hanyalah puasa sunat sahaja, bukan puasa yang wajib.

    Tidak ada dalil yang mengatakan ia perlu dilakukan tiga hari berturut-turut, di mana apabila salah satu daripadanya ditinggalkan, maka semuanya perlu ditinggalkan.

    Puasa sunah tiga hari ini tidak mensyaratkan mutatabi’ah (berturut-turut), sebagaimana Puasa Kafarah yang diwajibkan ke atas seseorang yang melakukan persetubuhan di siang hari pada Bulan Ramadan.

    Oleh itu, seseorang diharuskan untuk berpuasa pada salah satu daripada tiga hari tersebut.

    Bagaimana Pula Dengan Pahalanya?

    sudah tentu pahala orang yang berpuasa tiga hari berbeza dengan orang yang berpuasa hanya satu atau dua hari sahaja.

    Tetapi daripada tidak mendapat pahala langsung, maka lebih baik kita memperolehi sebahagiannya.

    Ini bersesuai dengan kaedah fikah,

    ‘”Maa laa yudraku kulluhu laa yutraku kulluhu, (Sesuatu yang tidak dapat dilaksanakan keseluruhannya, tidak pula ditinggalkan semuanya).”

    Penutup

    Puasa sunat adalah salah satu ibadah sunat yang sangat digalakkan.

    Allah sangat menyukai orang yang berpuasa kerana Allah, sehinggakan Allah telah menjanjikan gerbang khusus di syurga bagi yang suka berpuasa, iaitu Ar-Rayyan.”

    — Hadis Riwayat Muslimnone
    Nabi Muhammad saw telah membawa seluruh umat manusia ke arah satu dimensi kehidupan yang jauh lebih baik.

    Malah Allah menjamin keselamatan di dunia dan di akhirat bagi sesiapa yang mengikuti jejak Rasulullah saw seperti mana yang telah disunahkan.

    Banyak amalan sunat yang diamalkan dan diwariskan kepada para sahabat, tabi’in (orang yang mengikuti), tabi’ tabi’in (orang yang ikut orang yang mengikuti) dan sehinggalah sampai kepada umat Islam pada hari ini.

    Semoga panduan ini dapat membantu anda.

    Muhamad Naim

    Bertugas sebagai pendidik dibawah Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM). Berkongsi ilmu adalah perkara paling baik yang dapat dilakukan untuk mengubah dunia kepada yang lebih baik. Semoga Allah redha.

    Suka Apa Yang Anda Baca?

    Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!

    https://akuislam.com/blog/ibadah/puasa-hari-putih/
    NIAT PUASA HARI PUTIH (Ayyamul Bidh) 01/02/2023 puasa hari putih ayyamul bidh Apakah lafaz niat Puasa Hari Putih (Ayyamul Bidh)? Panduan ini akan menerangkan secara lengkap berkaitan niat Puasa Hari Putih, tarikh & waktu, kelebihan dan beberapa maklumat berkenaan Ayyamul Bidh. Lafaz niat juga dipermudahkan dengan transliterasi rumi. Bilakah Tarikh Puasa Hari Putih? Apakah yang dimaksudkan dengan “puasa hari putih” atau Ayyamul Bidh ini? Hari Putih bermaksud hari pada pertengahan bulan Islam, iaitu 13, 14 dan 15 hari bulan Qamariah. Menurut Imam Nawawi, tidak ada pengkhususan hari yang ditetapkan dalam melaksanakan puasa tiga hari setiap bulan. Dr. Yusuf al-Qaradawi dalam bukunya “Fiqah Puasa” menyebut, bahawa perbezaan dalam menetapkan hari-hari tertentu untuk berpuasa menunjukkan adanya toleransi dalam perkara ini. Setiap Muslim dibolehkan berpuasa pada awal, tengah ataupun akhir bulan, mengikut kesesuaian dan kesempatan yang dimiliki. Walau bagaimanapun, Imam Nawawi bersetuju bahawa hari yang terbaik untuk berpuasa adalah pada hari yang ke-13, 14 dan 15, berdasarkan hadis di atas dan hadis-hadis lain yang menjelaskan tentang perkara ini. Kenapa Dinamakan Ayyamul Bidh? Ia dipanggil Ayyamul Bidh (آيام البض) atau Hari Putih kerana pada pada malam-malam tersebut adalah waktu bulan purnama dengan sinaran bulan yang putih. Ini kerana ia jatuh pada hari ke 13, 14 dan 15 setiap bulan, tidak kira sama ada jumlah hari dalam bulan tersebut adalah 29 hari ataupun 30 hari. Pada tarikh ini, kita disunatkan berpuasa sebagai tambahan kepada amal ibadah yang lain. Imam Bukhari menulis sebuah bab di dalam kitab sahihnya dengan judul “Puasa hari-hari biidh (hari putih/purnama), hari ke 13, 14 dan 15).” Puasa ini sunat dilaksanakan pada setiap bulan. Dasarnya adalah hadis-hadis yang diriwayatkan daripada Rasulullah ï·º . Abu Hurairah & menceritakan, “Kekasihku, iaitu Rasulullah ï·º memberikan tiga perkara sebagai wasiat kepadaku: Berpuasa tiga hai pada setiap bulan, melakukan dua rakaat solat dhuha dan melaksanakan solat witir sebelum tidur.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)none Dalil Pensyariatan Puasa Hari Putih (Ayyamul Bidh) Latar belakang pensyariatannya adalah dari hadis Rasulullah SAW, seperti berikut: Abu Dzar al-Ghifari menceritakan, Rasulullah SAW bersabda: Wahai Aba Dzar! Apabila kamu berpuasa tiga hari dalam sebulan, berpuasalah pada hari yang ke-13, 14 dan 15.” (Hadis riwayat Tirmizi, Ahmad dan an-Nasaie)none Qatadah bin Milan menceritakan, Rasulullah SAW memerintahkan kami untuk berpuasa pada hari-hari putih, iaitu hari yang ke- 13, 14 dan 15. Pahala berpuasa di hari-hari tersebut sama seperti berpuasa selamanya.” (Hadis riwayat Muslim, Ahmad dan Abu Daud)none Begitu juga sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Mu’adzah ‘Adawiyah. Beliau bertanya kepada Aisyah, isteri Rasulullah ï·º, “Adakah Rasulullah ï·º berpuasa tiga hari pada setiap bulan?” Beliau berkata, “Ya.” Dia bertanya, “Pada bulan apa baginda berpuasa?” Beliau berkata, “Baginda tidak mempedulikan bulan apapun untuk berpuasa.” (Hadis riwayat Muslim)none Dalam riwayat Abu Daud ditambah: “Di mana aku tidak meninggalkannya, baik pada waktu musafir mahupun waktu bermukim.” (Hadis riwayat Abu Daud)none Nota Dikecualikan puasa pada 13 Dzulhijjah kerana tarikh itu sebahagian daripada Hari Tasyriq. (Berpuasa pada hari tersebut diharamkan). Sebaliknya ia diganti pada 16 Dzulhijjah. *Pada 9 Dzulhijjah disunatkan untuk Puasa Hari Arafah Nota Untuk Wanita Jika kita tidak dapat puasa pada hari-hari yang pertengahan, tidak mengapa. Anda boleh sahaja memilih hari apa untuk kita berpuasa asalkan ia 3 hari dalam sebulan. Lafaz Niat Puasa Hari Putih Lafaz niat bagi puasa hari putih adalah seperti berikut: niat puasa sunat ayyamul bidh Nawaitu Sauma Ayyaamal Bidh Sunnatan Lillahi Ta’ala Maksudnya: Sahaja aku berpuasa sunat hari putih kerana Allah Taala. Nota Jika anda terlupa berniat di malam hari atau sebelum subuh tidak menjadi masalah, asalkan anda sempat berniat sebelum tergelincir matahari dengan syarat tidak makan dan minum atau tidak didahului dengan perkara yang boleh membatalkan puasa. Fadhilat & Kelebihan Puasa Ayyamul Bidh Apakah kelebihan mengamal Puasa Hari Putih ini? Berikut beberapa kelebihan yang terdapat pada puasa Ayyamul Bidh ini: 1. Mendapat Pahala Seperti Puasa Setahun Diriwayatkan bahawa puasa Ayyamul Bidh mempunyai kelebihan pahala yang sama seperti orang yang melakukan puasa sepanjang tahun. Puasa pada 3 hari tiap bulannya merupakan serupa puasa sepanjang tahun.” — Hadis riwayat Bukhari :1979none Perkara ini juga disokong dengan riwayat lain: Berpuasa tiga hari setiap bulan sama dengan berpuasa sepanjang tahun dan hari-hari putih itu adalah tanggal 13, 14 dan 15.” — Hadis riwayat an-Nasai’enone 2. Sunnah Yang Tidak Pernah Ditinggalkan Oleh Nabi ï·º Dalam riwayat Abu Hurairah pula, disebutkan: Kekasihku (Rasulullah) mewasiatkan padaku tiga nasihat yang aku tidak meninggalkannya hingga aku mati yakni berpuasa tiga hari setiap bulannya, mengerjakan solat dhuha, mengerjakan solat witir sebelum tidur.” Hadis Riwayat Bukharinone 3. Meningkatkan Ketahanan Badan Melawan Kanser Terbukti baik untuk kesihatan secara saintifik untuk mengelakkan kanser dan meningkat sistem imun badan. Kajian mengenainya boleh dibaca pada journal saintifik ini: 4. Sebagai Alternatif Kepada Larangan Puasa Sepanjang Tahun (Puasa Dahr). Waktu yang paling utama untuk melakukan puasa tiga hari adalah pada hari-hari bidh (putih/terang), laitu hari yang ke-13,14 dan 15 dalam setiap bulan hijriah. Ini kerana Rasulullah ï·º pernah memerintahkan perkara ini secara khusus dalam hadis yang sahih. Rasulullah ï·º melarang seseorang berpuasa pada setiap hari sepanjang tahun (Puasa Dahr). Kemudian Baginda ï·º membimbing mereka kepada kebaikan dan keutamaan yang mereka mampu kerjakan secara rutin. Hadis-hadis di atas menunjukkan tentang keutamaan melaksanakan amal ibadah secara berterusan. Rasulullah ï·º bersabda, Amalan (ibadah) yang paling dicintai oleh Allah adalah amalan yang dikerjakan secara berterusan, walaupun sedikit. ” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)none Adakah Wajib Berpuasa Tiga Hari Berturut-turut? niat puasa enam dan qadha Timbul satu persoalan dari ramai orang awam, adakah Puasa Hari Putih atau Ayyamul Bidh ini perlu dilakukan secara 3 hari berturut-turut? Jawapannya, secara ringkasnya TIDAK. Walaupun puasa tersebut tiga hari, ia bukanlah satu kesatuan yang saling membatalkan jika tidak dilaksanakan salah satu daripadanya. Kita boleh berpuasa tiga hari, boleh juga berpuasa dua hari, ataupun hanya berpuasa satu hari sahaja. Apatah lagi memandangkan puasa ini hanyalah puasa sunat sahaja, bukan puasa yang wajib. Tidak ada dalil yang mengatakan ia perlu dilakukan tiga hari berturut-turut, di mana apabila salah satu daripadanya ditinggalkan, maka semuanya perlu ditinggalkan. Puasa sunah tiga hari ini tidak mensyaratkan mutatabi’ah (berturut-turut), sebagaimana Puasa Kafarah yang diwajibkan ke atas seseorang yang melakukan persetubuhan di siang hari pada Bulan Ramadan. Oleh itu, seseorang diharuskan untuk berpuasa pada salah satu daripada tiga hari tersebut. Bagaimana Pula Dengan Pahalanya? sudah tentu pahala orang yang berpuasa tiga hari berbeza dengan orang yang berpuasa hanya satu atau dua hari sahaja. Tetapi daripada tidak mendapat pahala langsung, maka lebih baik kita memperolehi sebahagiannya. Ini bersesuai dengan kaedah fikah, ‘”Maa laa yudraku kulluhu laa yutraku kulluhu, (Sesuatu yang tidak dapat dilaksanakan keseluruhannya, tidak pula ditinggalkan semuanya).” Penutup Puasa sunat adalah salah satu ibadah sunat yang sangat digalakkan. Allah sangat menyukai orang yang berpuasa kerana Allah, sehinggakan Allah telah menjanjikan gerbang khusus di syurga bagi yang suka berpuasa, iaitu Ar-Rayyan.” — Hadis Riwayat Muslimnone Nabi Muhammad saw telah membawa seluruh umat manusia ke arah satu dimensi kehidupan yang jauh lebih baik. Malah Allah menjamin keselamatan di dunia dan di akhirat bagi sesiapa yang mengikuti jejak Rasulullah saw seperti mana yang telah disunahkan. Banyak amalan sunat yang diamalkan dan diwariskan kepada para sahabat, tabi’in (orang yang mengikuti), tabi’ tabi’in (orang yang ikut orang yang mengikuti) dan sehinggalah sampai kepada umat Islam pada hari ini. Semoga panduan ini dapat membantu anda. Muhamad Naim Bertugas sebagai pendidik dibawah Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM). Berkongsi ilmu adalah perkara paling baik yang dapat dilakukan untuk mengubah dunia kepada yang lebih baik. Semoga Allah redha. Suka Apa Yang Anda Baca? Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA! https://akuislam.com/blog/ibadah/puasa-hari-putih/
    AKUISLAM.COM
    NIAT PUASA HARI PUTIH (Ayyamul Bidh)
    Apakah lafaz niat Puasa Hari Putih (Ayyamul Bidh)? Ini adalah panduan lengkap mengenai Puasa Hari Putih. Dalil, waktu & kelebihannya.
    0 Comments 0 Shares 5183 Views