09 Jamadil Awal 1445H
23 November 2023M

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتهُ

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـنِ ٱلرَّحِيم

Semoga kematian menjadi tazkirah berkesan ke hati tentang kematian.

Peringatan tentang kematian umpamanya, adalah salah satu cara bagaimana Allah SWT menyampaikan hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendaki.

Kalam nasihat daripada Fudhail bin Iyadh:

‎كفى بالموت واعظا

“Cukuplah kematian menjadi nasihat.”

Rasulullah sallahu 'alaihi wa sallam wafat ketika berusia 63 tahun.

أَعْمَارُ أُمَّتِـي مَا بَيْنَ السِّتِّيْنَ إِلَى السَّبْعِيْنَ وَأَقَلُّهُمْ مَنْ يَجُوزُ ذَلِكَ

“Umur-umur umatku antara 60 hingga 70 tahun, dan sedikit orang yg bisa melampui umur tersebut.”
(Hadith Riwayat Ibnu Majah)

Kalaulah usiaku sama dengan usia Rasulullah SAW ketika wafatnya, maka baki usiaku hanya tinggal 17 tahun...

Namun, ketika seorang arab badui bertanya kepada Rasulullah SAW:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُسْرٍ أَنَّ أَعْرَابِيًّا قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ خَيْرُ النَّاسِ قَالَ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ

dari 'Abdullah bin Busr, seorang badui bertanya: Wahai Rasulullah, siapa orang terbaik itu? Rasulullah SAW menjawab: Orang yang panjang umurnya dan baik amalnya .
(Hadith Riwayat At-Tirmidzi)

"Allah tidak lagi memberi alasan bagi siapa yang telah dipanjangkan umurnya hingga 50 tahun".
(Hadith Riwayat Bukhari)

Al-Khattabi berkata:
"Maknanya, orang yang Allah panjangkan umurnya hingga 50 tahun, tidak diterima lagi keuzuran atau alasan. kerana usia 50 tahun merupakan usia yang dekat dengan kematian.

Maka inilah kesempatan untuk memperbanyak taubat, beribadah dengan khusyuk, dan bersiap2 bertemu Allah."
(Tafsir al-Qurthubi)

Oleh itu, banyakkanlah mengingati kematian...

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَكْثِرُوا ذِكْرَ هَاذِمِ اللَّذَّاتِ يَعْنِي الْمَوْتَ

dari Abu Hurairah berkata: Rasulullah SAW bersabda:
Banyak-banyaklah mengingat pemutus kenikmatan iaitu kematian.
(Hadith Riwayat At-Tirmizi)

Dan tambahilah dan perbaikilah amal soleh.

Kehidupan dunia hanyalah di antara tarikh lahir sehingga tarikh mati seseorang itu.

Perhatikanlah apa yang dipersiapkan untuk hari esoknya di akhirat...

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّـهَ ۚ إِنَّ اللَّـهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.
(Al Hasyr: 18)

Kerana sudah pasti engkau akan menemui Allah, Tuhanmu...

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.
(Ãli 'Imran: 185)

Dihadapanmu ada kematian. Maka persiapkanlah dirimu dengan amal soleh...

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۖ ثُمَّ إِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

"Tiap-tiap diri (sudah tetap) akan merasai mati, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Kami (untuk menerima balasan)."
(Al-Ankabut: 57)

Justeru, selalulah mengingati mati. Dunia ini hanya sementara, kerana akhirat jualah tempat yang kekal untuk selama-lamanya...

~ Abu Imtiyaz ~

#IslamForU
09 Jamadil Awal 1445H 23 November 2023M السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتهُ بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـنِ ٱلرَّحِيم Semoga kematian menjadi tazkirah berkesan ke hati tentang kematian. Peringatan tentang kematian umpamanya, adalah salah satu cara bagaimana Allah SWT menyampaikan hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendaki. Kalam nasihat daripada Fudhail bin Iyadh: ‎كفى بالموت واعظا “Cukuplah kematian menjadi nasihat.” Rasulullah sallahu 'alaihi wa sallam wafat ketika berusia 63 tahun. أَعْمَارُ أُمَّتِـي مَا بَيْنَ السِّتِّيْنَ إِلَى السَّبْعِيْنَ وَأَقَلُّهُمْ مَنْ يَجُوزُ ذَلِكَ “Umur-umur umatku antara 60 hingga 70 tahun, dan sedikit orang yg bisa melampui umur tersebut.” (Hadith Riwayat Ibnu Majah) Kalaulah usiaku sama dengan usia Rasulullah SAW ketika wafatnya, maka baki usiaku hanya tinggal 17 tahun... Namun, ketika seorang arab badui bertanya kepada Rasulullah SAW: عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُسْرٍ أَنَّ أَعْرَابِيًّا قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ خَيْرُ النَّاسِ قَالَ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ dari 'Abdullah bin Busr, seorang badui bertanya: Wahai Rasulullah, siapa orang terbaik itu? Rasulullah SAW menjawab: Orang yang panjang umurnya dan baik amalnya . (Hadith Riwayat At-Tirmidzi) "Allah tidak lagi memberi alasan bagi siapa yang telah dipanjangkan umurnya hingga 50 tahun". (Hadith Riwayat Bukhari) Al-Khattabi berkata: "Maknanya, orang yang Allah panjangkan umurnya hingga 50 tahun, tidak diterima lagi keuzuran atau alasan. kerana usia 50 tahun merupakan usia yang dekat dengan kematian. Maka inilah kesempatan untuk memperbanyak taubat, beribadah dengan khusyuk, dan bersiap2 bertemu Allah." (Tafsir al-Qurthubi) Oleh itu, banyakkanlah mengingati kematian... عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَكْثِرُوا ذِكْرَ هَاذِمِ اللَّذَّاتِ يَعْنِي الْمَوْتَ dari Abu Hurairah berkata: Rasulullah SAW bersabda: Banyak-banyaklah mengingat pemutus kenikmatan iaitu kematian. (Hadith Riwayat At-Tirmizi) Dan tambahilah dan perbaikilah amal soleh. Kehidupan dunia hanyalah di antara tarikh lahir sehingga tarikh mati seseorang itu. Perhatikanlah apa yang dipersiapkan untuk hari esoknya di akhirat... يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ Û– وَاتَّقُوا اللَّـهَ Ûš إِنَّ اللَّـهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Al Hasyr: 18) Kerana sudah pasti engkau akan menemui Allah, Tuhanmu... كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. (Ãli 'Imran: 185) Dihadapanmu ada kematian. Maka persiapkanlah dirimu dengan amal soleh... كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ Û– ثُمَّ إِلَيْنَا تُرْجَعُونَ "Tiap-tiap diri (sudah tetap) akan merasai mati, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Kami (untuk menerima balasan)." (Al-Ankabut: 57) Justeru, selalulah mengingati mati. Dunia ini hanya sementara, kerana akhirat jualah tempat yang kekal untuk selama-lamanya... ~ Abu Imtiyaz ~ #IslamForU
0 Comments 0 Shares 1388 Views